Jan 20, 2015

Ulasan 3 Buku Keretamayat serentak?

(Ulasan ini di tulis oleh Nurul Nadia, seorang penyemak pruf, dan Entry ini boleh dijadikan link bagi mereka yang bertanya: Buku Encik Hamka berkenaan apa ek? )


SEMUSIM DI SYURGA

Buku ketiga #hamkakeretamayat selepas #permatayanghilangkinidijumpai dan #kamarsutera. Sengaja mengambil pendekatan membaca buku terkini sebelum mengulas dua buku sebelumnya.

Buku paling santai tapi padat dengan isi.

Berulang kali penulis menafikan statusnya sebagai seorang ustaz kerana beliau ternyata hanya seorang pemandu van jenazah!

Ironinya, pengalaman beliau yang meluas memang tidak dapat dinafikan. Pengetahuan yang agak membanggakan tentang Islam khususnya...

Pernahkah kamu ambil tahu tentang sejarah peperangan Islam, sejarah kenabian dan sejarah zaman Rasulullah S.A.W.? Mungkin pernah, ketika zaman sekolah agama suatu masa dahulu. Tetapi, berapa ramai yang benar-benar mengamalkan ilmu tersebut? Jauh sekali bercerita tentangnya pada yang lain.

Penyampaian mesej dalam buku ini jelas untuk mentarbiyah golongan muda dengan bahan bacaan santai dan penuh sinikal! Ramuan tersebut yang menambat hati ramai pembaca.

Konsep catatan diari ini harus dipuji, kerana selalunya diari hanya ditulis berkaitan dengan diri sendiri. Kini, penulis cuba mengupas kisah benar yang terjadi dalam kehidupan seharian...menggunakan nama samaran yang agak mengancam seperti Amir Kasymir, Imam Habib Abid, pak Abu Nisfu, Ustaz Sufi Sufian dan Pakcik Sidik Tasdik.

Secara amnya, isu yang diceritakan ialah tentang pertelingkahan antara umat Islam setempat, sifat takbur masyarakat dan isu yang paling banyak diketengahkan adalah kepentingan akhirat berbanding dunia yang sementara ini seringkali dipandang remeh oleh saudara seagama sekalian. Barangkali mereka terkhilaf, maka teguran sinis ini bakal membuka mata hati untuk berubah ke arah yang lebih baik, inshaAllah.

Sesungguhnya penulis mungkin bukan ustaz, tetapi jasanya memberikan nasihat melalui buku ini perlu dipuji. Cadangan tentang 'Kaunter Tanyalah Ustaz' memang wajar! Golongan muda masa kini perlukan bimbingan bukannya hinaan apabila ingin berubah.

*Penyampaian sememangnya berkesan dengan gaya bahasa pasar yang digunakan setelah mengambil kira kesilapan ejaan yang wujud di dalam buku ini. Hehe. Selamat membaca!

PERMATA YANG HILANG KINI DIJUMPAI


"Kagum dari jauh!"

Frasa yang cukup sesuai menggambarkan perasaan setelah membaca buku ini. Ternyata buku pertama nukilan #hamkakeretamayat ini bukan sekadar buku tanpa pedoman. Buku #kamarsutera dan #semusimdisyurga juga penuh pengisian.

Kisah benar tentang pengalaman hidup seseorang sememangnya mahal. Tidak ramai yang mampu berkongsi, tetapi pembaca dapat membayangkan pengisahan dengan gaya bahasa santai yang diketengahkan oleh penulis.

Kisah benar dan penuh pedoman. Penulis benar-benar menekankan kepentingan solat berjemaah di masjid bagi muslim dan solat pada awal waktu bagi muslimah.

Sesekali penulis turut menyentuh tentang subjek terlarang untuk disebut secara terbuka, namun analogi yang diberikan mempunyai pengajaran yang tersendiri.

Sangat elok bagi para remaja, dewasa baik yang sudah berkahwin ataupun belum membaca buku ini sebagai bahan bacaan tambahan di samping buku ilmuan yang lain untuk mengambil teladan dan tauladan. Para ibu bapa pasti dapat memahami apa yang tersirat di fikiran anak remaja khususnya selepas membaca pengakuan yang ditulis. Walaupun bahasanya adakalanya bernada kasar, mesej disebaliknya dapat disampaikan dengan berkesan.

Setelah membaca, terdetik di dalam hati ini...'Semoga aku berjaya menjadi isteri yang solehah dan mudah-mudahan suatu hari nanti aku dapat menjadi penulis seperti Encik Hamka...eh...'

P/s: Beberapa kesilapan ejaan dikenal pasti, tetapi kerana isinya sangat membina maka tidak rugi membacanya.

KAMAR SUTERA



Tajuk kedua setelah #permatayanghilangkinidijumpai ini diterbitkan kerana permintaan pembaca setelah jualan buku pertama yang terlajak laris. Penulis mengingatkan bahawa kandungan buku adalah untuk mengisi kekosongan plot dalam buku pertama, namun tidak menjejaskan pembacaan sekiranya anda tidak membaca mengikut turutan.

Melihat kepada tajuk, mungkin ramai yang ragu tentang kandungan isinya memandangkan tajuk diadaptasi daripada sebuah buku panduan suami isteri. Namun, tidak perlu gusar kerana intipati buku ini ternyata jelas untuk bimbingan kepada pasangan yang sudah berkahwin kerana segala ceritanya berkisar tentang kehidupan seharian suami isteri. Para pembaca dalam kalangan dewasa yang bercadang untuk berkahwin juga digalakkan membaca kerana terdapat banyak tips persediaan mental yang dihujahkan di dalam buku ini.

Realiti sebenar keharmonian rumah tangga ditelusuri dengan baik oleh penulis.

Puitis tetap ada...disogok dengan lirik lagu dan puisi cinta buat isteri. Woha! Boleh cair hati si perempuan tatkala membaca bait-bait puitis itu.

Tidak lari daripada gaya santai penulis, lawak bersahaja juga diselitkan bagi menghidupkan suasana penceritaan. Apa yang menarik, penulis juga mengambil kesempatan untuk memuatkan cebisan kisah para Nabi juga kisah pedoman dan realiti masa kini yang dapat dikaitkan dengan topic perbincangan. 

Maka, penulisan santai ini menjadi lebih bermaklumat untuk para pembaca.

Ya, mungkin beliau bukanlah ustaz. Mungkin beliau juga masih mempelajari ilmu agama secara mendalam. Akan tetapi, nasihat bagi menghidupkan 'suara Nabi' dalam pembentukan keharmonian rumah tangga amat wajar dipuji. Semoga lebih ramai mendapat manfaat.


*Walaupun buku ini memiliki kesilapan ejaan di sana sini, kandungannya amatlah berkesan serta mesej yang ingin disampaikan itu jelas. Harap maklum Encik Hamka, saya memang akan komen pasal ejaan setiap kali ulasan kerana telahpun terbiasa dengan kerja penyemakan pruf. Hehe.

(di tulis oleh Nurul Nadia di FBnya)

Jan 15, 2015

Kenapa Kelantan Banjir?

(Kisah Kelas Korner Lot)

Pada Suatu hari di sebuah sekolah Rendah kebangsaan (nama di rahsiakan) terdapat sebuah kelas korner lot yang telah mengalami suasana teramat sangat bising berhuru hara dan hiruk pikuk dengan telatah nakal budak budak sekolah, ada yang baling kertas, ketuk meja, ketawa-ketawa, mengilai ngilai, bergendang, menyanyi, raping, usik budak perempuan, bergurau antara pusat dan lutut, baling jet kertas, baling kerusi, baling meja bla bla bla!!!

Kemudian datanglah seorang rakan sebaya selaku pengawas sekolah merangkap ketua kelas: lalu menasihati murid murid tersebut supaya senyap sunyi dan pulih seperti sedia kala, tapi nasihat itu tidak di endahkan oleh semua pihak pelajar, malahan mereka membaling tong sampah ke muka pengawas, pengawas yang bengang terus teringat dengan cogan kata hikmat..

If you can't beat them, join them

Maka kelas tanah lot itu bertambah meriah dan hiruk pikuk dan huru hara dek kedatangan pengawas sekolah yang turut mengambil bahagian dalam acara 'pecah kelas' tak rasmi itu..

Tidak lama kemudian, datanglah Guru sekolah merangkap Guru Besar masuk ke kelas, melihat keadaan kelas yang dahsyat dan tidak terkawal itu, dengan rakusnya guru besar itu terus menangkap seorang murid selaku pengawas kelas lalu di ikatnya pada kerusi dan dengan tabahnya membelasah murid tersebut dengan tali pinggang dan menghantuk bucu meja ke arah tulang punggung mangsa yang mengakibatkan titik sulbi beralih arah.

Tak cukup dengan itu, guru besar terbabit turut menggigit dahi dan pusat murid malang itu dan dengan teguh mengoyakkan gigi garaham mangsa, akibatnya, pusat dan bulu kening pelajar itu patah dua…, kemudian pelajar itu di baringkan mengadap kiblat lalu di pijak buah pinggang bla bla bla.., arghhh! aku terpaksa menghentikan cerita ini kerana aksi yang cukup ganas dan ngeri, pelajar bawah umur dilarang membaca tanpa bimbingan ibu bapa berakhlak tinggi.

Walaubagaimanpun, akibat dari seorang murid di pukul guru besar maka keseluruhan kelas menjadi senyap sunyi dan aman sentosa… keadaan telah kembali pulih seperti sedia kala.

Tiada lagi keruntuhan moral dan kelas itu menjadi hening dan tenang seperti berada di tapak perkuburan... atau setenang kaunter bayaran zakat.

Moral of the story is…
Apabila Ummat islam secara keseluruhannya sudah mengengkari Allah dan Rasul, maka datanglah bala dan ujian Allah ke atas ummat islam, lalu memusnahkan harta benda dan mengorbankan nyawa. Tapi bala dan ujian ini tidak berlaku pada semua kawasan, dalam kes banjir baru baru ini, serambi Mekkah menjadi tempat banjir terburuk.

Negeri-negeri lain yang tak kena bala dan ujian janganlah rasa selamat serta selesa dari azab Allah kerana MUNGKIN datangnya banjir besar di kelantan ibarat 'hukuman' ke atas pelajar oleh guru besar dalam cerita di atas,

Hakikatnya semua 'pelajar bising dan engkar' (siap ada K pop peluk peluk)tapi cukuplah satu negeri menerima ujian atau bala bencana agar penduduk lain ambil iktibar, bertaubat dan kembali kepada Allah.

Wallahu'lam.


p/s: “Dan apa jua yang menimpa kamu daripada sesuatu kesusahan maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan , dan Allah memaafkan sebahagian besar dosa-dosa kamu.”(Asy Syura -30)

Jan 11, 2015

Kisah Seram di musim Banjir?

(Surat kepada pelajar luar negara, mungkin ada antara korang adalah waris mangsa Banjir)

Apa khabar korang semua wahai student student Malaysia yang sedang menuntut di luar Negara? 

Aku kat Malaysia sekarang berada dalam musim tengkujuh, hujan telah turun membasahi bumi Malaysia dengan lebatnya, kilat sabung menyabung, ada beberapa tempat di sini sudah di tenggelami air, ramai penduduk telah di pindahkan dan cuti para bomba di bekukan kerana mangsa banjir sangat amat memerlukan khidmat mereka.

Apa khabar lecture korang di sana? Sihat?

Kami di sini ramai orang tak sihat dan pening kepala, terutamanya pihak JPS, JKR, Bomba, NGO dan Menteri menteri terlibat, serta ketua kampong negeri pantai timur.

Sungguh kasihan melihat para penduduk yang rumah mereka di naiki air dan menenggelamkan remote astro, juga decoder astro dan ada yang antenna astro juga turut tenggelam, dan bertambah kasihan lagi bila ada pulak orang jahat yang ambil kesempatan dengan mencuri di dalam kebasahan hujan akan rumah mangsa banjir yang berpindah ke dewan sekolah. Adohai.

Kehadiran orang jahat ini amat di kesali oleh pihak Polis dan orang ramai, tapi apa boleh buat?

Walaupun banjir, syaitan tak pernah mati lemas, air dengan syaitan ini macam itik dengan air sahaja, takat dada itik sahaja- cis!

Kata ustaz Alias Aliasak dalam usrah semalam, bahawa banjir akan datang bila ramai orang orang buat makisat, Wallahu’alam.

Tapi di sini kami bersyukur dengan ujian Allah kerana ALLAH baru datangkan air, cuba Allah hantar ujian ‘suhu’..? subhanallah.

Korang kat Negara sejuk sana tentu best dapat main salji bukan? Macam mana korang kat sana mandi wajib, argghh!! Aku mulai hilang arah dalam menulis.

Korang rindu tak kat Malaysia?, kampong korang kat sini ada tak yang di landa banjir? Teringat aku zaman masa kecik kecik dulu, kampong aku selalu banjir, kata datuk aku ada naga yang keluar dari perut bumi, air melimpah, huh! Sempat pulak buat lawak mayat, dan bila cerita tentang ‘banjir di kampong saya’ teringat pulak nolstagia waktu kanak kanak yang mana aku pernah buat rakit dari papan , di bawahnya kita orang letak tin minyak masak cap buruh yang kosong banyak banyak, maka dengan Izin Allah, timbullah rakit itu.

Satu hari ketika aku sedang mendayung rakit itu, tiba tiba aku ada rasa serba geli geleman di punggung, aku raba my punggung dan aku dengan cuaknya dapat merasakan ada sesuatu yang amat lembik lembik tapi kenyal, dan bila di kenal pasti maka terkejut manusialah akan seorang aku kerana ada seekor lintah dengan rakusnya nak masuk punggung aku untuk menodai kesucian aku nyang masih teruna, akupun dengan rakus menjerit: tolong ! tolong !! lintah nak masuk bontot!

Maka semua rakanku yang sedang mandi manda sempena musim tengkujuh terus berenang ke arah rakitku dengan kelajuan yang luar biasa hanya untuk membelek punggungku demi menolong kerja kerja memunggahkan lintah yang masuk ke punggungku, tapi oleh kerana ramai sangat yang perasan sibuk nak tengok punggung aku,  maka rakit yang aku naiki itu telah tenggelam dek kerana beban lampau yang melebihi ruang apungan sehinggalah mengasbabkan ‘rakitku shurgaku’ itu tenggelam ke dasar ‘baruh’ dan aku yang berumur 9 tahun waktu tu hampir menyamai mayat kelemasan dan yang lebih menyedihkan adalah apabila lintah itu telah berjaya menerjah masuk ke dalam badanku melalui lubang bontotku. Aku sempat beranang ke daratan dan lari ke dapur rumah arwah nenek, dan sapu punggung dengan abu kayu api ala ala bertayamun(di musim banjir-masak guna kayu api), sambil tu aku meneran untuk berakkan lintah, dan lintah telah keluar dan terus menggelumpur terkulai akibat terkena abu kayu api.

Note: Kelemahan lintah andalah abu kayu api.

Ngeri tak kisah banjir di kampong saya? Jika kisah aku dan lintah masuk punggung belum cukup ngeri, mari sini  aku cerita kisah lebih dahsyat yang berlaku sebelum masihi dulu-dulu.

Iaitu cerita banjir bah besar di Zaman Nabi Nuh a.s dulu, yang mana hujan telah turun dengan lebatnya akibat kaumnya yang derhaka pada Allah, dan banjir besar telah berlaku yang mana tiada seorangpun yang selamat walaupun berselindung di atas tanah tinggi, bukit bukau, malahan gunung ganang pun tenggelam. Mereka yang selamat hanyalah 80 orang lebih kurang yang beriman pada Allah lalu sempat menaikki bahtera yang di bina oleh Nabi Nuh a.s.

Tapi syaitan, syaitan tak pernah lemas dalam air! Lantas sewaktu hujan lebat itu juga, ada tiga orang pemuda kaum Nuh a.s yang licik telah lari berselindung ke dalam gua, dan lubang gua itu di tutupnya dengan batu, air tidak masuk ke dalam gua dan mereka mulai berlagak sesama sendiri kerana telah dapat selamat diri dari azab Allah kononnya.

Seperti yang korang semua tahu, Allah itu Maha berkuasa, apabila keputusan Allah telah di buat, tiada siapapun yang dapat mengubahnya! Allah pentadbir dan selain dari Allah semua di tadbir (walaupun kerja jabatan pentadbiran), Allah Pencipta dan selain dari Allah semua di cipta, Dan dengan izin Allah, ketiga-tiga pemuda itu telah datang hajat untuk kencing, merekapun mulai kencing dengan berjemaah, yang cuaknya, mereka kencing tak henti henti!

Mereka mulai gelabah bila air kencing sudah mencapai paras lutut, paras pinggang, paras dada, Oh?! kenapa bomba tak datang pindahkan kami ke pusat perlindungan paling selamat iaitu bahtera Nuh a.s?

Di pendekkan cerita, ketiga tiga pemuda itu lemas dalam lautan air kencing mereka sendiri.

Lagi dahsyat dari member-member mereka yang lemas di luar sana.

Moral: Apabila Allah buat keputusan untuk jadikan kita mayat, maka tiada satu kuasa pun yang dapat selamatkan kita! Hanya pada Allah tempat mengadu. Belajar elok elok, jangan buat maksiat, jangan buat jenayah.

Sekian surat kepada semua pelajar luar Negara, surat ini di tulis oleh driver keretamayat.


Ps: Jika kita sedang sedih, tapi bila tengok orang yang lagi sedih, maka kita akan bersyukur. contoh, jika banjir masuk rumah sehingga remote astro tenggelam, jangan sedih, sebab ada orang lain, decoder astro yang tenggelam. itupun jangan sedih, sebab ada orang lain antena astro pun tenggelam. Lagi sedih, astro tak tenggelam, tapi dia tenggelam dalam program astro sampai tinggal sembahyang. Adohai.