May 24, 2016

Cerita Atheist mencari Tuhan?

(Aku suka sebenarnya bila dapat tahu ada anti hadis, anti Al quran, dan orang bukan agama islam juga ada membaca blog aku, tak tahu korang datang dari mana, semoga tulisan aku menjadi panduan dan asbab kebaikkan kepada kita semua dalam kehidupan yang singkat ini, sesunguhnya mati itu tiba tiba, dan mungkin ini adalah entry terakhir yang anda sempat baca…)

Copy paste Keluhan Pakcik tidak bertuhan:

Selepas menjadi atheist di sepanjang hidup saya, dan sebaik saja saya berjaya pulih dari krisis pertengahan umur yang menyedihkan, akhirnya saya membuat keputusan, harus ada sesuatu kehidupan selepas mati yang lebih baik dari kehidupan di dunia ini. Pakar falsafah sering mengatakan kita perlu mencari makna hidup dengan mencari sendiri, atau mencipta sendiri maksud hidup, tapi apabila kita berhadapan dengan alam semesta yang sangat besar luas tidak berpenghujung yang langsung tak peduli dengan kehadiran kita, maka mencipta maksud hidup adalah satu tugas yang sangat sukar.

Dengan falsafah mencari sendiri maksud hidup, anda akan sentiasa hidup bersendirian. Dan adalah sukar untuk mencari maksud hidup apabila anda bersendirian. Saya pernah percaya bahawa alam semesta benar-benar terjadi sendiri secara automatic dan kemudian secara mekanikal. Dan kemudian secara metafosis, Tetapi Sains tidak dapat menjelaskan segala-galanya. Tiada seorang pun saksi yang berada di permulaan alam semseta.

Jadi, pada usia 55, ateisme langsung tidak membantu kerohanian saya, saya sangat terdesak untuk mencari maksud hidup yang lebih bermakna. Perasaan terdesak tu macam batu besar menekan dada, dan ianya buat saya sangat tertekan dan mahu bunuh diti, tapi sekejap, bagaimana jika Tuhan itu ada?, ianya membuatkan saya lagi tertekan, lalu bila dinafikan bahawa Tuhan tiada dan saya akan mati dan tidak dipedulikan oleh Kosmos, buat saya lagi tertekan!

Sesiapa di luar sana, tolonglah saya mencari maksud hidup, tolonglah saya mencari Tuhan. Tolonglah.

Hamka Keretamayat said:

Pakcik…

Tuhan itu sudah pasti ada, buktinya adalah kewujudan kita yang sebaik baik kejadian, jika kita melihat lukisan yang cantik, lalu kita memuji dengan  berkata, sungguh hebat orang yang melukis lukisan ini, maka pujian ini tanpa diragui, ditujukan kepada pelukis walaupun kita tak pernah jumpa dengan si pelukis.

Maka, alam semesta yang besar dan indah ini, juga sangat hebat dan mengkagumkan, alangkah hebatnya Pencipta alam semesta ini? maka pujian ini tanpa diragui, ditujukan kepada Tuhan semesta alam walaupun kita tak pernah jumpa dengan Tuhan.

Lalu marilah saya pimpin anda untuk mencari Tuhan. InsyaAllah.

Dengan izin, sebelum itu kredit saya dahulukan kepada penulis buku “The Man in the Red Underpants” yang di tulis oleh  A.R. Green.

Buku itu adalah mencerita berkenaan Common sense dalam mencari Tuhan. Dan sebahagian dari apa yang saya kongsikan di bawah, di olah dari beberapa contoh dari buku tersebut.

Contohnya, Apa yang korang akan buat, jika tiba tiba ada lelaki yang hanya pakai seluar dalam warna merah datang ketuk pintu nak semak meter elektrik?

Adakah korang akan benarkan dia masuk?

Atau tanya surat kuasa?

Atau aku rasa, korang pasti akan halau dia, yang mana apapun tindakan korang, maka ianya adalah berdasarkan logic tindakan manusia.

Dan secara logic kita tahu lelaki itu tak datang secara tiba tiba, pasti di hantar oleh seseorang, atau pasti ada sebab yang buat dia tergamak pakai seluar dalam warna merah dan tiba tiba ketuk pintu rumah nak semak bil elektrik.

Ya, logiknya dia seorang yang gila. Atau mungkin dipaksa oleh satu kuasa, kena ugut oleh gangster mungkin? Apa pun yang bermain di fikiran kita, lelaki berseluar dalam itu muncul bukan secara semula jadi, ada sebab dia bertindak demikan…

Tak payah siasat, Cuma bila kita bercerita tentang logic, kita bersetuju bahawa kita ini adalah sebahagian dari alam semesta. Kita bersetuju bahawa ’something doesn’t come from nothing’. Dan kita bersetuju bahawa ‘order doesn’t spontaneously arise from chaos’?

Dunia ini menjadi semakin stabil dalam kehidupan manusia apabila manusia memperkenalkan standard, seperti ISO yang menyeragamkan semua pengukuran kejuruteraan lalu kehidupan genarasi zaman moden menjadi lebih berkesan, sebagai contoh, skru yang kita beli di kedai, ada saiz yang standard, pemutar skru juga ada standard, lubang yang nak diputar ada arah yang standard, dari mana standard ini datang?, kita semua tahu sudah, ianya bukan datang secara semula jadi, tapi  dari kesepakatan perwakilan dunia, lalu muncullah ISO, Internasional Standard of Organitation.

Contoh lain, Jika kita kumpulkan bahan-bahan yang boleh menyiapkan sebuah Smart Phone seperti plastik, besi, kaca, polimer,getah dan lain-lain material, lalu di letakkan di padang pasir, berapa tahun masa yang perlu di ambil oleh semua bahan tadi untuk bercantum dan menjadi Smart phone? Jawapannya, mustahil! Kecuali ada yang mengaturkannya.

Jadi bahan-bahan untuk menjadikan manusia, iatu air, api, angin dan tanah, yang terbentuk selepas Big Bang akhirnya bercantum dan berevolusi menjadi ikan, dinasour, monyet, pokok, rama rama, gunung, kumbang, cacak, terung, pisang, panda,  dan tiba tiba anatar semua hidupan itu, muncul manusia?

Ketahuilah, telefon juga berevolution, dulu telefon besar gajah dan berat nak mampos, tapi sekarang kecil dan ringan, dulu hanya satu fungsi, sekarang semua fungsi ada, tapi telefon bukan berevolution sendiri, ada orang yang mengevolusikannya, jadi, jika dunia ini berevolusi, maka sudah pasti ada kuasa yang menguruskannya.

Sebagai contoh: Bagaimana setiap tahun, bumi Berjaya mengelilingi matahari selama 365 hari tanpa lewat? Tanpa berlanggar dengan planet lain? Oh tak berlanggar sebab ada orbit? Siapa cipta orbit? Matahari atau bumi? Dan setiap bulan, selama 30 hari, bulan mengelilingi bumi dengan sudut permukaan yang sama, tapi bumi mengelilingi matahari dengan putaran 360, maka berlakulah siang dan malam, bagi garisan khalistustiwa, maka putaran bumi adalah 12 jam siang dan 12 jam malam, maka di garisan ini, cuaca panas sepanjang tahun kecuali di bulan Desember, iaitu lokasi bumi di salah satu sudut alam semeta yang buatkan berlakunya taburan hujan yang tinggi setiap tahun, manakala di garisan lain, berlaku empat musim yang konsten setiap tahun, musim panas, musim gugur, musim luruh dan musim salji, oh tidak lupa pasang surut air laur yang di kawal oleh gravity bulan. Jadi siapa yang kawal semua ini? Semula jadi?

Jadi logic tak dalam dunia atheist yang percaya sebelum big bang dunia ini kosong, tiba tiba berlaku letupan, dan berjuta tahun kemduan, kita semua ada smart phone?

Gunakan akal, dunia ini terjadi sendiri? Atau ada Pencipta yang Maha Kuasa?

Guna Common sense, adakah lelaki yang pakai seluar dalam merah tu tiba tiba sahaja ada?

Maka, pasti dan pasti, dunia dan seluruh alam semesta ini di cipta oleh yang Maha Kuasa.

Kemudian timbul soalan paradox, jika Tuhan cipta dunia, siapa yang cipta Tuhan?,

Untuk masalah ini, bayangkan kes penembak tepat yang sudah bersedia menembak sasaran, tapi perlu tunggu arahan dari pihak atasan, tapi pihak atasan cakap, kena tunggu pihak atasan lagi satu, kemudian, pihak atasan lagi satu cakap, tunggu pihak atasan yang atas lagi, so, bila dia boleh menembak?

Jadi, secara logik, pilihan yang kita ada selain paradox, adalah dengan yakin bahawa hanya ada satu pihak yang paling atas, tiada yang atas melainkan dia, maka dunia ini telah di cipta oleh pihak yang paling atas, dan satu sahaja, jika ada banyak pihak atasan, maka dunia ini tak dapat di cipta sebab tuhan akan bergaduh dan pengurusan alam semesta akan menjadi konflik, kerana itu kita tak boleh terima dari segi akal tuhan itu ada lebih dari satu, maka hint untuk mereka yang mencari Tuhan, pastikan Tuhan itu hanya SATU, dan Dia paling atas, itulah logiknya tempat bagi Tuhan, satu dan paling tinggi!

Jika jawapan ini sudah di terima, maka terbongkarlah sifat Tuhan yang berlawanan dengan semua makhluk dan kejadian, yang mana apabila semua mahkuk di cipta, maka Tuhan adalah pencipta, Dia satu dan paling atas.

Kemudian, jika semua mahkluk akan binasa, maka Tuhan bersifat abadi dan kekal selamanya.
Kemudian, jika semua makhluk mempunyai kelemahan dan saling memerlukan, maka Tuhan bersifat paling berkuasa dan tidak memerlukan sesiapa.

Kemudian, jika semua mahkuk terikat dengan masa dan Fizik, maka Tuhan bebas dari masalah Fizik dan masa.

Kemudian, apa sahaja yang ada pada makhluk, maka Tuhan adalah langsung tidak bersamaaan dengan makhluk.

Jadi, kepada semua atheist yang mahu mencari maksud hidup sekalian, jika nak cari Tuhan, pastikan Tuhan itu satu, paling berkuasa, tidak berawal, tidak berahir, tidak di cipta dan tidak perlukan apa apa, tidak akan sama dengan dengan mana mana yang dicipta kerana Tuhan bukan sebahagian dari ciptaan-NYa

Kita boleh terima, bahawa dunia ini di cipta dengan logic sains, ada sebab dan akibat, Tuhan jadikan kita dahaga, dan Tuhan ciptakan air, Tuhan jadikan kita lapar, dan ada makanan, Tuhan jadikan sejuk, dan ada api serta pakaian, Tuhan jadikan kita perlukan cinta dan perhatian, maka Tuhan juga jadikan pasangan, keluarga, anak, dan kasih sayang. Jadi, jika masalah hati dan cinta pun Tuhan berikan penyelesaian, maka sudah tentu persoalan dari mana saya datang, apa tujuan saya di dunia ini, dan kemana saya selapas ini. Juga disediakan Tuhan akan penyelesaiannya, Cuma terpulang kepada kita untuk meraihnya atau mengabaikannya.

Aku ada baca komen dari Atheist yang nak bunuh diri kerana katanya, Cinta tidak wujud. Dia sering dikhiati wanita dan hidup berputus asa untuk mencari cinta, akhirnya dia hidup tanpa cinta dan ingin bunuh diri dalam keadaaan sedih.

Persoalannya, Adakah benar cinta tidak wujud? Atau dia yang berputus asa dalam mencari Cinta? Sehingga cinta tiada dalam dunianya.

Dan aku juga pernah jumpa lelaki yang nak bunuh diri kerana katanya, Tuhan tidak wujud. Dia pernah berdoa, tapi katanya Tuhan tidak ada sebab doa tidak makbul, dan hidup berputus asa untuk mencari Tuhan, akhirnya dia hidup tanpa Tuhan dan mati dalam keadaaan sedih.

Jadi, adakah benar Tuhan tidak wujud? Atau dia yang berputus asa dalam mencari Tuhan? Sehingga Tuhan tiada dalam dunianya.

Begitulah dunia ini, ada yang mati kerana tidak jumpa air, ada yang mati kesejukkan kerana tidak bertemu api, dan ada yang mati kesedihan kerana tidak bertemu cinta, dan ada yang mati lagi sedih sebab tidak bertemu Tuhan.

Jadi, mencari Tuhan perlu pada usaha, bukan setakat tunggu datang depan mata, air pun perlu di ambil dalam perigi, api perlu di cari bahan bakar, cinta perlu di cari pasangan, anak perlu kepada perkahwinan, maka untuk mencari Tuhan, maka perlu pada usaha kerana Tuhan cipta dunia ini dengan logic sains. Siapa yang berusaha akan dapat, siapa yang berputus asa akan kecewa.

Maka untuk itu, sudah pasti Tuhan akan hantar wakilnya untuk bagitahu jawapan berkenaan dari mana saya datang, apa tujuan saya di dunia ini, dan kemana saya selapas ini.

Maka carilah seorang Nabi yang paling common sense, iaitu ajarannya untuk semua manusia, bukan hanya untuk bangsa, carilah Nabi yang hidup macam manusia, berkahwin, beranak pinak, berkerja dan berusaha untuk hidup, jaga kambing misalnya.(hint)

Carilah seorang Nabi yang jika dunia ini ada orang paling berpengaruh, maka dialah orangnya kerana bukan sahaja pandai berkata-kata, tapi pandai mengarahkan tentera, pandai mendamaikan pihak yang bergaduh, pandai mengambil hati, dan pandai serba serbi.

Jika Nabi ini membawa kitab, pastikan kitab yang kita baca itu sama macam asal, dengan bilangan ayatnya, dengan sebutannya, dengan keasliannya. Jika kitab yang kita baca di tulis dengan pelbagai versi, makan mana pergi logic sains kita nak terima beritanya?

Kitab itu pulak, isinya bukan cerita yang bertentangan dengan logic sains, pastikan kitab tu penuh dengan common sense, penuh dengan arahan yang sepatutnya, seperti taat ibu bapa, jangan berzina, tolong orang miskin dan sebagainya, mungkin dalam kitab itu ada cerita yang di zaman itu manusia tak tahu pun seperti, rahsia cap jari, teori big bang, proses kelahiran, kegelapan laut, green teknologi, lapisan tanah dan lain lain yang sangat membantu bagi mereka yang mahu menggunakan akal.

Sebagai penutup, cuba baca keluhah beberapa atheist di bawah:

Atheist 1:

“Bro, Saya tidak pasti jika anda sengaja menyindir atau benar-benar percaya . Tidak setiap atheist membunuh diri yang alami kemurungan. Walau bagaimanapun, saya bersetuju bahawa kekurangan agama buatkan athest membunuh diri, orang agama percaya kehidupan mereka mempunyai tujuan, walaupun mereka lakukan pada dasarnya adalah perkara yang sama dalam kehidupan hari seorang atheist. Tapi perbuatan mereka di sandarkan untuk kehidupan seterusnya, membuatkan mereka, dalam perang pun lebih berani daripada atheist. Saya percaya bahawa agama sangat membantu psikologi manusia untuk meneruskan kehidupan di saat sukar dalam hidup. Bila mereka sakit, agama juga membuatkan mereka tabah menghadapi kematian. Saya pun tiada masalah pujuk mereka yang kemurungan agar memilih agama sebagai penyelesaian.”

Atheist 2:
Saya seorang yang tidak percaya kepada Tuhan, namun hidup saya baik sahaja, sehinggalah anak perempuan saya membunuh diri tahun lepas, saya sedih. Saya menggalakkan anak saya yang lain untuk hidup dengan beragama, sekurangnya mereka tidak bunuh diri macam anak sulung saya. Percayalah, mendengar berita anak kesayangan membunuh diri adalah perkara buruk dalam hidup. Saya akui, kehidupan orang yang percaya pada tuhan, jauh lebih baik jika mereka tidak berlebihan. Sama macam makan ubat, jangan berlebihan, jadi saya nasihat anak saya supaya hidup Bergama, tapi jangan berlebihan.

Atheist 3:
Dua bulan yang lepas, seorang teman saya mati bunuh diri. Beliau adalah orang pertama dalam hidup yang saya berjaya pengaruhi daripada hidup Beragama kepada atheist.  Walaupun saya tidak tahu punca beliau bunuh diri, tapi saya rasa bersalah kerana saya pasti, jika beliau dalam agama yang lama, pasti beliau tidak bunuh diri, saya sangat kenal dia. Terbaru, seorang kawan kepada beliau, yang juga masih baru menyesuaikan diri dengan realiti bahawa Tuhan tidak wujud telah alami masalah kemurungan. Walaupun saya tidak fikir dia akan membunuh diri, tapi saya tidak terkejut jika beliau berfikir untuk bunuh diri setiap masa.

Ini adalah sesuatu yang kita tidak suka mengakui, tetapi ia adalah benar. Terdapat masalah dalam masyarakat atheist iaitu masalah kemurungan dan bunuh diri. Saya tahu bahawa kita semua ingin percaya bahawa atheist adalah orang yang lebih bahagia daripada orang beragama dengan kebebasan hidup kita.  Tetapi kita juga perlu menerima hakikat bahawa dalam beberapa cabang kehidupan, mereka orang beragama jauh lebih bahagia. Terutama when shit happens.

Perasaan teruja adalah kebahagiaan. Manusia  gembira apabila mereka tidak tahu apa yang sedang berlaku di masa depan lalu menempuhnya dengan penuh teruja. Tetapi apabila manusia tahu apa yang sedang berlaku, apabila mereka benar-benar mempunyai gambaran yang lebih jelas mengenai realiti, bahawa tuhan tidak wujud, dan hidup ini semakin memburuk, yang muda menjadi tua, yang kuat menjadi lemah. Di hujung usia kita hanyalah makluk lemah yang menderita pelbagai penyakit. Lalu kenapa perlu hidup lama dengan penuh menderita jika mati tiada apa apa kesalahan?

Di sini bermula kemurungan, Orang yang beragama, apabila hadapi tekanan hidup, mereka boleh mencari bantuan dan harapan dalam institusi agama mereka, tetapi atheist biasanya hanya boleh mencari dalam internet atau mencari bantuan dalam komuniti kecil tempatan yang selalunya tidak membantupun.

Kemudian terdapat tempoh peralihan di mana seorang atheist baru yang baru sedar tuhan tidak wujud, tapi kehilangan tuhan merupakan bencana besar bagi mereka, apabila tuhan yang mereka percaya rupanya adalah palsu. Sehingga mereka benar-benar merasa kesepian dan juga marah dan juga kecewa lalu menjadi murung yang tidak berkesudahan yang kebanyakkanya membunuh diri(berlaku pada orang yang saya kenal)

Kita perlu bertindak dengan lebih baik. Atheist tidak perlu hidup dengan menderita semata-mata. Kita perlu cuba untuk mendekati mereka yang memerlukan bantuan dan mereka yang memerlukan bantuan perlu sebenarnya mendekati dan mendapatkan bantuan yang mereka perlukan. Mujurlah, terdapat banyak atheist yang pergi ke dalam bidang psikologi dan psikiatri. Jangan menderita secara senyap-senyap dan hadapi seorang diri. Jiwa tidak mampu menjawab persoalan secara sendirian.
Bergabunglah dengan athesti yang lebih tua, kongsi masalah dan falsafah hidup bersama, kita orang yang tidak bertuhan adalah insan paling bebas, gunakan kebebasan kita untuk nikmati hidup. Bukan guna kebebasan untuk akhiri hidup. (bunuh diri)

Tolong jangan bersendirian hadapi kemurungan, bergaullah dengan kawan kawan yang senasib dengan kita.

Aitheist 4:

Saya telah menjadi atheist sejak umur 14 tahun,  selepas itu hidup saya tertekan kerana tiada tujuan, dan saya pernah membunuh diri  tapi gagal, semenjak itu saya menjadi seoarang yang sangat murung. Sekarang saya masih berfikir tentang membunuh diri.  Sebab saya tak tahu kenapa perlu teruskan hidup, Tiada orang bodoh datang berbohong dan memberitahu saya keadaan akan menjadi lebih baik. Hanya Dr. dengan pil yang cuba membantu tapi tidak Berjaya.  

Saya kini 46. There are atheists in fox holes. I'm there dan bukan sahaja Tuhan tidak wujud bagi saya, malahan cinta dan kawan juga tidak wujud dalam hidup saya. Saya ada perasaan cinta pada orang lain, tapi orang lain tiada perasaaan cinta pada saya, kerana cinta tidak wujud dalam dunia saya, inilah pengakuan jujur dari saya, Saya benci dunia ini dan bertambah sedih kerana tiada dunia lain yang boleh saya miliki. Hidup tanpa kasih sayang wanita buatkan hidup saya tiada makna, kini saya hanya menjerit dalam gelap.

Ex-Atheist 5:

Saya datang ke forum ini ketika mencari hubungan antara ateisme dan bunuh diri selepas mendengar berita Robin Williams bunuh diri. Saya pernah menjadi seorang nihilist dan bila baca someone on this forum fear non-existence was close but not true for me.

Semasa saya nihilist,  saya tidak mempunyai rasa takut kepada non-existence, I knew that I was fundamentally absurd, just like the rest of reality.  dan itulah yang memberi tekanan yang maha hebat dalam hidup saya. Saya tahu bahawa saya akan hilang begitu sahaja, I was a hypocrite whenever I lived or did anything contributing to the delusion that life is important, special, valuable, or real. Sehinggalah akhirnya saya cuba membunuh diri untuk melepaskan diri dari non-existence. Tapi akhirnya saya diselamatkan, dan saya tidak mahu bercerita tentang pengalaman rohani di sini namun hidup sebagai seorang beragama sekarang, adalah sejuta kali lebih baik dari hidup sebagai nihilis.

******

Ok, cukuplah 5 keluhan Atheist yang aku copy paste. Akhir kata kepada Pakcik yang yang mencari Tuhan.

Sesungguhnya.

Hidup perlukan kasih sayang dan kasih sayang boleh datang daripada pasangan, rakan rakan, dan keluarga. Tetapi pasangan, rakan-rakan, dan keluarga boleh mengasihi kita satu hari dan tidak mengindahkan kita pada hari esok. Sebab tu ramai yang bunuh diri bila pasangannya curang. Bagi orang yang beragama, cinta dari Tuhan adalah infiniti dan akan sentiasa ada untuk kita.

Hakikatnya, penderitaan membawa kita lebih dekat dengan sumber untuk dicintai dan disayangi, biasa orang menderita akan pergi pada pelukan orang tersayang, isteri, ibu, anak-anak, tapi bagaimana jika orang tersayang berpaling tadah atau sudah tiada?. Di sinilah masalah berlaku bagi orang yang tidak bertuhan, mereka mungkin akan pergi pada doctor atau mengasingkan diri dan ditimpa kemurungan kerana tiada kasih sayang dari Tuhan.

Keperluan manusia bukan setakat makanan, udara, pakaian, tapi semua manusia perlu pada harapan. Tanpa harapan hidup akan musnah.

Orang yang beriman mengetahui bahawa hidup bersendirian adalah  ilusi kerana semua insan hidup diperhatikan Tuhan. Tapi bagi seorang atheist, hidup bersendirian adalah realiti. Jika kehidupan sosial anda tidak berjalan dengan baik, anda keseorangan. Jika anda ada masalah kewangan yang teruk, anda keseorangan. Jika anda kekurangan, anda keseorangan.

Sudah tentu terdapat banyak atheist gembira. Tetapi apabila kehidupan ditimpa masalah besar, di mana mereka boleh berpaling? Pergi ke pakar psikiatri, terapi talk, pil tenang fikiran, atau bunuh diri?
Agama bukan sekadar sistem sokongan. Ia adalah sudut pandang. Kita dapat melihat dunia ini berhubungan dengan dunia lain yang jauh lebih besar kerana sudut pandang yang berbeza. Kita tahu bahawa minda sedar kita hanya mampu melihat sebahagian kecil daripada keseluruhan dunia.
Atheist mengecilkan sudut pandang mereka. Anda memandang keseluruhan dunia dengan ego sedar anda.

Bila anda di timpa masalah, ego sedar anda hanya mampu meminta bantuan dari manusia yang juga lemah seperti anda, mereka pun ada masalah mereka sendiri, tapi bagi orang agama, masalah di minta kepada Yang Maha Berkuasa, sebab itu hati mereka tenang walaupun di timpa masalah.

Menjadi seorang yang beragama tidak mudah, ianya adalah satu perjuangan yang sukar. Hidup selalu di uji. (jangan mengaku beriman sebelum kamu di uji). Jika hidup bergagama itu mudah, maka semua orang akan layan agama macam pesta.

Sesungguhnya, Di dunia ini ada orang Beragama yang tidak bahagia, dan ada orang yang tidak beragama juga menderita. Begitulah sebaliknya, ada orang agama yang bahagia dan ada orang yang tidak beragama juga bahagia, tapi di waktu mati, orang beragama lebih  bahahagia kerana mereka berfalsafah dengan kematian. Woha!

Bak kata seorang pengomen, If I die and I’am right I WIN! If I die and you are right I still WIN! Why? Cause I lived my life with a greater hope. If I die and I’am right You LOSE! If I die and you are right YOU still LOSE,cause Atheism produces hopelessness in life. Deep nih, Please take note.

Akhir kata (berapi kali akhir kata daa), Sebagai orang Islam, dan selepas baca pengakuan Atheist yang masuk islam seperti Bekas Paderi, Doktor, Ahli Sukan, dan lain lain, terbukti islam tidak berkembang dengan paksaan, dan tidak berkembang dengan mata pedang, buktinya, walaupun dengan larangan zina, tak boleh minum arak, solat 5 waktu setiap hari, puasa sebulan dan lain lain mujahadah termasuk bersunat atau hukum bunuh mereka yang murtad, tapi hari hari ada orang masuk islam, malahan ugama yang benarkan pengikut murtad, kurang popular berbanding dengan islam yang tidak benarkan murtad, menurut Guinness Book of World Records, islam adalah ugama paling pantas berkembang di seluruh dunia.

Copy/paste

According to the Guinness Book of World Records, Islam is the world’s fastest-growing religion by number of conversions each year: Although the religion began in Arabia, by 2002 80% of all believers in Islam lived outside the Arab world. In the period 1990-2000, approximately 12.5 million more people converted to Islam than to Christianity.

Jadi, pointnya di sini, sama macam urusan dunia, iaitu dalam menilai fakta, kita akan kaji dan siasat, kita rujuk semua dokumentasi, kita baca journal dan research paper, tengok jumlah data, perbandingan analisis, dan kajian keisanambungan, sehingga akhirnya kita faham beza antara teori dan hokum. Beza antara testomoni dan expert opinion, juga beza psedoscince dan sains. Yang mana at the end. Fakta tetap fakta.

Maka dalam bab agama, bagi Atheist di luar sana, perkara sama juga anda kena buat, kena kaji dan siasat, kita rujuk semua dokumentasi,  kita rujuk data, kena buat perbadingan analisis, dan rujuk kajian keisanambungan, yang mana jika kita bias dalam kajian bab agama, maka jadilah kita sehingga kita menolak fakta dan menerima auta, kekal sembah berhala atau hidup dengan kepercayaan nenek moyang, atau tolak kewujudan Tuhan dan mati bunuh diri, adohai..

So, dalam pengalaman mencari Tuhan, boleh rujuk pengalaman Malcolm X, Yusuf Islam, Yusof Estet, Hamza Yusuf, Dr Brow, Ruben Abu Bakr, dan lain-lain, yang mana mereka dalam perjalanan mencari Tuhan, mengkaji semua agama dan buat perbandingan yang mana akhirnya memilih agama Islam kerana paling common sense. Paling tepat untuk ummat manusia.

Ops, satu lagi, jika nak kaji tentang Islam pula, jangan tengok orang islam, sebab ada orang islam yang nama sahaja islam tapi perangai tidak islam, perkara ini ada di tulis dalam kitab Al quran 1400 tahun dahulu, (orang munafik) Jadi, jika nak tengok Islam, tengoklah Kitabnya, itulah yang dilakukan oleh Malcolm X, Yusuf Islam, Yusof Estet, Hamza Yusuf, Dr Brow, Ruben Abu Bakr, dan lain-lain.
Ok, sudah panjang saya membebel, selamat masuk agama Islam.

Akhir cerita, Hari tu ada tengok pasangan kekasih bertengkar, rupanya si awek ni kena marah sebab gagal cari si pakwe, telefon hilang, no phone hilang, alamat semua hilang, jadi waktu si pakwe ni marah kat si awek dia jerit:

“Tak tahu nak cari saya kat mana? Eh awak, Jika kita ikhlas mencari, Tuhan pun boleh kita jumpa, inikan pulak saya!”

Perggh, deep betul ayat dia. Woha!

Ok, sampai sini dulu, Semoga Allah kurniakan pakcik, dan kita semua; Syurga yang abadi.
Amin.

Ps: Hidup ini terlalu singkat untuk 'bergaduh' dengan Tuhan. Hari ini, di antara dua waktu solat, mungkin kita akan mati. Maka biarkan aku mati dalam keadaan taat kepada Allah dan Rasul. Lakum Di Nukum wa liyadin.

24 comments:

Anonymous said...

Assalam

Masyallah.
Master piece as usual.
2 thumbs up.

CF

Imam Malik said...

Thanks Hamka, 1 artikel yg menarik. Apapun tujuan hidup kita, jgn mudah percaya dgn manusia yg mengaku kenal tuhan, mengada-adakan hukuman tuhan serta mereka-reka cerita pasal tuhan & mengatakan ini dr tuhan. Ini termasuklah kisah2 alam barzakh semua, tiada seorang pun manusia yg mati hidup kembali untuk menceritakan apa yg berlaku di sana. Tiada siapa yg mengetahui melainkan Dia.

Jalankan tanggungjawab kita sbg manusia utk memakmurkan bumi ini & hidup dgn aman damai. Syurga & neraka boleh berlaku di dunia ini dimana jika betul keputusan yg kita buat dlm hidup, maka nikmat yg akan kita dpt. Jika kita pilih jln yg salah, maka kita yg akan kesusahan. Keputusan terletak di tgn kita. Usaha tangga kejayaan.

Mie Mohd said...

artikel sinikal & bagus,

Anonymous said...

terima kaseh dan tahniah penulisan anda. syor dilain masa tambahkan pendekatan IMAN mengenal tuhan mengikut cara shabat nabikita belajar dari nabi muhammad saw.

Din JB said...

Brilliant !
Moga terbuka pintu hidayah utk atheist atheist dan mrk mrk yg tak jumpa jalan atau yg tersesat jalan di luar sana.

cinta said...

Yg penting dlm mncari kebenaran kena bersihkan hati dari sampah prejudis dan takbur.

kalau dh takbur (perasan bagus) ilmu tinggi pun blm tentu berada di jalan yg lurus. Mcm iblis yg ingkar bila disuruh sujud kpd nabi adam.

Btw entri yg bagus. Semoga dibukakan hati kita semua utk terima hidayah. Amin.

Anonymous said...

"rumah Tuhan" =Tuhan xda rumah,tuhan xperlu rumah,manusia yg perlu rumah..

"kenal Tuhan" =?
?

Ryu said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

Aku Percaya Tuhan wujud.

Tapi Aku tak punya sebarang Agama dan Kitab sebagai pegangan.

Tuhan yang Aku kenal hanya bersifat Pengasih Penyayang.

APEHAL

edison casanova said...

"...Tuhan yang Aku kenal hanya bersifat Pengasih Penyayang..."

#SETUJU

Anonymous said...

Tak payah cakap la hidup ini terlalu singkat untuk 'bergaduh' dgn Tuhan. ayat bodoh.

hamba Allah said...

saya keliru bang, kenapa orang islam bergaduh sesama sendiri?, bukankah agama islam adalah agama kedamaian?, tapi kenapa saling bergaduh?, saling bunuh membunuh?. Rujuk ISIS, Haram Bako dan lain lain pengganas Beragama islam, Kenapa?

edison casanova said...

Jawapannya terdapat didalam ajaran dan sejarah Islam itu sendiri.

Anonymous said...

xda sape kesah/respon nampaknye ye?

"rumah tuhan" =tuhan xda rumah,tuhan xperlu rumah,manusia yg perlu rumah.

aku rasa bukan semua sengaja2 xnak respon korang,sebab kat bab atas tu pun sampai skrg semua x abis2 kaji lagi camne korang bleh laju2 nampak mcm tu...kikiki
bukan main konfiden pulak tu..hahahaha







edison casanova said...

Boleh huraikan lagi?

Anonymous said...

encik anon 10:35, sila tunjukkan ayat quran yg mengatakan tentang rumah tuhan..jawab yg ni dulu.

Anonymous said...

memang la tuhan xda rumah dan x perlukan rumah pun...

abis kalo-
"buah tangan" = tangan xda buah,tangan ada jari je
"makan angin" =angin x leh makan,nanti perot pecah hihihi..

mcm tu ke?
jgn la gopoh2..x baik untuk kesehatan...kelak budak kecik pun baling ko dengan selipar nanti..

kikikiki

Anonymous said...

hamba Allah, di malaysia gaduh juga tapi tak ada bunuh membunuh, islam juga. :)

Anonymous said...

Assalam

Rumah Tuhan...
Nak masuk rumah tuhan kena mandi hadas besar.
Nak masuk rumah sendiri tak kena mandi aper-aper.

Nak masukh rumah tuhan kena tutup aurat
Nak masuk rumah sendiri ikut suka hatilah...

Dalam rumah tuhan tak boleh jimak
Dalam rumah sendiri ...tunggu lagi!

Dalam rumah tuhan...aku ingin mati

CF

Anonymous said...

Kehidupan hanya sekadar isyarat elekrik

Kita merasakan kita hidup kerana kita ada 5 anggota deria. Mata utk melihat, hidung untuk menghidu, telinga untuk mendengar, lidah utk merasa dan kulit utk menyentuh. 5 pancaindera
ini menghantar isyarat elektrik ke otak. Otak mentafsirkan sambil AKAL membuat pertimbangan.

Apa yang akan terjadi jika kita lumpuh semua deria dan otak? Jawabnya kita masih HIDUP tapi kita sudah MATI . HIDUP kerana masih bernyawa tapi MATI kerana tak berfungsi sebagai manusia.
Kita HIDUP tapi siapa kita? Kita hanya sekadar ZARAH2 yg tak dapat dilihat, yg diletakkan ke dalam satu sistem jasad (manusia). DiHIDUPkan dan ditempatkan disuatu tempat bersistem (dunia) yg sesuai dgn sistem jasad tersebut.

Kita ini hanya sekadar ZARAH2 yg seperti tiada tujuan utk diwujudkan. Persoalannya:

Siapa yg mengwujudkan kita? Apakah tujuan sebenar kita diwujudkan didunia ini? Adakah hanya utk bersuka suka?. Mengapa kita dijadikan sebagai seorang manusia dan bukan makhluk lain? Bagaimana seharusnya jalan hidup kita yg sebenar?

Irda Garmin said...

lawak tapi berilmu..ku mencari butang follow.walaupun follow fb dan beli buku baru jumpa hamka kat blog..huhu

Anonymous said...

post ni sangat manis ilmunya..

Hamka Kereta Mayat said...

terima kasih atas semua komen,

soalan ini:


saya keliru bang, kenapa orang islam bergaduh sesama sendiri?, bukankah agama islam adalah agama kedamaian?, tapi kenapa saling bergaduh?, saling bunuh membunuh?. Rujuk ISIS, Haram Bako dan lain lain pengganas Beragama islam, Kenapa?

telah saya jawab di entry baru.

terima kasih

Anonymous said...

Sebab orang Islam tak betul-betul faham ajaran Islam atau tak 100% devoted pada Islam.
Punca semua kejahatan adalah kerana adanya cinta dunia.
Dan Islam tak pernah ajar supaya mencintai dunia.

-Khairul