Jun 20, 2016

Selamat Hari Bapa?

(Jangan kata aku lambat satu hari, sebenarnya aku awal 365 hari, sila kagum dari jauh-woha!)

Anak kita setiap kali balik rumah, mereka akan berdiri depan pintu dengan wajah penuh gembira. Larian mereka menyambut kita balik lebih pantas dari bini kita. Sebaik kita masuk terus di peluk melepas rindu, jika di tangan kita ada buah tangan, seperti air susu kultur, gembira mereka berganda ganda.

Bila kita keluar rumah pula, mereka meronta nak ikut, siap mengamuk berguling sambil menangis, sampai Puan Bini terpaksa pujuk.

Begitulah cerita cinta akan anak kita sewaktu kecil pada ayahnya.

Aku mungkin masih muda, anak sulung masuk asrama dan kami masih berpelukan saat nak berpisah jauh.

Ada cerita dari kawan, anak yang sama macam anak aku yang lain, tapi bila dah dewasa, bila dah remaja, mereka malu untuk peluk kita seorang ayah, mereka malu nak keluar jalan-jalan dengan kita seorang ayah, mereka malu jika tiba tiba kita pimpin tangan mereka. Sebab mereka dah besar panjang.

Nasihat aku.

Anak memang cepat membesar. Jika kita kurang peluk mereka sewaktu kecil, mereka akan lebih cepat ‘besar’ dan malu untuk peluk kita bila dewasa.

Jadi kepada semua bapa diluar sana, keraplah peluk anak anakmu sementara mereka masih kecil supaya mereka ‘lambat besar'.

Ini agak deep, sila take note.

Pesanan ini di bawa oleh “kisah anak bini”


SELAMAT HARI BAPA

Post a Comment