Jan 18, 2017

Ceramah kepada penceramah?

(Sudah solat? Sudah jaga aurat?sudah banyak tahu hokum hakam? sudah pandai berceramah? Dah rasa diri masuk syurga? Baca ni dan renung renungkan-Tiga perkara yang mudah buat kita merasa sombong)

Dalam dunia ni di penuhi dengan orang orang yang sombong, berlagak bagus dan perasan hebat.., tak ke manapun mereka kerana akhirnya mereka akan jadi mayat orang sombong, mayat berlagak bagus atau mayat perasan hebat, tu jerrr. Takdelah hebat sangat kan?., masuk neraka : hebat ke?
Sedarkah korang?

Hanya Allah yang layak bersifat sombong (AL-mutakabbir) dan Allah sangat murka kepada hambanya yang berlagak sombong (takabbur)

Dan Allah takde sifat tawaduk.., sifat rendah diri, dan ALLAH SUKA SANGAT kat hambanya yang rendah diri, maka sedarlah diri sikit bahawa korang semua adalah HAMBA yang hina dina, datang dari lubang kencing dan akan kembali ke lubang 'cacing', bakal menjadi mayat yang berulat dan setiap rongga akan di penuhi binatang melata.. isk isk isk.. sorang sorang minum air hujan, sorang sorang di baham tanah alam kubur! (akupun!)

Di beritakan, orang yang ada sifat sombong walaupun secebis, nescaya akan di masukkan ke dalam Neraka, menurut hadis, akan keluar raksasa dari neraka yang akan meragut orang sombong di padang mahsyar laksana ayam meragut biji bijian.

Bercerita tentang sobong, biasa kita jumpa orang berlagak sombong ni daripada ahli dunia, seperti orang kaya, jutawan, artis, model, ahli sukan, orang berpangkat, orang politik, orang ada jawatan tinggi dan sebagainya..

Namun ada jugak orang miskin yang sombong, atau orang hodoh yang sombong atau orang bodoh yang sombong.. apa kes?

Dan yang lebih haru biru bila ada yang pandai agama tapi berlagak sombong..

Contoh terawal makhluk sombong yang pandai agama adalah ketua malaikat, berlagak bagus pada Nabi Adam a.s yang menyebabkan Allah murka padanya lalu di sumpah menjadi IBLIS laknatullah..

Jadi aku nak pesanlah kepada korang yang pandai agama akan bahaya merasa diri super born muslimin atau super born muslimah dengan berlagak sombong pada member-member lama yang belum dapat hidayat, baru tujuh kali pergi usrah dah pandai tolak fatwa, dah pandai hina ulamak dan dah pandai hokum orang yang tak sependapat dengan korang masuk neraka, adohai..

Jangan sombong bukan pada tempatnya, masuk neraka berpelukan dengan iblisn bukan pilihan yang bijak, maka untuk itulah aku terpanggil (chewah, macam superhero pulak rasa terpanggil gitu) untuk kongsi sikit ilmu iaitu : untuk mereka yang teret tengan agama islam , ada TIGA tempat yang mudah buat korang jadi sombong jika tak jaga betul betul akan niat dan ikhlas.

1) Menjadi Ketua

Ada hadis, Orang yang melantik dirinya sendiri menjadi imam di murkai Allah.. (sedang ahli jemaah tak suka). Tempat lain, orang yang melantik dirinya sendiri menjadi pemimpin adalah tak layak jadi pemimpin.

Tak kiralah sama ada jadi ketua kampong ke, ketua masjid ke, ketua pengakap ke, ketua usrah ke, imam masjid ke, ketua parti ke, cubalah elak dari memegang jawatan dan pangkat sebab jawatan ni memudahkan datang penyakit sombong dan takkabbur, Abu bakar dan saidina Umar Ra yang menjadi sahabat utama dalam mencontohi kehidupan beragama tapi mereka sendiri menolak untuk menjadi ketua orang islam, tapi bila orang ramai dah lantik barulah layak pegang jawatan tu

Kata buznama:  “Orang yang layak, di kejar pangkat, Orang yang tak layak, mengejar pangkat”

Perku ke aku cerita orang yang suruh “undilah saya” dengan lemah lembut, tapi bila memang terus jadi sombong suruh orang pindah jika tak suka mereka? Woha!

Tapi bila kita dah di lantik jadi ketua, jagalah amanah dan janganlah bersifat sombong, siapa nak ketua keluarga, atau ketua kampung, atau ketua negara masuk neraka kerana dosa sombong! Kan?
Sombing ni lawanya tawadduk, dan cerita bab pemimpin yang tawaduk, Contohilah Rasulullah saw, Ketua semua rasul, menurut buznama, sewaktu Nabi di jemput ke langit mengadap Allah, dan ditanya Allah, siapa kamu? Jawab Nabi: “aku hanyalah seorang anak yatim”.., Allahu.

Sesungguhnya, Tawadduk itu bagus, lebih lebih lagi jika anda seorang Pemimpin.

2) Berceramah

Berceramah jika tak kena gaya memang boleh datang sifat sombong dan takabbur.., terutamanya ustaz yang ceramah di bayar mahal, di tempah hotel dan di puja oleh pera pendengar, atau ceramah poltik sempit, di sinilah akan muncul pendapat sesat atau ceramah syok sendiri, aku tak nafikan, kadang kadang tak tahan telinga duduk dalam ceramah agama dari ustaz yang merendah rendahkan orang islam yang lain, perasan diri masuk syurga, kutuk dan umpat sini sana, buat lawak bodoh dan apa kejadah ntah?! Sungguh menghina kebijaksanaan para pendengar, bila tegur, marah pulak? adohai…

Nabi dulu belajar rendah diri dengan berdakwah dari pintu ke pintu, jika korang memang penceramah tetap di masjid tapi tak pergi jumpa masyarakat, lagi cepat datang sifat sombong dan takakbur, sehingga orang yang pergi dakwah pintu ke pintu pun korang sanggup kutuk dalam ceramah korang.., korang cakap mereka macam pengemis, memang mereka 'pengemis'!, mereka mengemis manusia kembali kepada ALLAH..!

Tolonglah siapa siapa yang nak bagi ceramah ni, tolonglah jangan berlagak sombong sangat, sangka semua orang salah diri sendiri sahajan yang betul, dulu Nabi Musa a.s bila di tanya orang ramai, siapakah yang lebih baik dari kamu? Katanya takde, lalu Allah tegur dan suruh baginda pergi belajar agama dengan Nabi khidir a.s, tapi Nabi khidir enggan ajar kerana Nabi Musa as kurang ada sifat sabar.. (panjang cerita, boleh rujuk kitab)

Ringkas cerita, jangan sombong waktu ceramah dengan rendah rendahkan orang islam yang lain.

Sesunguhnya, berceramah ini boleh bawa kita ke syurga, tapi silap gaya,  juga boleh bawa kita ke neraka.


3) Tempat rujuk.
Ini biasa terjadi bila semua orang pakat-pakat rujuk masalah agama kat korang, jika tak kena gaya maka akan mudahlah datang sifat sombong dan takabbur, muftipun kena hati hati bila keluarkan fatwa, tak kena gaya setan cucuk jarum maka rosaklah manusia.

Dan ini aku nak nasihat kat diri aku sendirlah ni, bila aku tulis blog keretamayat, maka ramai orang yang rujuk aku masalah agama, nasihat aku adalah:

Jangan rosakkan masa depan korang. Aku manusia biasa, ada orang yang anggap aku macam ustaz, ulama’..dan mintak upah aku solat hajat dan buat air tawar…aku manusia biasa, aku tak buat solat hajat secara on-line..maafkan aku kepada yang email, aku ulangi : aku manusia biasa, dan aku bukan ustaz..kata-kataku tak semestinya betul..aku bukan sekolah ugama atau sekolah pondok..sekolah pondok telefon je dulu-dulu sebab masa tu takde smartphone (tak lawak)…malahan aku adalah aliran vokasional..

Tapi tak salahkan seorang pendosa bercakap perkara agama, betul tak..?

Sebab tu dalam buku aku, biasa muka surat depan aku bagi amaran siap siap:

Mengamalkan apa yang aku tulis di sepanjang buku ini tanpa merujuk kepada Dalil dari al-Quran atau al-Hadis yang semakna atau hampir semakna dengannya, bukanlah tindakan yang bijak dan sangat-sangat berbahaya kepada mereka yang bertaraf ‘bot-bot kecil.’

Silalah bertindak dengan bijak kerana aku hanyalah sekadar memberi pendapat kepada diri sendiri. Jika ada tulisan yang salah, mohon di tegur, sekiranya berasa was-was, sila rujuk – dengan kadar lebih segera daripada mi segera – kepada ustaz dan ulama serta kitab yang berhampiran dengan anda.

Maafkan penulis jika kurang berhikmah dalam penulisan dalam buku ini. Terima kasih kerana berlapang dada ketika membaca kisah seorang ‘pemandu Kereta Mayat.’

Okey, cukup sampai sini tazkirah yang bertajuk, jangan menjadi sombong. Semoga aku tidak menjadi penulis yang sombong sampai bila, dan korang juga tidak menjadi pembaca yang sembong sampai bila bila.

Pecah kaca, pecah marmal, pecah pinggan.
Lepas baca, sila amal dan sampaikan.

Sekian.



Post a Comment