Mar 2, 2009

Perasan disalahkan?

(Blog yang berbentuk nota kepada diri adalah tidak sesuai di baca oleh orang yang perasan disalahkan)

Aku nak kenalkan korang dengan istilah baru kali ni, iaitu istilah “PERASAN DISALAHKAN”…

Orang yang ada sifat ‘perasan disalahkan’ adalah terdiri daripada mereka yang otak slow, lembab, cepat merajuk dan mudah beremosi..

Sekiranya korang ‘perasan disalahkan’ tapi tidak melatah sebaliknya cepat-cepat membaiki ‘kesalahan’ yang orang lain perasan atau belum perasan maka korang selamat dari menjadi mereka yang otak slow, lembab, cepat merajuk dan mudah beremosi.., kerana hakikatnya mungkin korang tidak bersalah Cuma perasan disalahkan..

Orang yang otak slow, lembab, cepat merajuk dan mudah beremosi adalah tidak sesuai menjadi teman hidup atau sahabat pena, sebab nanti kelembapan otaknya akan berjangkit dengan kita dan kitapun jadi slow gak, sebab Nabi dah pesan, kalau nak wangi, berkawanlah dengan penjual minyak wangi, dan kalau nak asap, berkawanlah dengan penjual arang, begitu lebih kurang..

Ciri-ciri orang yang ada sifat ‘perasan disalahkan’ adalah orang yang apabila ada teguran di buat secara umum, dia rasa macam orang yang menasihat tu tuju kat dia sorang, lalu dia pun melenting, marah, beremosi dan mula buat perkara bodoh, macam bilal yang dah tak ke masjid dalam entry yang lepas, kan bodoh tu? Tak ke rugi diri sendiri?, merajuk macam budak-budak..

Aku rasa istilah ‘merajuk macam budak-budak’ juga sudah tidak sesuai di gunakan sebab budak budak apabila merajuk senang dipujuk, tapi mereka yang ‘perasan disalahkan’ bila merajuk dan tak makan pujuk lagi, ni namanya merajuk macam orang tua kutuk nak mampus!

Tengok, nak marah aku ler tu, ‘perasan disalahkan’ ler tu, lepas ni siapa yang komen atau email aku tak puas hati sebab entry aku ‘terkutuk’ korang, maka itu tandanya korang otak slow, lembab, cepat merajuk dan mudah beremosi.. atau istilah yang lebih murni : ‘perasan disalahkan’

Ini blog nota kepada diri, datangnya korang tak di jemput, dan tak di larang, maka tak payahlah perasan di salahkan macam budak-budak, eh silap macam orang tua kutuk nak mampus!

Tengok nak menjawab ler tu!

Gigit bulu kening baru tau- apa-apalah!

Aku nak tambah sikit lagi, orang yang ‘perasan disalahkan’ biasanya ada penyakit hati yang kronik, sebagai contoh: bila dia sakit, dia akan tuduh ada orang bomohkan dia, padahal dia yang tak pandai jaga kesihatan atau yang lebih hakikat lagi, Allah nak uji dia untuk tambah iman, tapi sebab dah buruk sangka, jadi tambah dosa pulak..

Contoh lain, bagi yang berniaga, bila perniagaan restoran dia tak laku, dia akan sangka buruk kedai sebelah ‘guna-guna’kan dia, padahal dia yang tak pandai meniaga, masak tak sedap dan hantar order lambab, mahal pulak tu…, tak ke bangang?

Jika yang masih bujang dan duduk rumah sewa pulak , bila dia terjumpa berus gigi dia jatuh atas lantai dalam bilik air, dia sangka teman serumah dia nak sakitkan hati dia, padahal mungkin kawan dia yang tak sengaja terlanggar, itu contoh lebih kurang..

Atau yang baca blog aku, dengki apa ntah?, perasan di salahkan lalu emosi dalam email atau komen, bodoh ke apa? Cuba baca balik apa yang aku tulis dan cuba faham, tak de masa aku nak kutuk kau, aku tulis untuk diri sendiri arhhgh, malas aku nak beremosi, karang aku pulak jadi slow..

Senang cam ginilah, kalau aku naik kereta dan aku nampak korang yang aku kenal, akupun bunyikan hon dengan cepat dan perlahan, tanda tegur sapa, tapi ada orang lain yang buat salah yang aku tak tahu korang buat salah ke apa, tapi korang perasan disalahkan lalu hon aku balik dengan kuat dan panjang…, marah-marah kat aku, tak ke bangang?

Aku bunyikan hon kereta sebab nak menyapa kawan aku, atau mungkin tegur kawan aku yang buat salah, atau memang korang buat salah seperti undurkan kereta tak perasan aku kat belakang, lalu aku bunyikan hon sebab aku tak nak korang langgar kereta aku dan rosakkan kereta korang, tapi yang perasan di salahkan sebab korang anggap korang tak bersalah lalu marah-marah pulak, apa hal? Tak faham fungsi hon ke?

Jadi aku hon kau balik sebab aku jugak akan bunyikan hon pada BUKAN kawan aku, iaitu pada LEMBU BODOH yang buat road block kat tengah jalan, ganggu aku nak ke masjid, maka tak payahlah nak bunyikan hon dalam kotak komen jika korang perasan disalahkan, sebab korang dah ganggu jalan aku,

Nasihat aku kepada korang yang perasan disalahkan setiap kali baca entry aku, agar tidak melatah sebaliknya cepat-cepat membaiki ‘kesalahan’ yang orang lain perasan atau belum perasan maka korang selamat dari menjadi mereka yang otak slow, lembab, cepat merajuk dan mudah beremosi.., kerana hakikatnya mungkin korang tidak bersalah cuma perasan disalahkan..

Moral of the story, janganlah menjadi macam bilal yang perasan di salahkan dari entry yang lepas yang buat beliau rugi di dunia dan akhirat jika tidak kembali ke pangkal jalan…

Faham?

Ps: …atau jangan jadi lembu bodoh yang buat aku terpaksa hon korang!
Post a Comment