Dec 30, 2014

Hikmah di sebalik Banjir?

(Pergi masjid pun nak cerita dalam blog, macamlah dia sorang jer pergi masjid, aku tengok tadi, dekat satu saf jugak-Adohai...)

Di musim banjir begini, pergi masjid kena parking jauh sikit, dan dapatlah kita melihat pemandangan area parking yang penuh dengan kereta macam hari jumaat, tentu kitapun akan dapat solat saf yang paling belakang macam hari jumaat sebab parking masjid penuh dengan kereta.

Tak apa kot dapat solat di saf terkebelakang kerana ramai yang datang solat, of corse bila datang ujian banjir sebegini, akan buat orang ramai lebih teringat pada Tuhan. Lantas penuh Rumah Allah,Ok apa?

Lagipun ada tercatat dalam sejarah, termasuk Sunnah Nabi bagi mereka yang segera ke masjid apabila langit berubah menjadi hitam.

Tapi yang mushkilnya di musim banjir sebegini, aku solat tetap dapat saf pertama sebab ada dua saf sahaja lebih kurang, mana pergi tuan kereta yang banyak parking kat luar tu?

Mungkin orang yang parking tu terperangkap dalam banjir-Sangka baik!

Ps: Tambah sangka baik lagi satu, mereka pergi tolong mangsa banjir dan solat di tempat perpindahan yang berhampiran. Semoga banjir cepat surut, dan dapatlah orang ramai membanjiri Rumah Allah. Deep nih!

****

Update, 30/12/2014

(Ada orang copy paste dekat ruang komen kisah Ustaz Yunan dan mangsa banjir, pesanan pada diri sendiri)

Malam tadi saya dijemput untuk memberi kuliah maghrib di sebuah kampung yang saya rahsiakan namanya.

Masjid yang dijadikan Penempatan Banjir itu meriah sekali dengan ibu bapa dan anak-anak.

Hampir 50 keluarga ditempatkan di sini. Musibah banjir yang menimpa mereka begitu menyedihkan.

Namun hati saya lebih hiba bila azan maghrib berkemundang boleh dikira dengan jari mangsa banjir yang turut serta menunaikan solat maghrib berjamaah. Begitu juga dengan solat isyak. Masing-masing sekadar bersembang kosong dan bergelak ketawa di luar masjid.

Saya termenung sendirian. Bukankah mereka mangsa banjir ini adalah tetamu Allah swt? Bukankah mereka sedang menumpang di Rumah Allah? Apakah ini sikap seorang tetamu? Tidakkah mereka merasa malu kepada Allah swt?

Apa yang kita miliki adalah cuma pinjaman dariNya. Rumah, kereta anak isteri malah tubuh badan kita adalah pinjaman darinya. Bukan milik kita. Itu mungkin nikmat pinjaman yang kita sudah lupa.

Tetapi Masjid yang jelas-jelas Rumah Allah yang kita diberi peluang untuk tumpang teduh pun kita masih tidak ada rasa malu meninggalkan solat.

Bala bagaimana lagi yang mereka ingin terima supaya dapat menginsafi diri mereka?

Masa makan mereka berpusu-pusu berebut-rebut. Masa azan mereka wat do no je...

Siapa yang bagi rezeki nasi, ikan sardin dan ikan kering itu? Siapa?

Mengapa kita lupa siapa Pemberi rezeki itu? Sehingga solat yang cuma 5 minit itu, kita tak sudi bersama para jamaah untuk menunaikannya.

Masa senang kita lupa Allah. Dan masa susah pun kita masih lupa Allah...


Apa pun sama-samalah kita berdoa mudah2an Allah swt memberi hidayah dan taufik kepada kita semua. Amin...
Post a Comment