Jul 22, 2014

MH17, rahsia di sebalik nombor 17?

(Tanya sama abang keretamayat: Bro hamka. Boleh tolong jawab tak isu nombor2 ni tak?.. )

Copy paste dari FB dan whasapp:

"MH17 Penerbangan pertama : 17/7/1997 Penerbangan terakhir : 17/7/2014 Tahun 2014 tolak tahun 1997 : 17 tahun. Ditembak Oleh SA 17 Missile. Kenapa dgn angka 17 ? Something Allah nak bagitahu . Subuh 2 rakaat Zohor 4 rakaat Asar 4 rakaat Maghrib 3 rakaat Isyak 4 rakaat =17 rakaat.."

Hamka said:

Salah! Jika korang jamak solat sebab musafir, jadi 11 rakaat sahaja, jika bulan puasa korang ikut imam tarawih, 25 rakaaat tak campur witir, so dah jadi 28 rakkaat, jika ikut 20 rakaat, dah jadi 37 rakaat,

Eh? sekejap!, siapa cakap Allah nak bagitahu bilangan rakaat melalui peritiwa nahas kapal terbang yang mengorbankan kesemua 298 orang termasuk 15 anak kapal yang menaiki pesawat tersebut.

Ini sudah masuk katagori berdusta atas nama Allah! Berdusta atas nama Nabi pun masuk neraka, apatah lagi jika berdusta atas nama Allah, Astarfirullahalazim..

Saudara, bab bilangan rakaat solat sudah diterangkan secara tersirat dalam al quran dan secara tersurat dalam hadis. Sudah lama sunni dan syiah berbeza pendapat bab rakaat solat, dan berjuta ummat islam sudah mati dengan bilangan rakkat yang diyakini tapi baru hari ni korang dakwa Allah nak bagitahu bilangan Rakaat? Apa kejadah?

Setakat nak buat teori islamik dengan kaitkan nombor, semua orang bodoh boleh buat bang, Otak yang ada tu lebih baik fikir makna makna dalam Al quran dan kaitkan dengan diri sendri yang banyak dosa atau cari jalan penyelesaian kepada ummat islam yang lemah kerana tidak bersatu. Itu yang terbaik. Adohai..

Aku ulang lagi sekali khas untuk mereka yang bodoh 17 lapis, ketahuilah:


Berdusta atas nama Nabi pun masuk neraka, apatah lagi jika berdusta atas nama Allah, bertaubatlah kepada sesiapa yang sudah share teori mengarut ni!

Jul 15, 2014

Bagaimana menggunakan Kuasa?

(Sila take note, ini agak deep)

Oskar Schindler

Amon Goeth
Ketika Amon Goeth , salah sorang ketua Askar jerman yang suka membunuh yahudi secara besar besaran pada perang dunia ke 2 ditanya oleh seorang bisnesman, kenapa kamu suka bunuh orang yahudi tanpa bicara?

Jawab Amon Goeth: “itulah hakikat kuasa. Mampu membunuh orang yang bersalah.”

Lalu jawab Schindler si bisnesman tadi:

“Hakikat kuasa adalah bila kita berpeluang membunuh, tapi kita maafkan, itulah yang aku belajar dari Raja Rom Qaisar, yang mana pernah ada seorang lelaki ditangkap mencuri, lalu di bawa kehadapan Qaisar, lelaki ini tahu bahawa hukuman mencuri dizaman itu adalah hukuman mati, lantas lelaki ini meniarap atas tanah di hadapan Raja Qaisar sambil memohon keampunan, agar nyawanya dipanjangkan, lalu Raja Qaisar,.. mengampuninya, Itulah hakikat kuasa yang sebenar Amon, itulah hakikat kuasa...”

Tersinggung dengan teguran bisnesman tadi, jawab Amon Goeth dengan insaf:

“aku ampuni kamu”

Woha!

Nota kaki:

Allah telah perintahkan manusia agar menahan marah ketika mampu membalas, malahan Allah telah lama manahan murkaNYa ketika melihat manusia membuat dosa, padahal Allah Maka berkuasa menghukum manusia yang bersalah pada bila bila masa, namun Allah memberitahu secara berulang ulang dalam Al Quran bahawa Dia Maha pengampun, Malahan Rahmat Allah lebih besar dari semua dosa manusia, andai kita tahu bersujud dan merayu dalam taubat sebelum menjadi mayat.

Sesungguhnya Allah sangat mengerti Hakikat Kuasa kerana Dia Maha Pengasih lagi Maha Pengampun.

Rujukan firman Allah:

 “Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”

(QS. Az-Zumar: 53)

 “Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan yang keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah,...)

(QS. Ali 'Imran: 135)

“Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian dia memohon ampun kepada Allah, nescaya dia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”

(QS. An-Nisa': 110)

“Jika kamu menjauhkan dosa-dosa besar yang dilarang kamu melakukannya, Kami akan ampunkan kesalahan-kesalahan (dosa kecil) kamu dan kami akan masukkan kamu ke tempat yang mulia (Syurga)”

(QS. An-Nisa': 31)

“Dan kalaulah mereka ketika menganiaya diri mereka sendiri datang kepadamu (wahai Muhammad) lalu memohon ampun kepada Allah dan Rasulullah juga memohon ampun untuk mereka, tentulah mereka mendapati Allah Maha Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani”

(QS. An-Nisa': 64)

“Dan sesungguhnya Aku yang amat memberi ampun kepada orang-orang yang bertaubat serta beriman dan beramal soleh, kemudian dia tetap teguh menurut petunjuk yang diberikan kepadanya”

(QS. Thaha: 82)

 “Demi sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: Bahawasanya Allah ialah salah satu dari tiga tuhan. Padahal tiada Tuhan melainkan Tuhan Yang Maha Esa dan jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu, sudah tentu orang-orang yang kafir dari antara mereka akan dikenakan azab seksa yang tidak terperi sakitnya. Oleh itu tidakkah mereka mahu bertaubat kepada Allah dan memohon keampunannya? Padahal Allah Maha pengampun, lagi Maha Mengasihani”

(QS. Al-Ma'idah: 73-74)

Dalam sebuah hadis, Rasulullah s.a.w. bersabda,

"Allah Yang Maha Tinggi berfirman: "Wahai anak Adam, sesungguhnya jika kamu berdoa kepada-Ku dan mengharapkan- Ku maka Aku akan mengampunimu atas semua dosa yang kamu lakukan, dan Aku tidak peduli. Wahai anak Adam, andaikata dosa-dosamu itu sampai ke puncak langit kemudian kamu meminta ampunan kepada-Ku nescaya Aku ampuni dan Aku tidak peduli. Wahai anak Adam, seandainya kamu datang kepada-Ku dengan dosa yang besarnya seisi bumi seluruhnya, kemudian datang menemui-Ku dan tidak menyekutukan Aku dengan yang lain nescaya Aku akan datang kepadamu dengan ampunan yang besamya seisi bumi seluruhnya."

Hadis lain Rasulullah bersabda,

"Sesungguhnya Allah membentangkan tangan-Nya pada malam hari agar orang-orang yang melakukan dosa pada siang hari bertaubat dan Dia membentangkan tangan-Nya di siang hari agar orang yang melakukan kesalahan di malam hari bertaubat, hingga nanti ketika matahari terbit dari arah barat."

Dalam sebuah hadis qudsi disebutkan:

"Wahai hamba-hamba- Ku, sesungguhnya kalian melakukan dosa di malam hari, sedangkan Aku mengampuni semua dosa. Maka, mintalah kalian semua ampunan kepada-Ku, nescaya Aku akan mengampuni kalian."

Ps: Sila Take note, pesan pada diri sendiri.

Jul 4, 2014

Ulasan Buku Semusim di Syurga?

(Ulasan ini di tulis oleh Firdaus Ahmad :The legend of Takafulman, Juga Penulis Dari Tanjung Malim Ke KLCC)
SDS

"Brader ni ada taste".

Ini statement yang terpacul lama dahulu, masa aku juga masih tulis blog, dan kerap berjalan membaca blog blog orang lain, dan aku cakap pada diri sendiri "brader ni ada taste" bila pertama kali membaca blog keretamayat.

Tapi itu lama dahulu. Sekarang senarionya berbeza. Hamka tidak hanya dikenali sebagai penulis blog, sebaliknya sebagai pengkarya niche yang mengetengahkan cerita-cerita kerukunan rumahtangga secara lebih indie dan bebas (berbanding cerita-cerita nasihat beriya ilmu rumahtangga lain yang terdapat dipasaran mainstream).

Hal sedemikian terbukti dengan terbitnya 2 buku beliau sebelum ini, Permata Yang Hilang Kini Dijumpai dan Kamar Sutera. Aku memuji-muji dua tajuk buku Hamka sebelum ini, kerana subliminal mesejnya mudah saja menimbulkan prasangka, pada yang mengetahui (kahkahkah!). Ya, itu sangat bijak. Sebabnya mudah, pengkarya yang menang Tajuk (dengan cara meletakkan tajuk rage yang penuh prasangka), akan menang Pembeli, lalu menang Pembaca.

Dalam proses terdahulu, aku kira Hamka dan Terfaktab telah melakukan strategi yang menjadi. Memenangkan tajuk lebih awal, lalu perlahan-lahan kemenangan mutlak menguasai jiwa pembeli dan pembaca seluruhnya, apabila tulisan tulisan di dalam dua buah buku sebelum ini membuktikan yang isi-isi terkandung, lebih kuat berkuasa menawan cinta hati umat manusia berbanding tajuknya.

Semusim Di Syurga (SDS), tajuk kali ini tidak ada prasangka, lain dari dua buku terdahulu. Isinya juga ada kelainan yang nyata. Ketika kali pertama membaca naskah SDS ini, aku terfikir yang Hamka sebenarnya seorang penulis yang sangat observant. Perkara yang aku suka bila membaca sesuatu naskah, adalah apabila penulisnya berupaya menyampaikan idea, pendapat, dan cerita dengan flow yang sedap, seolah olah sang penulis itu sedang bercakap depan aku menyampaikan ceritanya.

Hamka berjaya melakukan ini dalam SDS. Power!.

Lebih-lebih lagi, apabila suatu karya yang lahir dari observasi ke atas tingkah laku sosial masyarakat (tidak keterlaluan aku katakan SDS berpaksi atas observasi itu), dan disampaikan pula pada khalayak dengan cara yang mesra merakyat, tidak semua penulis boleh buat keduanya dengan baik, dan salah seorang yang boleh buat, tidak lain penulis SDS ini, Hamka.

Sinis. Mendidik. Menegur. Menilai. Memajukan.

Lima perkataan di atas, aku gambarkan mewakili seluruh isi kandungan SDS. Membaca naskah ini, aku kira ianya berupaya membantu pembaca sekalian, untuk melihat sesuatu rutin dalam perspektif berbeza. Melihat perkara dalam perspektif berbeza, berfikir dan menilai, itulah matlamat SDS kepada pembaca (kalau aku boleh katakan begitu).

Aku tidak mahu membanding banding SDS dengan dua naskah terdahulu, cuma apa yang aku boleh katakan, melalui SDS ni, Hamka membawa pembaca ke suatu level lebih broad, juga lagi utama, ke satu level yang lebih memanusiakan.

Semusim Di Syurga steady!