Nov 10, 2009

Siapa Pak Pandir?

(Silibus yang tiada di Sekolah: Apa itu ‘pengesan sampah’? dan bagaimana nak menajamkannya.., Read carefully; and please agree in the end, and be educated)


Sejak aku dah berumur sebaya dengan Superman dan ahli shurga, (32 tahun) aku dapati kehidupan ini telah mengalami sindrom ‘bias’(cenderung) dengan aku...

Kenapa?

Faktor ‘bias’ ini adalah disebabkan oleh orang yang memerintah dunia ini atau mentadbir organisasi-organisasi tertentu adalah rata ratanya terdiri dari orang yang baya baya aku.. Tu yang jadi ‘bias’ tu..

Sebagai contoh mudah, kartun kartun yang aku tengok dalam bentuk 2D waktu aku kecik-kecik dahulu, setelah tiga puluh tahun, telah menjadi 3D dan di filemkan secara besar besaran, (Contoh: Transformers, Gi Joe, Spiderman, Dragonball, dan lain lain..) kenapa sekarang baru nak diterbitkan?

Sebab para penonton puratanya adalah orang yang baya baya aku, dan juga mereka mereka yang mentadbir industri itu sekarang adalah orang orang yang baya baya aku.. tu yang ‘bias’ tu!

Begitu jugak bila aku bukak radio, kebanyakkan DJ radio putarkan lagu yang popular pada zaman 80an dan 90an, iaitu lagu popular zaman aku masih kanak kanak dan remaja, zaman kemaluan masih belum tumbuh bulu, yang mana di zaman itu, lagu tersebut menjadi siulan dan selalu aku dendangkan, hafal lirik dan dapat bermain gitar dengan baik, buat kaki aku tiba tiba terhentak hentak sebaik terdengar lagu memori tu, atau tiba tiba aku ikut menyanyi rangkap korus dengan baik buat bini dan anak aku ketawa, kenapa lagu tu kembali popular?

Sebab DJ tu ‘bias’ dengan aku, sebab rata rata orang yang menjadi DJ adalah orang yang baya baya aku.. (Khairil Sinar FM, Faizal Ismail Hot Fm, Kiran Era, Linda Onn, Kak Engku.. dan lain lain..)

Ok, itu contoh sahaja, ada banyak lagi contoh lain yang lebih baik, aku sajer guna media hiburan sebab nak bagi mudah faham tentang batapa ‘bias’nya kehidupan ini dengan orang yang baya baya aku…Tapi bila masuk bab ugama, bab politik, kat sini aku rasa ‘fail’, sebab?

Walapun rata rata ustaz ulamak, atau orang yang memerintah dunia ini adalah orang yang baya baya aku.. tapi kenapa mereka yang aku kenal atau tidak kenal, selalunya jatuh dalam kategori “Pak Pandir Moden”

Adakah kerana cerita “Pak Pandir” yang selalu kita dengar waktu kecik-kecik dulu membuatkan ianya menjadi ‘bias’ dalam umur 30 an sebegini ? Tolonglah, bila korang dah jadi “Pak Pandir Moden” dan gunakan kePandiran korang dalam dunia ugama serta politik, maka rosaklah zaman kelakian sempurnaku ini.., oh..

Zaman 30an adalah zaman sebaya ahli shurga, kita ‘patut gembira’ dalam menjalani umur 30-an sebelum mencecah umur bijaksana(40-an) kelak, maka untuk itu aku tulis entry ini agar dapat menjadi bimbingan kepada semua Pak Pandir di luar sana dalam mencari erti sebuh kehidupan.., juga agar korang sempat membuat persedian sebelum korang kelak merosakkan zaman 40an orang lain pulak!

Ok, sebelum tu mari kita kaji sikit akan asal usul Pak Pandir…

Sebenarnya dalam kepala otak kita ada satu sensor, yang dalam Bahasa Englishya dinamakan BS Detector, atau biar aku murnikan dengan menamakan Bullshit Detector ini sebagai “Pengesan Sampah” yang mana fungsi “pengesan sampah” ini, setelah merujuk kepada hadith yang mengatakan bahawa dunia ini adalah sampah, atau bangkai atau najis.., maka fungsi “Pengesan sampah” adalah untuk membezakan mana satu sampah, dan mana satu bukan sampah, simple sahaja, tapi Pak Pandir tak faham sebab Pengesan sampah mereka gagal berfungsi dengan baik, lalu sampah di kata bukan sampah, malah di guna sampah sebagai makanan harian manakala bukan sampah di kata sampah lalu rosaklah hidup Pak Pandir di dunia amnya dan di akhirat khasnya..

Faham tak?

Atau nak lagi mudah senang faham, Pak Pandir adalah seorang ‘tua’ yang bodoh, atau senang diperbodohkan, mudah percaya pada semua orang, dan mudah diberi semangat serta rangsangan, lembik dan keperempuanan (kalau lelaki) dan jika Pak Pandir ada email, maka hari hari kerjanya Forward semua Email tanpa sempadan, itulah Pak Pandir Moden yang hidupnya menyusahkan orang..

Kenapa menyusahkan orang? pertama: kemudah percayaan Pak Pandir pada semua cerita akan menyusahkan diri sendiri, senang diperbodohkan, itu semua kita tahu sudah, tapi bila Pak Pandir paksa orang lain untuk percaya apa yang dia percaya, ini yang bengang! Bengong dan hampeh!

Dan ini banyak berlaku dalam dunia politik serta ugama! Maka wujudlah ungkapan ungkapan bodoh dari Pak Pandir sekalian:-

“Siapa tak sokong aku akan masuk neraka, Ustaz X cakap macam tu”

“kau jangan makan roti ABC, nanti masuk neraka, sebab aku baca dalam email semalam, kedai roti tu bersebelahan dengan kandang babi”

“kau kena sebarkan berita ini kepada 20 orang, maka nasib kau akan berubah menjadi baik, tapi jika kau tak sebarkan, kau akan mati disambar petir”

“aku baca email, PM tu sebanarnya UFO yang cuba menakluki bumi”

“salah satu tanda kiamat, adalah sejadah berdiri”

“Ustaz X cakap, orang yang tidur di masjid tu adalah agen yahudi”

“Bla bla bla bodoh, mangkuk, pandir!”

Ok, cukup contoh setakat tu, nak lagi banyak contoh, cuba kau telefon “Pak Pandir” yang berlegar sekitar dalam kehidupan korang dan tanya mereka: apa cerita hari ni? Terus Pak Pandir cakap, “kau tahu tak.., (sambung sendiri)”

Baik, aku tak nak kutuk lebih lebih, sekarang kita bincang akan sebab musabab kenapa seseorang yang berumur 30 tahun tapi masih jatuh dalam katogori Pak Pandir Moden..

ASBAB YANG MENJADIKAN KORANG PAK PANDIR

1)Percaya pada semua benda yang sesuai dengan nafsu.

Seorang Pak Pandir itu, hidupnya adalah suka mengikut nafsu, dan salah satu nafsu pak Pandir adalah percaya pada cerita yang sesuai dengan nafsu.., pelik kan?

Contoh: Pak Pandir yang hisap rokok akan memilih ustaz yang merokok untuk mendapatkan fatwa.., yang suka mengumpat akan memilih ustaz yang suka mengumpat untuk mendapatkan fatwa.. dan mak andir yang suka hisap kemaluan pula akan dapatkan ustazah yang suka hisap kemaluan jugak untuk dapatkan fatwa.., begitu lebih kurang..

Ok, kita bincang dari segi sains: kita ambik cerita pak Pakdir moden yang suka berdakwah cara moden jugak, sebagai contoh: pendakwah dengan lagu misalnya, dan bila ada ‘ustaz’ atau geng usrah yang keluarkan fatwa sesusai dengan nafsu mereka “boleh menyanyi dengan niat berdakwah tak kesah apa tempo sama ada rock, rap atau dangdut yang penting lirik islamik bla bla bla..

Maka bila Pak pakdir moden dengar cerita macam ‘fatwa’ kat atas tu, dan SESUAI DENGAN NAFSU mereka, maka terus Pak Pandir rasa ‘suam dan selesa’ dan kerana suhu ‘suam dan selesa ini’ telah terbit dari otak mereka, maka secara automatic, suis ‘pengesan sampah’ akan terpadam, dan otak akan berpindah posisi dari kepala otak kepada kepala lutut, dan bila otak korang dah pergi kat kepala lutut maka Pak Pandir akan percaya bahawa benda tu betul, dan bila Pak Pandir percaya bahawa benda tu betul, maka automatik Pak Pakdir dah takde kekuatan emosi untuk mengatakan benda tu tak betul, di tambah dengan nafsu yang juga suka benda tu, malah Pak pander sendiri yang berbisik:

“ala tak best la kalau citer tu tak betul”,

Maka pada waktu dan saat ini, ditambah umur 30 tahun ke atas, yakinlah bahawa korang telah menjadi Pak pander moden yang telah sempurna kepandirannya…

2)Terlalu memuja orang lain..

Sebab lain yang menjadikan korang Pak Pakdir Moden ialah kerana korang terlalu memuja orang lain, yang ikut nabi Palsu si Kahar, atau Ayah Pin, memang dah terang terang Pak Pakdir, tak payah aku cerita panjang..,

Tapi yang tak ikut puak puak yang jelas sesat di atas pun ada jugak pak pandirnya, dan ini berlaku kerana korang terlalu memuja orang lain, tak kiralah siapa, ustaz ulamak ke, pakar motivasi ke, penceramah bebas ke, yang mana korang anggap orang yang korang puja tu ‘pilihan Tuhan’ dan sebagai ‘pilihan tuhan’ maka orang tu takde cacat cela.., terutama orang yang selalu keluar Akhbar, atau orang yang pandai buat lawak waktu ceramah ugama, yang mana korang anggap semua yang mereka cakap itu betul.., maka bermulalah kebodohan dalam hidup korang.. Nabi pun ada salah, inikah pulak penceramah bebas kegemaran Pak Pakdir!..

3)Percaya pada Majority.

Dalam mazhab demokrasi, yang ramai itu betul, yang sikit itu salah.., sedang dalam ugama, bermula dengan sikit dan berakhir dengan sikit, dan beruntunglah orang orang yang sikit.. tapi pak Pandir tak paham..,

Aku bagi contoh, katakanlah, pada satu hari, korang sebagai Pak Pandir, pergi beli anak kambing dan bawa pulang dari pasar dengan mendukung anak kambing..

Manakala, Aku pulak dan kawan kawan aku yang seramai tiga orang, nak buat eksperiman untuk buktikan bahawa korang adalah Pak Pandir..

Maka, kamipun duduk secara berasingan di satu jalan menunggu korang pulang beli kambing..
Kemudian, ketika korang lalu sorang sorang sambil dukung anak kambing, berselisihlah korang dengan kawan aku, lalu kawan aku tu buat buat terkejut sambil berkata:

“Eh, kau gila ke, dukung anak anjing?

Tentu korang akan terkejut dan cakap kawan aku tu gila.., lepas tu korang jalan lagi dan berselisihlah pulak dengan sorang lagi kawan aku yang berkata:,

“Kau ni orang islam ke orang kapir? Kenapa kau dukung anak anjing tu?”

Korang dah mulai konfius dah, tengok anak kambing tu atas bawah, ada tanduk, ada janggut, tapi korang tabah, teruskan juga perjalanan hinggalah akhirnya korang jumpa aku (ha ha ha) yang sedang berserban dan berjubah, sebaik sajer aku lihat korang, aku mengeleng-gelengkan kepala sambil beristigfar..

“Astarfirullahalazim, tergamak kau dukung anak anjing ? "

Huh! Korang dah tak fikir panjang dah, terus campakkan ‘anak anjing’ tu dan mintak maaf kat aku, woha!

Sah, korang adalah Pak Pandir!

Woi!!! Pak Pandir!,

Kalau pun 3 billion orang cakap kambing itu anjing,, tak kira 3 billion orang tu agama apa, ada degree apa, ada kelayakan apa, tapi kalau apa yang dia cakap tu TAK BETUL, maka benda tu adalah TAK BETUL! BODOH!.

4)Suka Forward Email

Sejadah berdiri? Kalimah Allah pada roti canai,? Asap berbentuk syaitan pada asap WTC? Roti XXX haram? Syaitan kencing di sate Kajang?, Coca Cola terbalik menjadi No Mekkah? Tak forward email kepada 20 orang akan jadi mayat? Bla.. bla… bla..

Huarghh (bunyi menguap), Macam aku cakap tadi, kemudah percayaan Pak Pandir pada semua cerita akan menyusahkan diri sendiri, senang diperbodohkan, itu semua kita tahu sudah, tapi bila Pak Pandir paksa orang lain untuk percaya apa yang dia percaya, ini yang bengang! Bengong dan hampeh..

Aku pernah pergi kedai bersama sorang hamba Allah ni, waktu aku masukkan barang rumah ke dalam bakul, beliau pegang tangan aku, lalu keluarkan kertas bersaiz A4 dari dalam poket lalu bagitahu barang yang aku beli tu haram, aku tanya kenapa? Katanya, menurut email forward, pekerja kilang tu tak solat subuh.., bla.. bla ..bla..,

Apa punya bodoh kau ni? Kau nampak ke dia tak solat subuh?, dan kenapa pulak orang tak solat subuh jadikan barangan produk ni haram? Arghhh, aku malas nak tulis, rasa bodoh semacam jika aku ulang jawapan pak pandir yang mempertahankan kebodohannya..

Yang peliknya pulak, si pak Pakdir ni cukup bangga dapat berhujah dengan fakta dari email forward, dan bila bercakap, “menurut Email yang saya baca.., bla bla bla..”

Ha ha ha! Rasa nak berguling aku dengar ungkapan bodoh macam tu.., kalau korang cakap kat makcik aku pada zaman Malaysia belum ada internet oklah, tapi sekarang, semua orang boleh forward email.., semua orang boleh tulis email, apa best sangat fakta yang di ambik dari email forward? Siap perasan pandai tu.., lawak betul ler…

Woi pak Pandir!, Korang tahu tak?, menyebarkan benda yang tak betul itu fitnah, dan fitnah itu lebih besar dosanya dari mengumpat, dan ketahuilah:

Kebijaksanaan seseorang diukur melalui apa yang mereka percaya, dan apa yang mereka sebarkan..., jika korang percaya pada cerita palsu, korang memang bodoh, dan jika korang sebarkan pulak apa yang palsu.., sah, korang bangang!

Orang yang pandai itu bukannnya tidak bodoh, tapi, orang itu pandai kerana pandai menyembunyikan kebodohannya, manakala orang yang bodoh bukanlah tidak pandai, tapi jadi bodoh kerana sering menampakkan kebodohannya, jadi berhentilah forward emailodoh, tak nampak sangat kebodohanmu wahai Pak pandir hampeh...

Peringatan: siapa forward kat aku lagi berita atau fakta yang hampeh, aku akan menganggap diri kau sebagai PAK PANDIR BANGANG!

5)Korang punya ‘Pengesan sampah’ adalah sangat tumpul.

Ketajaman BullShit detector atau ‘Pengesan sampah’ ini adalah ditentukan oleh suasana persekitaran korang membesar, kerana ada antara korang yang di asuh untuk percaya pada semua benda, sejak waktu kecik lagi korang dah di ajar untuk percaya jika duduk atas bantal akan tumbuh bisul, atau jika makan lambat gajah akan datang, atau percaya dalam gelap ada hantu, dan sebagainya.., maka lama kelamaan ‘pengesan sampah’ korangpun dah jadi tumpul, bila dah tumpul korangpun jadi bodoh.., bila jadi bodoh, maka korang akan percaya pada semua benda, dan bila percaya pada semua benda korang akan perasan bagus jika dapat sebarkan semua benda tu... dan bila korang perasan bagus maka korang dah tak boleh lagi nak beza yang mana satu betul, dan mana satu sampah!

Dan tengok, apa akibatnya bila ‘pengesan sampah’ rosak pada kehidupan ugama korang?
Maka, apabila tiba tiba muncul Ustaz X bagitau siapa yang tak sokong parti Y masuk neraka, dan siapa yang solat di masjid Z maka solatnya tak sah, maka korang yang bodoh lagi tumpul ‘pengesan sampah’ pun pecaya bulat-bulat. “wah wah, hamka masuk neraka sebab solat kat masjid Z, Hamka masuk neraka sebab tak sokong party Y, eh kau tak caya ke? Ini cakap ustaz X” Begitulah ujar Pak Pandir sekalian dengan mata bulat pada aku pada 20 tahun dahulu, dan sekrang umur dah tiga puluh tahun, masih lagi bangang macam dulu, apa kes?

Dan Alhadulillah, ‘pengesan sampah’ aku, dalam bab kafit mengkafir ini, dari kecik adalah extremely sharp (bukan eksyen - fact). First time aku dengar Ustaz X cakap orang tu masuk neraka, solat kat masjid tu masuk neraka, itu ini begitu begini, aku yang baru baligh dah tahu semua itu Sampah! Biar pun aku mendapat tentangan dari adik beradik dan kawan kawan, tapi aku persetankan mereka.., dan sekarang aku tengok, masing masing dah jilat ludah sendiri.. oh.., (Alhamdulillah bersyukur atas nikmat Allah bagi ‘pengesan sampah’ yang dapat bezakan mana satu sampah better than some adults..) sebab mereka dah solat di masjid yang dulu mereka kata kapir solat kat situ… kan?

6)Kurangnya knowledge atau pengetahuan.

Untuk tajamkan BS Detector atau Pengesan sampah tadi, korang kena ada banyak ilmu pengetahuan, dan ada banyak benda yang tak de dalam silibus sekolah atau University, buktinya ada ramai kawan-kawan aku belajar tinggi tinggi pun bodoh gak..
Bodoh bila buat keputusan hanya dengar cerita sebelah pihak...

Satu lagi, bab ugama, Pak Pandir ni suka mencari hiburan dalam bab akhirat, sebagai contoh, “Hamka, jom dengar ceramah ustaz X, ustaz tu kelakar..”

“What?! Umur dah 30 tahun kau masih dengar ceramah base pada kelakar?, baik aku tengok Stephen chow kalau nak kelakar”

Kawan.., umur dah 30 tahun..., Raja lawak buat lawakpun aku tak gelak, inikan pulak ustaz buat lawak bodoh waktu ceramah.., tapi korang.., suka sangat! Macam budak budak..

7)Masalah iman…

Ok, ini last.., Masalahnya menjadi golongan Pak Pandir adalah mereka akan kutuk semua orang yang tak percaya dengan mereka, apatah lagi bila pihak musuh mereka buat salah, semua nak keluar email forward, dan fatwa geng usrah atau link blog sebagai bukti.., tapi cuba kawan mereka, atau parti mereka buat salah yang sama macam musuh mereka, mulalah cari dall dan Nas dari email forward dan fatwa geng usrah atau link blog untuk betulkan pulak kawan kawan mereka..

Di sinilah jelas segala Kepandiran mereka,

kalau ikut hadith, Inilah yang di katakan pagi beriman (sebab menentang kemungkaran parti lawan) tapi petang kafir (sebab senyokong kemungkaran parti sendiri)

Selemah lemah iman mencegah dengan hati, tapi korang siap sokong lagi, ke mana iman korang?

Habis!

Jadi, berbalik kepada zaman umur sebaya superman dan ahli shurga ni, janganlah jadi Pak Pandir lagi, itu contoh jer aku bagi, padahal banyak lagi benda sensitive yang aku boleh tulis, (contoh seperti: hantu wujud, makanan haram, agenda yahudi, tuhan mencarut, tuhan samseng, ufo ada, konsert halal, snooker bagus, mengumpat dapat pahala dan sebagainya) ialah, korang dah besar, dah bersunat, dah ada otak, dah abis sekolah, dah berbulu kemaluan, maka korang kena la berfikiran ala ala detective conan sikit...

Nampaknya, aku nak kena salahkan mak bapak korang dan surrounding authority (cikgu, saudara mara, ustaz dan sebagainya) yang telah didik korang untuk percaya pada semua benda.., terutama benda benda tahyul..

Dalam Al quran dah tulis dah dalam surah Al Mulk ayat 3 dan 4 yang berbunyi..
"Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang? Kemudian pandanglah sekali lagi niscaya penglihatanmu akan kembali kepadamu dengan tidak menemukan sesuatu cacat dan penglihatanmu itu pun dalam keadaan payah.“

Jadi.. jika korang nak suruh aku percaya apa yang korang percaya, korang kena tunjuk bukti, tunjuk gambar, dan dengan keputusan A dalam subjek sains waktu SPM, korang boleh lihat bagaimana aku argue bahawa benda tu adalah coincidental.., dan lain kali tak payah la yakinkan aku dengan cakap macam pak Pandir di bawah:-

“takkan kau tak caya, dah banyak email forward bab ni”
“apa la kau ni, sikit-sikit tak pecaya, ni mesti terpengaruh dengan barat ni”
“ni bukan aku bohong, ustaz X cakap macam ni”

Cukuplah tu Pak Pakdir.., cukuplah.. Dunia ni darul asbab, belajarlah what is possible/impossible, melalui basic science..

Satu lagi bab email forward, benda-benda yang ridiculous tak payah la sampai nak kaji lebih-lebih. contoh macam surat berantai yang dulu tersebar kat malaysia, yang siapa tak copy nanti kena alamat buruk... benda ni aku dari dulu lagi aku dah tau ‘sampah’. Waktu surat ni sampai, ada kawan aku punyalah takut dan bincang kumpul duit untuk copy surat tu, aku ambik surat tu dan koyak depan mereka sambil ketawa macam puntianak, habis pucat lesi muka mereka tengok aku sebab takut aku kena bala, sekarang mereka sorang dah arwah(semoga rohnya dicucri rahmat) dan sorang lagi dah masuk penjara, siapa yang kena bala ni?

Ini termasuk lah benda lain macam forward email dapat duit, forward email nanti ada company bayar 3 sen untuk budak punya operation etc etc etc... apa punya bodoh ntah?!

Dan untuk atasi masalah Pak Pandir ni, aku nasihat korang jangan baca Email forward hari hari, juga jangan baca akbar Harakah sahaja atau Utusan malaysia sahaja, atau baca blog sebelah pihak sahaja, tapi bacalah Al quran dan hadith banyak banyak, kitab yang korang cakap hadith daif banyak tu pun kena baca, dan bila dah banyak hadith dalam hati korang, maka hati korang akan jadi putih, bila hati jadi putih lama lama akan jadi bersih..

Teruskan lagi baca hadith nabi banyak banyak sehingga dapat memadam kepercayaan korang pada benda benda yang tak betul, teruskan baca lagi kitab Fadhail amal, atau kitab mutakhab hadith yang akan penuhkan hati korang dengan benda benda yang betul.

Bila hati korang sudah penuh dengan benda benda yang betul, pada waktu tu, apabila sampah seperti paranormal, tahyul, toyol, pendapat ustaz politik dan sebagainya dapatlah ‘pengesan sampah’ korang berfungsi dengan baik.., automatic korang akan reject semua cerita lembik dan cerita sampah.. Automatik korang dapat persoalkan benda-benda bodoh yang mengelilingi korang, dan atumotaik insyAllah korang akan dapat challenge benda-benda yang korang pecaya dari kecik, dan akhirnya dapat buat keputusan dengan fakta dan ilmu yang benar..,

Alhamdulillah..

Satu lagi bila bab ugama, tolonglah faham hakikat ikhlas, iaitu sebelum buat amal cuba tanya empat soalan, adakah ini perintah Allah? Bila ini perintah Allah, bagaimana Nabi buat? dan adakah aku buat kerana Allah? dan akhir sekali bagaimana aku akan itiqamahkannya?, baru dapat hakikat ikhlas, ini tidak, sebab ustaz politik pilihan korang dah cakap sekian sekian, korang terus buat tanpa usul periksa, sibuk nak forward email hari hari, sibuk nak update blog hari hari, sibuk tanpal poster tinggi tinggi, sibuk berdemotrasi sana sini, mogok lapar dan sebagainya, sedangkan selemah lemah iman alihkan kayu di tengah jalan, tapi korang sibuk sesakkan jalan.., kasihan orang dalam ambulance.. habis!

Cukup la aku tulis kat sini, nanti aku sambung jika aku rajin luar biasa atau masih belum jadi mayat, kesimpulannya ialah, sapa yang dah berumur 30 tahun tapi masih jadi Pak Pandir, aku harap korang jadi la bijak sikit, korang tu dah tua, dah habis masuk U, tolonglah jangan jadi dungu – dan sapa yang insist nak gak jadi Pak pandir aku tak tau la nak jadi apa, tapi aku harap walaupun korang insist nak hidup dalam ignorance, harapnya anak-anak korang nanti tak payah la raise up jadi bodoh macam korang, kesian aku tengok.

WISE UP, PEOPLE umur dah 30 tahun dah..

Sekian, Asalamulaikum…

Ps: Harap-harap nya sapa-sapa yang baca ni akan mengambil step-step yang disebutkan di atas supaya BS detector korang menjadi tajam dan boleh hidu BS from a mile away (at least as good as mine, if not better)

(kredit untuk lagenda blogger BAL, 25% kandungan entry ini di ciplak dan diedit suka hati aku dari entry beliau: BS Detector.)
Post a Comment