Mar 10, 2009

Apa Fikir Nabi?

(Siri ulangkaji tajuk ‘apa itu Sunnah’ sempena Maulidul Rasul-maaf aku perasan sibuk lalu edit entry lama, lalu memurnikannya :)

Cerita bermula di sebuah IPTA yang di rahsiakan atas dasar-dasar kesalamatan kerana kuasa pemerintahan di Malaysia sejak akhir-akhir ini, cepat benar bertukar kerusi.. oh!

Maka sekarang, err, mari kita mengumpat sikit.., korang tahu tak?, ada seorang gadis tu kan, muka boleh tahan cantik tapi perangai, ya-Allah., macam setan!, lepas tu kan, minah ni perasan bahagia dan perasan semua orang perempuan nak jadi macam dia konon, dan perasan semua lelaki tergila gilakan dia, nak muntah aku tengok.., hishh.., apatah lagi dia perasan moden yang bersifat gadis urban yang perasan bergaya dan perasan berketerampilan, lalu tergedik gedik macam arvil lavinge gitu.., bodoh ke apa?

Lepas tu gadis ni dah tentu mempunyai rakan-rakan sekapala yang perasan comel macam kucing, ayu macam tapir, dan anggung macam biri biri old mc Donald had a farm, e-i-e-i-o..

Tapi tak kisah ler, kuburkan lain-lain, kau punya dosa maka bapak pulak yang tanggung kot sebab kau perasan gadis bawah umur walaupun dan lebih 18 tahun.., aku kalau berselisih dengan perempuan cam gini, akau akan buat selamba, atau kalau ada kucing, aku akan tegur kucing dan puji kucing tu kuat kuat.., sebab kucing bagi aku lebih cantik dari perempuan tergedik gedik macam biri biri old mc Donald had a farm, e-i-e-i-o.. tu.

Dan yang paling aku angin tentang minah perasan comel macam anak patung babi ni, adalah:

PERANGAI YANG TAK MALU LANGUNG APABILA BERJUMPA LELAKI, SIAP MENYAKAT LELAKI ALIM LAGI BERIMAN (‘MACAM AKU’ KONONNYA)…

Apabila melihat lelaki yang berpenampilan ala-ala arab (sunnah Nabi), iaitu berjanggut dan berserban, maka gadis itu mulalah menyakat. Di siulnya ahli masjid itu, di ‘pee-weeet’nya, di beri salam sambil sampuk dengan lawak “ tak jawab dosa bang..”, ishhh, lepas tu ada siulan ala-ala cencorut gitu, ingat aku ni tikus ke?

Namun, oleh kerana lelaki yang disakat itu kebanyakkannya adalah “ahli surau” yang beriman lagi bertakwa, maka dah tentu tiada tindak balas oleh lelaki beriman, (lelaki beriman selalu begitu) hanya tunduk kepala dan mulut kelihatan bergerak-gerak (berzikir agaknya), sesekali dilihat menggelengkan kepala. Lalu tangan diseluk dalam poket meraba tasbih menyambung ‘zikir seumur hidup’…

Di pendekkan cerita, Suatu hari tu, ada seorang lelaki yang berjanggut, bercelak, berserban, berjubah putih, berbau minyak atar, dan ada kayu sugi terjulur di poket kanannya, telah di sakat oleh gadis gedik macam biri biri old mc Donald had a farm, e-i-e-i-o.. tu.

Gadis itu mengajuk bunyi kambing, sempena janggut yang bermarajalela di dagu lelaki itu.

“Mbekkk”

Semua orang di tempat kejadian ketawa kecuali lelaki itu.

Lelaki itu mengangkat kepala dan merenung tepat ke arah gadis itu.

Gadis itu mula suspen.

Lelaki itu merenung gadis itu tanpa berkelip.

Gadis itu bertambah suspen dan semua kawan kawan gadis yang ketawa tadi telah berhenti ketawa dan turut suspen bersama gadis yang suspen tadi

Lelaki itu angkat tangan kanannya sedang jari telunjuk diacukan ke muka gadis urban itu. Gaya seorang yang ingin menembak.

Suasana semakin suspen

Lelaki itu membuka mulutnya.

Oh suspendnya!

Tiba tiba terdengar lelaki itu berkata dengan kuat dan tegas!:

“I will marry you!”


Semua orang diam dan gadis itu terus terkasima dan pegun laksana si tanggang yang di sumpah menjadi batu.

Lelaki itu beredar dan terus ke masjid sedang gadis gedik macam biri biri old mc Donald had a farm, e-i-e-i-o.. tu. Terkasima, diam seribu bahasa termasuk hati kecilnya juga tidak mampu berbicara..

Ok, kita habiskan cerita tu kat situ, biar cerita itu menjadi suspend buat korang semua, he he he..

*****

Cuma aku nak tambah, dalam dunia islam kini, yang mana maklumat tentang ugama boleh di perolehi dengan mudah, adalah menyedihkan apabila masih ada penganut islam yang menghina sunnah Nabi. Mungkin di sebabkan oleh kurangnya ilmu atau tersilap dalam pemahaman ugama.

Paling popular penghinaan yang selalu kita dengar adalah berjanggut macam kambing.
Hairan?, orang simpan janggut, di tuduhnya macam kambing, yang kita lari cari tempat teduh di waktu hujan turun tak pula cakap macam kambing!

Sebenarnya apabila aku usul perkara ini kepada segolongan ummat islam, rupa-rupanya mereka terkeliru di antara Sunnah dan Sunnat.

Aku rasa ramai yang dapat bezakan maksud sunat untuk lelaki yang pra baligh, iaitu potong kerandut, dan keluarkan kepala zakar, manakala sunnat pula adalah amalan yang jika buat dapat pahala, tak buat tak apa, seperti solat sebelum subuh atau selepas isyak atau puasa isnin khamis.

Tapi kenapa masih ramai yang tak dapat bezakan antara sunnat dan sunnah?

Malahan ramai orang islam yang dah banyak cukur bulu dan potong kuku sepanjang berugama islam beranggapan bahawa sunnah dan sunat adalah sama, iaitu, jika buat dapat pahala, tak buat tak apa, maka kerana kejahilan itu maka mereka yang dah 60 tahun berugama islampun masih selamba tinggalkan solat berjemaah kerana anggap perkara itu sunnat, selamba cukur janggut dan selamba hina orang yang berserban kerana anggap sunnah itu sunnat, tak buat tak apa…

Janganlah jadi mangkuk, di lambung tak pecah tapi jatuh pecah berderai, dalam Hadith Nabi dah siap bagitahu awal-awal, bahawa beliau telah tinggalkan dua perkara yang jika korang semua tarmasuk aku berpegang padanya maka tidak akan sesat buat selama-lamanya, iaitu Al Quran dan Sunnah, tak kan lah Sunnah di sini bermaksud Sunnat, buat dapat pahala, tak buat tak apa.., jadi sesat pula buat selamanyalah jika korang faham begitu..

Biar aku betulkan balik offset kefahaman korang akan perbezaan antara sunnah dan sunnat., insyAllah

Dalam mengertikan Sunnat, ia termasuk dalam hukum islam yang lima, iaitu wajib, makruh, haram, dan harus. Kesemuanya bergantung kepada waktu dan tempat. Kita semua sedia maklum bahwa sunnat adalah bermaksud, jika di buat akan mendapat ganjaran yang banyak, jika di tinggalkan akan rugi tapi tidak pula mendatangkan dosa.

Adakah Sunnah bermaksud jika kita buat akan mendapat ganjaran yang banyak, jika di tinggalkan tidak pula berdosa?. Bukan begitu kerana Sabda nabi S.A.W, bahawa baginda telah tinggalkan dua perkara kepada Ummatnya yang mana jika kita berpegang teguh maka tidak akan sesat buat selama-lamanya, iaitu Al Quran dan Al-sunnah.

Bermakna di sini, Al quran dan Al sunnah adalah dua perkara yang di wariskan oleh Nabi Muhammad S.A.W kepada ummat dalam menjaga diri kita daripaa kesesatan.

Apakah itu Al quran?.
Al Quran adalah kehendak Allah yang di zahirkan dalam bentuk kitab, dan Allah telah berjanji untuk menjaga Al quran sampai hari kiamat yang mana hari ini setiap perkataan dan susunan huruf masih kekal seperti asal walaupun sudah berusia 1400 tahun dahulu.

Apakah itu Al sunnah?
Al sunnah adalah kehendak Allah yang di zahirkan dalam bentuk akhlak manusia, yang mana Aisyah R.a, meriwayatkan bahawa Nabi Muhamad S.A.W adalah “al-Quran yang bergerak”. Dan tiada jaminan dari Allah untuk menjaga Al-sunnah seperti mana Allah menjaga Al quran, maka di beritakan bahawa barang siapa yang dapat menghidupkan walaupun hanya satu Sunnah, di akhir zaman ini, mereka akan mendapat ganjaran seratus pahala mati syahid.

Jadi jika korang dah belajar ugama sebelum ini tentang hokum dalam islam yang terdiri daripada 5 hukum iaitu Hukum Wajib, Sunnat, harus, Makruh dan haram, lalu korang tak tahu nak letak sunnah kat hokum yang mana dan akhirnya korang letak sunnah dekat sunnat maka di situlah kesesatan bermula, sebab masa tu korang akan selamba tinggal sunnah sebab anggap sunnah itu sunnat, tak ke hampeh?

Padahal Sunnah ada dalam setiap hukum, ada sunnah yang Wajib, seperti solat berjemaah dan dakwah, ada sunnah yang sunnat seperti makan kurma, ada sunnah yang harus seperti bercakap dalam bahasa arab, dan ada sunnah yang haram, seperti kahwin sembilan serentak dan lain lain, dan inilah masanya korang kena mengaji ugama lagi, banyak yang korang tak faham, aku pun sama..

Pendek kata,

Sunnat: buat dapat pahala banyak, tak buat rugi…
Sunnah: buat dapat pahala banyak, tak nak buat Nabi tak mengaku ummat, Naudzubillah

Satu lagi:

Biasa Sunnah yang kita faham dan ikut adalah Surah dan Sirrah, iaitu penampilan dan cara hidup, kita berjanggut dan mengamalkan adab ketika makan, tidur dan sebagainya, akan tetapi lupakah kita untuk berfikir sebagaimana Nabi berfikir (sarirrah)?

Sedangkan melalui berfikir seperti bagindalah maka kita akan dapat hakikat roh Sunnah iaitu amalan Surah serta Sirrah dapat di buat dengan penuh kemanisan,

Apa yang Nabi fikir?

Nabi fikir bagaiman semua orang dapat masuk syurga dan selamat dari azab api neraka, Nabi menangis lihat mayat yahudi kerana baginda faham nasib mereka.

Ada juga Nabi Muhammad S.A.W berfikir untuk membakar rumah orang yang tidak solat berjemaah kerana lebih suka solat di rumah, pendek kata, kita kena belajar fikir macam nabi, jadikan apa yang Nabi risaukan sebagai perkara yang sama kita risaukan. (saya juga sedang belajar)

Sahabat-sahabat R.A berjaya kerana mereka telah berjaya ikut sunnah 100%, mereka telah berfikir sebagaimana Nabi berfikir.

Moga kita semua dapat wujudkan fikir risau dalam diri, fikir macamana semua orang lelaki dapat solat jemaah 5 waktu (solat jemaah adalah sunnah Nabi), semua wanita tutup aurat sempurna, semua kanak-kanak taat perintah ibu bapa, semua isteri taat perintah suami, semua perempuan solat awal waktu, wujud suasana ugama yang mana lelaki jumpa lelaki cakap kebesaran Allah, wanita jumpa wanita cakap kebesaran Allah, kanak-kanak jumpa kanak-kanak cakap kebesaran Allah, fikir bagaimana bayi yang paling akhir zamanpun dapat mati dalam islam.

Moga penulis dan kita semua dapat amal apa yang ditulis kerana ugama adalah mudah untuk di bicarakan, tetapi adalah amat mujahadah untuk di laksanakan dengan istiqamah.

Apakah akibat menolak Sunnah?

Seandainya kita tidak mampu makan di atas lantai macam Nabi, dan lebih selesa makan menggunakan kerusi dan meja, atau kita lebih selesa makan menggunakan sudu dan garfu berbanding makan dengan jari cara Nabi Muhammad S.A.W., maka berdiamlah diri dan jaga lidah kita agar jangan sekali-kali sampai menghina mereka yang cuba menghidupkan sunnah, kerana jika kita tidak mampu untuk mengikut semua sunnah Nabi, maka itu adalah kelemahan kita, berdoalah dan beusahalah semoga diberi kekuatan untuk mengamalkannya, dan semoga Allah ampunkan dosa kita, tapi apabila kita menghina dan menolak Sunnah, maka azabnya amat berat sekali.

Dalam sebuah hadith yang panjang, secara ringkasnya menceritakan bahawa setiap dari kita sebelum masuk shurga akan di beri minum air dari telaga kautsar, yang mana apabila kita minum air ini akan hilang dahaga buat selama-lamanya, kerana minumnya kita di shurga bukan kerana dahaga, cuma hanya untuk keseronokkan sahaja.

Dan untuk ummat Nabi Muhammad S.A.W, Nabi sendiri yang akan beri minum air ini dari telapak tangan baginda yang mulia, kemudian satu golongan manusia telah datang tapi di tahan oleh malaikat sedang nabi mengenalinya kerana tangan dan muka bercahaya kesan wudhu yang sempurna.

Tetapi apabila malaikat menyatakan bahawa golongan ini adalah golongan yang menolak Sunnah, maka Nabi sendiri yang menghalau golongan ini. (nabi tidak mengaku ummat)

Naduzubillah.

Tapi Hamka, kau sibuk berkata tentang sunnah Nabi, aku tengok kau sendiri naik ‘kancil’, kenapa kau tak naik unta jika benar mahu iku sunnah Nabi?

Kata aku:

Hek, eleh Mamat ni?, Nabi mana ada ajar doa naik unta? nabi ajar doa naik kenderaan, aku naik kapal selam pun baca doa ni!, kalau kau terer, aku nak belajarlah juga doa naik unta ke, atau doa naik kuda ke?

Arghh, tak bagus berdebat, nanti hati jadi gelap...

Berbalik kepada generasi muda zaman sekarang, kita dapat lihat akan mereka, apabila terpengaruh atau minat gila pada satu-satu artis, bukan setakat hafal lagu, tapi penampilan dan cara berfikir artis itupun di tiru, gantung CD di tengkuk, ikat kain di kepala, bertindik di pusat, pakai baju terbalik, rambut di warnakan, bukan dapat duit pun!, tapi semuanya di lakukan demi lebih penghayatan dan dapat menambahkan cinta pada artis-artis kesayangan mereka.

Sedang kita ummat islam, mengaku cinta dan sanggup mati demi Nabi, tapi sejauh manakah sunnah yang ada dalam diri kita.

Oh! Apakah yang sedang berlaku pada diri kita semua?

Sahabat amalkan Sunnah, kerana itu adalah Sunnah...
Kita pula tinggalkan Sunnah, kerana itu adalah Sunnah...

AKU ULANGI:

SAHABAT AMALKAN SUNNAH, KERANA ITU ADALAH SUNNAH...
KITA PULA TINGGALKAN SUNNAH, KERANA ITU ADALAH SUNNAH...


Apa lagi nak dikata?

Hakikatnya, semakin banyak Sunnah yang dapat kita amal, maka semakin banyaklah kefahaman tentang ugama akan hadir dalam diri, dan semakin berkurangnya Sunnah dalam diri, maka semakin berkuranglah kefahaman kita tantang ugama...

Walaubagaimanapun, dalam umur yang pendek ini, mungkin kita tidak sempat mengamalkan semua Sunnah Nabi, namun ada berita baik...

Sekiranya satu orang yang berniat untuk jadi Al-Hafiz telah berusaha dengan bersungguh-sungguh, tapi tidak sempat lalu di takdirkan Allah menjadi mayat. Akhirat kelak beliau akan di bangkitkan bersama para Hafiz. Begitu juga satu orang yang cuba ikut Sunnah Nabi dan telah berusaha dengan bersungguh-sungguh tapi tidak berjaya amalkan kesemuanya, sedangkan dia mati dalam istiqamah, maka dia akan di bangkitkan bersama Nabi InsyaAllah…

SEMUA ORANG BERUSAHA UNTUK BERJAYA, TAPI BUKAN SEMUA ORANG YANG BERUSAHA ITU BERJAYA, HANYA ORANG YANG BUAT USAHA YANG BETUL SAHAJA BERJAYA WALAUPUN TIDAK BERJAYA.

SEKIAN…

Ps: Oh ye, perempuan gedik macam biri biri old mc Donald had a farm, e-i-e-i-o..tu akhirnya telah berkahwin dengan lelaki yang disakat tempoh hari, wanita tu kini sudah berpurdah, solat awal waktu dan menjadi isteri solehah serta ibu mitahli, semua berlaku dengan izin Allah. Dan akhirnya, title perempuan gedik macam biri biri old mc Donald had a farm, e-i-e-i-o.. tu sudah bertukar kepada LADANG MC DONALD, errr, maksud aku: Isteri-isteri kamu adalah seperti ladang tempat kamu bercucuk tanam, maka datangilah tempat bercucuk tanammu itu sebagaimana sahaja kamu kehendaki.

Happy ending.
Post a Comment