Feb 9, 2010

Saya Takut Hantu?

(susah juga nak menerangkan sesuatu kepada mereka mereka yang belum baligh…)

Dalam satu majlis makan malam bersama sanak saudara, seorang budak yang berusia 5 tahun kelihatan baru selasai makan-makan, lantas cuba beredar begitu sahaja namun telah dicegah oleh ibunya.

Perkara ini terjadi adalah kerana: meninggalkan meja makan dengan sisa makanan di dalam pinggan adalah tidak elok pada pandangan mata, bagus sekali ajaran si ibu, lalu di arahnya budak 5 tahun itu membuang sisa makanan ke dalam tong sampah di dapur,

Malangnya si anak enggan kerana dapur agar jauh dan lampu di dapur pula agak suram, si ibu terus jenggilkan mata lalu anaknyapun dengan berat hati mengambil sisa makanan dan berjalan dalam keadaan teragak-agak menuju tong sampah yang terletak di dapur yang lampunya suram, kelam dan seram…

Sebaik si anak itu tiba hampir satu meter di sisi tong sampah, terus anak itu menjadi pantas membaling sisa makanan ke dalam tong sampah, dan cabut lari sambil menjerit “Hantu!!!!”

Semua orang dimeja makan ketawa melihat telatah budak itu, almaklumlah, mana ada hantupun, tapi mungkin sebab budak tu dah biasa ditakutkan dengan hantu, itu yang jadi Nampak ‘kelakar’ tu..

Tapi aku rasa tak kelakarpun, malahan aku tak gelakpun.., apa yang kelakar sangat dengan melihat telatah seorang budak yang takutkan hantu..,?

Orang yang ketawa pada budak yang takutkan hantu biasanya adalah hantu juga..,

Lalu aku suruh pula anak aku simpan pinggan aku dan pingganya di dapur, dan anak aku, yang berumur 4 tahun selamba pergi ke dapur, buang sisa ke dalam tong sampah, letak pinggan dalam singki, basuh tangan, dan beredar siap menyanyi lagi.., lalu timbul soalan:

Kenapa anak aku tak takut pada hantu?

Sebab aku ajar anak aku supaya takutkan Allah sahaja, (dan juga takut sama aku), Alhamdulillah, setakat ini ajaran aku berkesan.., semua dengan kehendak Allah juga..

Sejak dari kecik lagi, aku dah bagitahu pada anak aku bahawa hantu itu tidak wujud, malahan, aku tak pernah cerita hantu pada anak aku dan larang siapa-siapa yang berdekatan dari menyebut-nyebut tentang hantu, dan jika ada hantu yang menjelma, siaplah aku kerjakan!

Aku juga ajar anak aku agar tidak takut kepada gelap, untuk itu aku buat ujian ‘seekers’ iaitu dengan meletakkan mainannya di bilik belakang, tutup semua lampu. Lepas tu aku duduk bahagian depan rumah dan arahkan anak aku, sorang sorang pergi ambil mainan dalam bilik belakang yang gelap, siapa yang berlari di kira gagal (kena pukul), siapa yang menjerit dan menangis juga di kira gagal.., (aku terajang) dan alhamdulillah mereka berjaya mencari mainan dalam rumah yang gelap (di bilik belakang pula tu) tanpa menjerit, menangis atau takut…

Maka senanglah aku tidur berasingan dengan anak anak aku, dan jimat bil letrik sebab anak aku memang suka tidur dalam gelap, kalau bukak lampu, mereka akan merayu agar di tutup, ok.., jimat letrik dan dapatlah aku beramaradana dengan isteriku tanpa perlu bimbang anak ternampak adegan yang teringin orang bujang lihat, dan itu cerita lain…

Ada jugak jam tiga pagi aku pergi bilik air bukak lampu untuk mandi wajib, sekali terlihat lembaga sedang mencakung atas tandas duduk, ingat toyol ke apa?, sekali anak aku daa, selamba berak sorang sorang di malam hari tanpa ganggu ibu bapa, (nasib baik aku tak berbogel masa tu).

So, banyak kebaikkannya bila anak tak takut hantu dan tak takut gelap, jimat bil letrik apa?!

Cuma bila anak aku dah besar, maka dari pengalaman di tadika dan kesan bergaul dengan anak anak jiran serta anak saudara, anak aku dah tanya aku akan apa itu Hantu?

Tapi memang aku dah agak, lambat laun anak aku akan tanya soalan sebegini,

Pada mulanya aku cakap hantu tu macam kucing, so, kucing?, apa nak di takut? tapi bohong sunnat tu cuma berkesan sampai umur 4 tahun jer, dah masuk tadika, anak dah tahu apa beza kucing dan hantu ,maka terpaksalah aku cari teknik lain untuk betulkan yakin anak aku, lalu aku terangkan bahawa hantu itu takde, apa yang mereka cerita dan nampak itu adalah ‘orang sakit’, seperti sakit muka, sakit kaki, sakit perut dan sebagainya…

Dan aku memang tak bagi anak aku tengok cerita hantu, Cuma kadang kadang tu bila muncul hantu dalam TV punya iklan, aku akan cakap kat anak aku, itu orang sakit, yelah, bila muncul hantu dengan mata terjulur keluar, aku cakap kat anak aku bahawa itu orang sakit mata, jatuh motor.., kalau ada hantu dengan taring dan siap ada darah, maka aku cakap itu orang sakit gigi, sebab tak gosok gigi, jika ada hantu dengan muka buruk, aku cakap itu orang sakit muka, kena api, main mancis! Woha!

Dan dengan konsep ‘orang sakit’ ni, aku tengok anak aku tak jadi macam anak saudara aku yang lain, malam malam tak menangis nak kencing, tak takut tidur dalam gelap atau tidur sorang-sorang dalam bilik, Alhamdulillah, Malahan, anak aku juga jadi teruja bila aku bawak mereka ziarah orang sakit, mereka nak tengok orang sakit yang mata terjulur keluar, atau muka buruk, tapi aku cakap, orang sakit cam gitu tu tak boleh tengok sebab doctor dah bungkus tak nak bagi darah keluar, jadi mereka hanya dapat tengok orang sakit takde kaki atau sakit biasa-biasa jer…

Tapi anak aku sekarang dah darjah satu, dan konsep ‘orang sakit’ tak sesuai untuk hantu yang terbang dalam TV, atau hantu yang tiba tiba boleh ghaib, lepas tu ada “ceplos” lagi.., di tambah lagi cerita dari kawan kawannya yang menonton cerita seram dan bercerita sama anak aku, so anak aku, Tanya lagi, tak kan orang sakit boleh terbang? Tak kan orang sakit boleh magic (sekajap hilang, sekejap menjelma), atau boleh menjadi asap, boleh bertukar rupa dari perempuan cantik kepada lembaga hudoh..,

Maka, untuk atasi masalah ni, aku terangkan pada anak aku tentang dunia filem.

Sebagai contoh, sebelum ini anak aku memang suka tengok filem Dinasour, Jurassic Park, jadi.., kebetulan dalam DVD ada part “The Making” maka ada dokumentari tentang bagaimana Steven Spielberg ‘cipta’ dinasour, robot, CGI, Pupppet dan lain lain.., anak aku cukup teruja tengok “the making” sampai ulang tengok lagi,

Terima kasih jugak kat PetroSains yang aku pergi baru baru ni di bangunan Yayasan Pahang, ada satu Dinasour yang tiada kulit, nampak kaki dan tangan yang di buat dari robot, siap ada remote untuk pengunjung gerak gerakkan, maka anak aku dapat belajar bahawa apa yang mereka lihat di TV adalah “kesan kkas” (special Efect) dan tahulah mereka bahawa, dinasour, raksasa, ultraman, superman, ceplos, hantu, dan lain lain, semuanya adalah tipu, semua itu adalah kesan khas, teknik kamera, hanya lakonan dan tak wujud…

Jadi, anak aku percaya bahawa hantu itu sama tipunya dengan kewujudan Ultraman, dinasour dan lain lain.., semua itu lakonan semata mata..

Syukur Alhamdulillah, bolehlah anak aku teruskan tidur sorang sorang dalam bilik, dan dapatlah aku peluang beramaradana dengan lebih selesa dan sejahtera.., woha!

Oleh sebab itu, jika korang ada anak, ajarlah anak takut kepada Allah sejak dari kecik lagi.., jangan sampai anak kita takut pada hantu jauh lebih takut pada Allah, iaitu bila mereka dah besar, anak remaja perempuan tak takut langsung pada Allah siap pakai seksi-seksi sambil mengaku “akulah makhluk tuhan, yang paling seksi”, siap menyanyi tu!, naduzubillah, tapi bila dengar cerita hantu kopek, terus takut sampai mengigau ngigau dalam mimpi siap ramas kopek sendiri!, macam-macam hal korang ni!

Yang lelaki pulak, selamba tinggal solat, tak takut langsung hinga pakat pakat tinggalkan solat secara berjemaah, tapi bila nak pergi kencing berdiri bawah pokok, terus jadi takut kat hantu jembalang lalu mengaku sebagai anak cucu jin dengan mintak izin pada ‘datuk’ sebab anak cucu nak tumpang kecing berdiri…, bila masa ntah nenek korang kahwin dengan jin? Tak ke Hampeh?

Walau bagaimanapun,

Aku ada jugak masa masanya ‘takut’ pada hantu, ini semua berlaku apabila aku ingin menyelesaikan masalah yang melibatkan formula yang complicated.., sebagai contoh, dalam menyelesaikan masalah elektronik, untuk membaca nilai perintang berdasarkan warna yang berbelang belang, maka aku akan ingat cerita ini:

“Haji Pak Mat Orang kaya Hendak Beli Ubi kayu Putih” yang mana Huruf di hadapan akan mewakili warna nilai perintang iaitu:

Haji = hitam-0
pak = perang-1
mat = merah-2
orang = oren-3
kaya = kuning-4
hendak = hijau-5
beli = biru-6
ubi = unggu-7
kayu = kelabu-8
putih = putih-9

Atau untuk versi English:-

Big = black-0
Boy = brown-1
Rape = red-2
One = orange-3
Young = yellow-4
Girl = green-5
But = blue-6
Very = violet-7
Gently = grey-8
Why = white-9


Woha!

Begitu jugak untuk bab lain, macam dalam bab ugama, rukun kahwin, aku guna formula SISWA..iaitu..

S-Suami

I-Isteri

S-Saksi

W-Wali

A-Akad

Jadi senang! ingat SISWA ingat rukun Nikah!!

Kalau Tok Kadi tanya kelak, tak susahpun..

(Nota untuk Mua’alaf 1: Kebiasan perkahwinan di Malaysia, sebelum Akad Nikah di jalankan, biasanya Tok Kadi(jurunikah) akan bertanya beberapa soalan untuk menguji tahap persedian bakal suami-harap maklum.)

(Nota untuk Mua’alaf 2: tapi ‘rukun’ kahwin di Malaysia bukan 5, tapi enam, iatu SISWAS, tambah satu S lagi untuk Sijil, kerana Malaysia ni, kalau kau kahwin tapi takde sijil kahwin, perkahwinan kau di kira tak sah!! kau nak kahwin kat Siam ke, Golok ke, Pnom Pheh ke, nak kahwin 4 ke, nak kahwin artis ke, ..kena ada sijil.!!! ni undang-undang Negara…kalau tak kena saman kat makhkamah syariah!!!jadi ingat SISWAS ingat rukun Nikah)

Lagi formula yang aku ingat, adalah berkenaan Rukun Haji, “No Way To Speak Chinese Tamil” yang bermaksud Niat, Wukuf, Tawaf, Cukur, Tertib (maaf, bukan racist, tapi aku sekolah melayu memang tak bercakap dalam bahasa asing)

Lagi Formula yang aku ingat, Man Always Remember Love Because Of Romance Only , eh silap, ini formula untuk rokok MARLBORO, sebenarnya: Manusia Akan Ramai Lagi Bila Orang Rogol Orang, eh?!, sama jerr, ini versi melayu… Marlboro jugak, woha!

******

Ok, balik kepada topic, tentang aku yang ‘takut’ pada hantu, ini semua berlaku apabila aku ingin menyelesaikan masalah yang melibatkan formula yang complicated.., dan aku akan takut pada hantu adalah sewatu selesaikan masalah trigonometri, mencari sudut dalam segitiga, mencari hypotenuse dan juga kecerunan…

Bukan setakat “saya takut hantu”, tapi “kakak bela hantu” dan “tok tak bela” juga..

Faham tak?

Sebagai contoh, jika korang nak kena kamilan, 1 per x kuasa dua di tambah dengan satu darab dengan dx, waktu ini korang nak kena keluakan bentuk segitiga dan anggap x bersamaan tangent tita, lalu keluarkanlah formula ini dalam mencari nilai sisi, nila sebelahan dan nilai hipotenus..

Maka waktu inilah aku akan takut pada hantu, lantas terus bibir aku bergerak gerak dengan lafaz “Saya Takut Hantu” , “kakak bela hantu” dan “tok tak bela”

“Saya Takut Hantu” adalah untuk mencari sudut Sinus, Takut untuk Tentang, dan Hantu untuk Hipotenus, manakala untuk cari sudut Kosinus, gunakan formula “Kakak Bela Hantu” yang mana “bela” untuk Bersebelahan, dan Hantu juga untuk Hipotenus, dan akhir sekali untuk Tangen, guna rumus “ Tok Tak Bela”, yang mana Tak untuk Tentang, dan Bela untuk Bersebelahan.. , jadi:-

Saya Takut Hantu: Sinus = Tentang / Hipotenus.

Kakak bela Hantu: Kosinus = Bersebelehan / Hipotenus

Tok Tak Bela; Tangen = Tentang/ Hipotenus

*Tentang=Setentang

*****

Ok, sampai sini dulu, dan sebelum tu aku nak cerita, ada sekali waktu aku tolong adik aku jawab soalan matematik, ketika aku mencari sudut sinus sambil melafaz, “saya takut hantu”, terus anak aku jerit..

“Apalah ayah ni, kata jangan takut pada hantu, tapi, ayah sendiripun takut sama hantu!”

Woha!

Ps: Susah juga nak menerangkan sesuatu kepada mereka mereka yang belum baligh…: )
Post a Comment