Jul 29, 2016

Lagenda Eskimo Mencari Tuhan?

(Kisah Olaf di musim sejuk mencari musim panas, di jalanan bertemu dengan pendakwah Islam yang di benci, lalu bola bola api yang dulunya kecil kini dah jadi besar- panjang gila tajuk)

Kredit gambar: Frozen disney Movie
Pada suatu hari, seorang eskimo yang masih muda sangat bosan duduk di kutub utara, aktiviti di perkampungan eskimo sangat membosankan, bangun pagi tak boleh mandi sebab cuaca sejuk, keluar rumah salji tebal dan aktiviti harian hanyalah tangkap ikan dan cari bahan bakar, esok ulang perkara yang sama, sekali sekala mereka pergi memburu beruang kutub untuk di jadikan pakaian dan makanan alternative.

Pemandangan harian adalah salji putih sahaja, tak ada bunga, tak ada rumput, tak ada warna warni. Bercakap pun sepatah sepatah sahaja macam pingguin pingu. Bagi Olaf (bukan nama sebenar) hidup sebagai seorang eskimo adalah sangat membosankan.

Satu hari ayahnya mati tercekik tulang ikan, kejadian mati tercekik tulang ikan begitu popular di kalangan orang eskimo terutama bagi mereka yang dah tua. Ini menyedihkan Olaf  lalu beliau bertekad untuk berhijrah keluar dari kampong eskimo.

Dengar cerita di luar sana, ada musim panas, ada pohon menghijau, dan bunga warna warni, di sana juga ada rama rama yang belum pernah di lihat seumur hidupnya.

Lalu Olaf senyap senyap lari tinggalkan kampungnya, tanpa memberitahu ibunya yang sedang bersedih atas kematian ayahnya. Sebab jika ibunya tahu, tentu tak akan benarkan Olaf keluar dari kampong eskimo.

Pendek cerita, Olaf akhirnya sampai ke Negara 4 Musim, yang sedang dalam proses musim bunga, wah seronoknya, indahnya. Air mata Olaf tumpah buat kali pertama bila melihat rama-rama terbang di celah kelopak bunga, terharu sungguh.

Kemudian musim panas tiba, dan Olaf dapat lihat wanita cantik separuh bogel berjemur di pantai dan pendekkan cerita Olaf jatuh cinta dengan wanita musim panas.
Kemahiran tangkap ikan dan tahan cuaca sejuk buat Olaf di terima bekerja di Kilang Ikan. Tak lama, terus di lamar gadis separuh bogel yang di temui tempoh hari. Bila gadis itu sanggup jadi bini, hati Olaf berkepak kepak macam rama rama musim bunga.

Hidupnya kini penuh makna, bangun pagi terus bahagiakan kekasih dan tidak ingin lagi mengubah nikmat sedia ada, hingglah musim luruh datang, dan salji pun datang.

Adakah olaf sedih? Tidak! sebab Olaf ada kekasih yang ditemui musim panas, dan tak lama lagi, musim bunga dan musim panas akan kembali. Hidup akan bermakna bila ada harapan. Kan?
Dalam kebahagian hidup Olaf bersama kekasih baru, di awal musim bunga, Olaf di datangi pendakwah Islam yang ajar Olaf mengenal Tuhan.

“Tuhan? Dunia ini ada Tuhan? Patutlah dunia ini indah, tapi di kutub utara, hidup menyedihkan, kenapa Tuhan jadikan Kutub utara satu musim sahaja? Tuhan tidak adil, Tuhan tidak wujud, pendakwah ini semua berbohong! Kenapa Tuhan tak hantar malaikat berdakwah? Kenapa mesti manusia yang sama macam aku tak pernah lihat Tuhan tapi sanggup berdakwan tentang Tuhan kerana kononnya mereka ada IMAN? Apa tu iman? Merepek semua ni!”

Oleh sebab bosan dengan ceramah tentang hari selepas mati oleh pendakwah Islam, Olaf pun bangkit dan rampas mikrofon lalu bertanya soalan.

“saya nak tanya, pakcik makcik saya dekat kutub utara sekarang ini hidup tidak bertuhan, jika mereka mati adakah mereka masuk Neraka?”

Pendakwah itu bagitahu, Neraka urusan tuhan, namun jika terbukti orang di sana tidak sampai seruan Tuhan, maka mati mereka tidaklah masuk ke dalam nereka.

Lalu jawab Olaf:

“habis tu kenapa dakwah kami? Kalau kami tak tahu semua ini, bukankah kami tak akan masuk neraka?-woha!”

Semua orang gelak dengan jawapan lucu dari Olaf.

Pendakwah cuba bagitahu bahawa dalam Islam, Allah telah wajibkan orang yang tahu menyampaikan apa yang dia tahu, itu pesan Nabi kami dari wahyu Allah di padang pasir seribu tahun dahulu, alhamdulillah, agama yang dimulai di padang pasir, telah tersebar seluruh dunia melalui takdir tuhan dengar pengataraan rasul sebagai wakil tuhan, peristiwa ini di jelaskan dalam Al quran zaman berzaman sejak zaman Nabi Nuh, Nabi Ibrahim hingga ke Nabi Musa, dan Nabi Isa sererusnya Nabi Muhammad SAW.

“Pendakwah dalam bentuk manusia juga adalah satu ujian kehidupan, (jika malaikat datang, tak susahpun nak terima, kan?) dan sekiranya orang tak terima, maka kami beredar dan serahkan urusan anda kepada Tuhan, kerana hidup ini hanyalah ujian, dan hidup ini hanyalah sementara. Syukur atas nikmat ujian dalam dunia sementara. Dan ketahuilah Olaf, Tuhan telah takdirkan kami berdakwah kepadamu, sedang pilihanmu lah untuk hina kami.”

Begitulah terang pendakwah panjang lebar dan terus beredar.

Tak lama selepas pendakwah itu beredar, dunia di uji dengan perang dunia pertama, semua orang hidup susah, ada yang di bunuh kejam, ada yang di seksa, dan ada yang jadi hamba seks, isteri Olaf adalah salah satu mangsa perang, di jadikan hamba seks, di seksa dan di bunuh, Olaf sendiri sempat di seksa dengan di rendam dalam air sejuk di musim dingin, namun kerana jati diri eskomo sejati, olaf berjaya melarikan diri dan terus lari ke tanah airnya iaitu kutub Utara.

Sampai di sana, Alhamdulillah, tiada perang dunia berlaku di sini, tapi bila Olaf balik rumah, emaknya sudah tidak ada, sudah mati, yang ada hanya nota bunuh diri tertulis:

“Anakku, belum sedih ayahmu yang mati kerana bunuh diri, kau pergi tinggalkan mak, maka mak akan bunuh diri dengan cara yang sama dengan ayahmu, iaitu sengaja makan tulang belakang ikan”

Air mata mengalir dan terus membeku di pipi Olaf, sedarlah beliau bahawa orang kampungnya sebelum ini mati akibat kemurungan kerana tiada maksud hidup. Tercekik tulang ikan itu hanyalah alasan membunuh diri. Sedarlah bahawa hidup tanpa tujuan akan buat hilang harapan dan mati dalam keadaan penuh menyedihkan. Alangkah baiknya pendawah tiba di saat ayahnya masih hidup, susah tentu ayahnya akan hidup lebih bermakna dalam ujian cuaca sejuk begini.

Lalu Olaf sujud penuh insaf kepada Tuhan yang pernah di hina wakilnya dulu. Lalu Olaf pun cerita kepada saki baki penduduk kampong tentang maksud hidup selepas mati.

“Cinta kepada manusia datang dan pergi, Cinta kepada Tuhan kekal Abadi. Orang yang kita sayang, akan pergi tinggalkan kita, tapi Tuhan akan sentiasa ada walau dalam mimpi, apatah lagi selepas mati”

Perggh, deep betul kata kata Olaf. Akhirnya sebahagian penduduk kampong setuju untuk ikut hijrah bersama Olaf ke dunia luar. Tujuan Hijrah adalah untuk belajar tentang agama dan akan sebarkan agama kepada orang yang senasib penduduk eskimo.

Mereka sebelum ini tiada maksud hidup, dan kini dengan hati berbunga dan berkepak macam rama rama telah gagahi diri melangkah kaki meredah salji tebal dalam ekspidisi mencari Tuhan sebagai Antologi diri paling bermakna yang pernah mereka alami!

Salji tebal semakin memenuhi kutub utara, Olaf dan sebahagian orang kampong menghilang dalam sajli tebal. Semoga mereka dan kita semua bersatu di syurga.


Tamat.

6 comments:

Anonymous said...

let it go! let it go! ha ha, best

Anonymous said...

Plot error. Di awal cerita, kampong Olaf di kutub utara. Bila lepas perang, Olaf balik ke kampongnya di kutub selatan.

Hamka Kereta Mayat said...

Ha ha, tak perasan, dah di perperbetulkan, terima kasih atas teguran, harap tak ada plot hole, huhu

Safriezal Zamri said...

hari ke hati yang berkepak-kepak tu? typo..

Hamka Kereta Mayat said...

hati! hati hati, ok dah edit, terima kasih atas teguran :)

Anonymous said...

Terbaek...azam ke kutub