Jan 3, 2017

Sombong masuk neraka, apa itu Sombong?

(Satu hari di laman Whatsapp)

“salam tuan, ada apa apa nasihat hari ini?”

"Tidak akan masuk syurga siapa yang ada di dalam hatinya secebis kesombongan".

“hadiskah?”

“ya, hadis riwayat Muslim”

“setahu saya, tak masuk syurga jika syirik, sombong ni syirik jugak kah?”

“ya, sombong adalah cabang syirik kerana anggap diri lebih mulia dari orang lain, macam syaitan yang sombong dengan Nabi adam, akhirnya dilaknat oleh Allah”

“itu satu hadis, ada hadis lain berkenaan sombong masuk neraka?”

“ada, Dalam hadis lain, Rasulullah s.a.w bersabda : " Mahukah aku beritahu kepada kamu tentang penghuni neraka? Para sahabat menjawab : "Tentu wahai Rasulullah" , lalu baginda berkata : "Penghuni neraka adalah orang yang keras kepala, berbuat sesuka hati, lagi sombong perangainya".

“hadis riwayat siapa ni?”

“Bukhari dan Muslim”

“itu dalil hadis, dalil Al quran ada?”

“Allah berfirman:"dikatakan kepada mereka : Masukilah pintu-pintu Neraka Jahanam itu dengan keadaan tinggal kekal kamu di dalamnya; maka seburuk-buruk tempat bagi orang yang sombong, takbur ialah Neraka Jahanam". - surah al-Zumar ayat 72”

“jadi sombong masuk neraka sama macam syirik?”

“ya, Firman Allah: "Dan janganlah engkau memalingkan mukamu kepada manusia dan janganlah engkau berjalan dibumi dengan berlagak sombong, sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong , takbur lagi membanggakan diri". - surah al-Luqman ayat 18”

“Boleh terang apa maksud sombong?”

“Sombong adalah sifat iblis, menolak kebenaran manusia lebih sempurna dan merendahkan Nabi adam kerana dibuat dari tanah”

“ada dalil?”

“dalam satu hadis, apabila Nabi bagitahu tidak masuk syurga orang yang sombong, maka seorang sahabat bertanya: "Ya Rasulullah, sesungguhnya seseorang itu suka pakaiannya bagus dan kasutnya bagus". Rasulullah s.a.w menjawab : "Sesungguhnya Allah itu indah dan Dia menyukai keindahan. Yang  dimaksudkan kesombongan itu adalah menolak kebenaran dan merendah-rendahkan orang lain". - hadis riwayat Muslim.”

“jadi jika kita menolak kebenaran dan merendahkan orang lain, kita akan masuk neraka?”

“itulah yang dilakukan iblis, dan Allah telah ceritakan akibatnya:, kata iblis: "Aku lebih baik daripadanya (Adam). Aku dijadikan daripada api sedangkan dia dijadikan daripada tanah". - surah al-A'raf  ayat 11-12, dalam surah al baqarah ayat 34 pula: "Ketika kami berfirman kepada para para malaikat, sujudlah kamu kepada Adam, maka sujudlah mereka kecuali iblis. Ia enggan dan takbur dan adalah ia termasuk dalam golongan orang yang kafir"

“tak sempat nak tanya dalil, semua dah nyatakan terus”

“Tapi inilah yang berlaku dalam hidup kita, apabila ada orang menyampaikan kebenaran, kita menolak dan merendah rendahkan mereka”

“betul, dalam internet, bila ada isu semasa, dan ada orang bagi pencerahan, terus di tolak dan dihina, malahan ustaz pun ada yang sanggup tolak dan hina sedang dalil sudah jelas di depan mata”

“jadi ukurlah baju badan sendiri, sejauh mana kita bertindak sewaktu berhadapan dengan kebenaran, jika kita menolak dan merendahkan orang lain, maka kita telah mengikut jejak langkah iblis”

“insaf sudah, lepas ni nak jawab apa apa isu dalam facebook, kena fikir sebelum tulis, sebab jika ada unsur menolak kebenaran dan merendahkan orang lain, ke nerakalah kita”

 “Nauzubillah, jika umur panjang, anak cucu kita akan baca balik apa yang ayah dan datuk mereka tulis, malu mereka jika jumpa tulisan ayah mereka yang menolak kebenaran dan merendahkan orang lain”

“Itu di dunia, bila mati, apa yang kita tulis ni akan dibentang balik di padang mahsyar, semua tulisan kita akan di hisab”

“Insaf tuan, hati hati dalam menulis lepas ini”

“sama sama insaf, semoga kita dijauhkan dari sombong walau secebis”

“tangguh whatsapp dengan tasbih kafarah”

Ps: Jika suka tanya dalil, dan bila sipenyampai gagal bagi dalil terus dihina pun adalah termasuk sifat tercela, rajinkan diri menyisat dan bertanya pada ahli, jika tidak tahu, diam adalah lebih baik.

Ps: Kepada semua pembaca, jika tulisan aku ada yang salah, tegurlah, di buku, di blog, di FB, di Insta, di Twitter, semua ada ruang komen, insyaallah, akan dibaca semua komen, terima kasih atas teguran membina dari anda semua, semoga kita dijauhkan dari sombong walau secebis. Amin.


Post a Comment