May 23, 2015

Rohingya Menangis sampai bila?

(Apabila kematian kita di cemburui oleh orang yang beriman, maka sesungguhnya kita telah merdeka!)
Sumber gambar: thecitizen
Hari ini jika kita mati menjadi mayat, maka akan ramai orang yang simpati, lalu mereka datang ziarah mayat kita, mandikan kita, kapankan kita, kemudian, mereka akan mengiringi mayat kita ke kubur, dan mendoakan semoga roh kita dicucuri Rahmat selama tiga hari tiga malam di majlis tahlil. Dalam hati mereka, terdetik keinginan untuk tidak mahu menerima nasib seperti kita, namun semua orang akan tetap menjadi mayat, lambat atau cepat sahaja. Anda tidak mampu mengubahnya!

Akan tiba satu masa mungkin, di zaman pergolakan dan penindasan, apabila korang mati menjadi mayat, maka akan lebih ramai lagi orang yang simpati, namun mereka tidak datang ziarah mayat korang, mereka dah tak sempat nak uruskan mayat korang,  maka tinggallah mayat korang bergelimpangan masuk media, tiada yang mahu peduli untuk dimandikan, tiada yang mahu peduli untuk dikapankan, tiada orang yang akan mengiringi mayat korang ke kubur, sebab masing masing sibuk sibuk menjaga nyawa masing-masing lari naik bot pergi ke nagara lain mencari suaka politik, yang tinggal, hanyalah doa doa agar roh korang dicucuri Rahmat. 

Lalu bergelimpanganlah mayat korang membusuk dijalanan, jika ditanampun, dalam lubang yang besar tanpa kapan, Dalam hati mereka, terdetik keinginan untuk tidak mahu menerima nasib seperti korang, dan mulai cemburu pada orang orang yang mati dalam Negara yang aman merdeka..

Dalam Negara yang aman merdeka. Apabila kita mati, dan mayat kita di urus dengan baik, dan kawan kawan sempat melawat dan berdoa, maka itulah salah satu nikmat mati.

Namun mati merdeka belum menjamin merdeka dalam kubur, ada perkara lain yang kita semua kena faham tentang Merdeka...

Terdapat beberapa kisah sahabat Nabi Muhammad SAW yang mati dalam perperangan yang mana Nabi telah menguruskan jenazah mereka sehingga sahabat sahabat lain yang masih hidup, cemburu dengan kematian mereka...

Tak perlu aku tulis semua cerita itu, tapi yang kita kena faham adalah, apabila seorang yang beriman dan bertakwa seperti Saidina Abu Bakar RA atau Saidina Umar RA juga cemburu pada mayat orang lain yang Nabi telah bersaksi shurga mereka, maka itulah hakikat Merdeka yang sebenar-benarnya!

Hakikat Merdeka adalah:

Apabila kematian kita di cemburui oleh orang yang beriman, maka sesungguhnya kita telah merdeka!

Aku ulangi,

Apabila kematian kita di cemburui oleh orang beriman, maka sesungguhnya kita telah merdeka!
Fahamlah kita di sini bahawa walau dimanapun mayat kita di tanam atau tidak di tanam atau mati berulat, Allah tidak menilai melalui cara kita menjadi mayat, tapi Allah menilai melalui cara kita hidup sebelum jadi mayat..

Ketahuilah, Negara Aman adalah nikmat yang sangat besar, bermakna kita bebas merdeka untuk beribadat tanpa sebarang masalah, kita boleh ke masjid solat lima waktu, kita boleh azan dengan lantang, kita boleh beriktikaf di masjid dan kita boleh berdakwah secara terang terang.

Alangkah ruginya ketika kita masih di beri peluang untuk buat semua ini di Negara Merdeka, tapi kita tidak mengambil bahagian, kita asyik tengok cerita perang sampai tertinggal solat jemaah, tidak pedulikan azan dan menghalau pendakwah yang datang mengetuk pintu rumah.

Tuan Puan sekalian, Kejayaan hakiki bukan di ukur apabila kita dapat hidup dalam Negara yang merdeka, kerana dalam Negara merdeka mash ada perintah Allah sekian-sekian, dan dalam Negara peperangan juga masih ada perintah Allah sekian sekian, kejayaan hakiki adalah apabila kita dapat taat perintah Allah dalam apa jua keadaan, samada Negara merdeka atau negara perperangan.

Orang Rohingya yang mati di bunuh Pengganas ketika sedang bersolat berjemaah dalam negara huru hara adalah jauh lebih baik dari orang Malaysia yang mati ketika menonton cerita perang sampai terlupa solat berjemaah, adohai.

Ketika Negara kita merdeka, berapa kerat antara kita yang sanggup solat berjemaah di masjid 5 waktu? Dan tak sedihkah kita tengok betapa payahnya rakyat Rohinya nak solat berjemaah sebab pengganas di sana tak bagi siapa bakar rumah kerana katanya rakyat Rohingya bukan warga neraga mereka?

Kita di sini asyik kibarkan bendara parti kegemaran, kerana kita sudah lama merdeka, buktinya kita dapat beribadat dengan aman, dapat azan dengan lantang dan dapat ke masjid solat berjemaah tanpa halangan, tapi apabila kita tidak mahu beribat dalam Negara merdeka, tidak mahu ke masjid untuk solat berjemaah dalam Negara yang aman, tidak mahu berdakwah dalam Negara merdeka ini, apakah ertinya kemerdekaan itu?

Tidakkah kita terfikir, Apakah ertinya Allah memberikan kita Merdeka?

Apakah ertinya Merdeka?, andai Merdeka itu di salah guna. Adakah kita baru mahu ke masjid apabila Pengganas datang menyerang?

Dan sesunggunnya, Allah boleh tarik balik nikmat Merdeka ini bila bila masa, Siapa yang syukur akan di tambah nikmat, siapa yang kufur, azab Allah amatlah pedih.., Maka sementara kita masih Merdeka, jadilah orang islam yang benar benar bersyukur lantas menyembah Allah dengan cara yang paling layak Allah di sembah. Iaitu solat awal waktu, berjemaah dan tempat azan di azankan.


Sekian. Pesan kepada diri sendiri.  Semoga Allah melindungi semua warga Rohingya yang tertindas, juga semua ummat manusia. Semoga kita semua beroleh Rahmat dan Pertolongan yang berterusan dari Allah, amin.

Ps: Ikutkan sejarah, isu penghapusan etnik di Bosnia dapat diselesaikan dengan campur tangan Negara lain, dan Malaysia sendiri di bawah arahan Tun M, telah menhantar tentera ke sana. Di harap Semua Negara termasuk Malaysia dapat sama-sama bantu selesaikan masalah yang aku dengar lebih awal dari isu Bosnia Heezegovina ini. 
Post a Comment