Oct 12, 2017

Solat lima atau tiga?

(Soalan dari Anti hadis-solat lima atau tiga?)

Anti Hadis juga akan bertaubat- InsyaAllah

Tuan Hamka, Solat telah diperintahkan sejak zaman Nabi Ibrahim lagi sebanyak 3 kali setiap hari dan bukan 5 kali seperti ajaran ulama’ mazhab.


Merujuk ayat al-Quran, ayat 114 dari Surah Hud jelas solat hanya 3 waktu sahaja:

"Dan lakukanlah solat pada dua tepi siang (subuh dan maghrib), dan awal malam(isyak); sesungguhnya perbuatan baik menghilangkan kejahatan. Itu adalah satu peringatan bagi orang-orang yang mahu ingat."

Tapi kenapa Imam dan ulama’ 4 mazhab mengajar solat 5 waktu sehari semalam? Katanya dalil 5 waktu di ambil dari hadis, kenapa mesti mengambil dalil dari hadis? Bukankah al Quran sudah lengkap?

Saya mohon tuan jawab soalan saya tanpa menggunakan hujah dari hadis. Cukup Al quran sebagai rujukan dan akal sebagai hujah.

Terima kasih.

JAWAPAN DARI HAMKA KERETAMAYAT.

Salam,

Baiklah saudara, saya cuba jawab soalan saudara tanpa guna Hadis kali ini dan guna Al quran serta logic akal sahaja.

Cuba fikir, mana lagi malas?, solat lima waktu atau tiga waktu? So, bagi aku geng anti hadis yang pilih 3 kali sehari bukan sebab iman kuat, tapi sebab iman lemah, lalu pilih solat yang kurang dengan guna alasan agama, padahal malas.

Ok, kita guna logic akal, jika betul solat asalnya hanya 3 kali sehari semalam, kenapa ustaz yang korang cakap jahat sebab palsukan hadis tiba tiba nak buat 5 kali sehari semalam? Patut orang jahat buat lagi kurang, macam Ayah pin ke, Guru Yah Yah ke, yang solat cukup pakai niat, itu baru betul berniat jahat dengan mempermainkan solat, ini semua ahli sunnah wal jamaah, semua mazhab yang empat, Syafee, Hambali, Maliki, dan lain lain, solat lima waktu sehari semalam. Siapa yang pemalas?

So, aku ulang balik, dari segi logic, geng anti hadis yang pilih 3 kali sehari bukan sebab iman kuat dan betul, tapi sebab iman lemah dan salah, lalu pilih solat yang kurang dengan guna alasan agama, padahal malas. Adohai.

Ini hujah guna akal ni, logic tak jika aku cakap orang yang solat 3 waktu adalah malas berbanding orang yang solat 5 waktu kerana merasa solat ni satu beban yang berat, rujuk Al quran:

“Dan mintalah pertolongan dengan sabar dan solat. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk,” (QS.al Baqarah(2):45)

Ok itu satu hujah simple, kita pergi hujah lain pulak: sekarang aku nak korang rujuk Al quran bab solat juma’at.

"Wahai orang-orang yang beriman! Apabila diserukan azan untuk mengerjakan solat pada hari Jumaat, maka segeralah kamu pergi ke masjid untuk mengingati Allah dan tinggalkanlah berjual beli yang demikian adalah baik bagi kamu, jika kamu mengetahui (Surah Al-Jumu'ah: 9)

Dari ayat ni, jelas solat jumaat berlaku disiang hari waktu orang jual beli, dan solat jumaat ni ganti solat zohor, korang geng anti hadis cakap, solat zohor tak ada dalam suruhan tuhan, habis tu solat jumaat ni ganti solat apa? Subuh? Magrib? Isyak?

 “tapi cik Hamka, dalam Al quran, suruh solat jumaat, bermakna seminggu sekali sahaja, mana ada ayat Al quran suruh solat zohor setiap hari?”

Baik! Mari kita rujuk lagi ayat Al quran:

“Peliharalah kamu segala sembahyang fardu, khasnya sembahyang Wusta dan berdirilah kerana Allah dengan taat dan khusyuk (Al Baqarah -238)”

Tahu tak solat Wusta tu bila? Rujuk ayat lain:

“Dirikanlah olehmu sembahyang ketika gelincir matahari hingga waktu gelap malam, dan sembahyang Subuh sesungguhnya sembahyang Subuh itu adalah disaksikan (Al-Israa’ -78)

Gelincir matahari ni bila? Waktu wusta ni bila? Kalau hadis tak bagitahu, boleh ke korang main agak agak?,

Nasihat aku kepada mereka yang tolak hadis diluar sana, sebenarnya, nak selesaikan masalah ummat islam memang tak boleh guna cara tolak hadis bang, lagipun dalam al Quran pun ada ayat suruh ikut Nabi Muhammad SAW, dan al quran itu memang guna gaya Bahasa yang lebih tinggi dari syair arab, maka tak bolehlah korang nak tafsir tanpa rujuk pada sejarah dan hadis.

Contohnya, dalam Al quran tak ada cerita detail macam mana nak tanam mayat, karang jika pihak keretamayat tanam mayat korang kaki terjulur keluar nak tak?

Hah! Tau tak nak!

Second Last aku nak tanya, Macam mana kau tahu Al Quran tu sempurna? Siapa bagitahu? Nabi yang bagitahu kan?

Habis tu kenapa kau percaya pulak? bukan ke kau cakap semua tu rekaan manusia?

Aku tanya lagi, Siapa kumpul al quran? Sahabat Nabi, siapa bukukan Al quran?, sahabat nabi dan ulamak, siapa yang buat salinan dan edarkan Al quran, ulamak seepas zaman nabi, eh? patut jika korang yakin sahabat dan ulamak boleh palsukan hadis, mereka juga dah tentu boleh palsukan Al quran, ikut logic otak korang lah.

Padahal Al Quran itu dari Allah. Memang sempurna dan tiada cacat celanya. Namun manusia ni banyak bodoh dan bangang!, tak boleh paham kalau Al Quran tu turun sebijik terus. So Allah utuskan manusia jugak suruh terangkan kepada manusia lain akan isi-isi Al Quran. Dalilnya:

“Hai orang-orang yang beriman, taatlah kepada Allah dan taatlah kepada rasul dan janganlah kamu merusakkan amal-amalmu” (Qs. Muhammad: 33).

“Dan taatlah kepada Allah dan taatlah kepada Rasul, jika kamu berpaling maka sesungguhnya kewajiban Rasul Kami hanyalah menyampaikandengan terang” (Qs. At Taghabun: 12).

“Jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur’an) dan Rasul (hadis), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama dan lebih baik akibatnya.” (QS. An Nisa: 59).

Jadi sudah terang lagi bersuluh dalil ayat demi ayat Allah suruh ikut ajaran Nabi, maka bila Nabi Muhammad SAW nak terangkan, mesti secara terperinci supaya manusia-manusia lain yang payah nak paham ni mudah paham. Sampai dalam Nabi berkata, di ulang tiga kali supaya sahabat tak salah dengar. Siap dengan praktikal sekali, 

contoh Al Quran suruh kita kahwin dan Nabi detailkan macamana nak kahwin, macam mana nak akad, saksi bagaimana, mas kahwin tu apa? apa syarat sah kahwin? bila kahwin jadi tak sah?cerai macam mana, rujuk macam mana dan lain lain. kalau nak harapkan otak manusia yang bangang ni memang takleh paham punya apa yang Allah suruh.

Nabi pula sewaktu nak ajar sahabat sampaikan hadis, bukan calang-calang training bang, siap berlapar, kena pulau, anak bini lari, orang letak batu atas dada! Kena siksa dan sebagainya.

Kemudian sahabat training pulak orang-orang di bawah mereka lepas Rasulullah wafat iaitu Tabieen,
Bukan calang-calang jugak. Nak terima hadis-hadis tu bukan main dengar dan sebar macam korang klik butang share di facebook. Mereka solat dulu, minta petunjuk.

Yang korang ni ntah sapa training?, perasan bagus terus cop manusia yang Allah training direct tu dan juga manusia-manusia lain yang telah di training oleh manusia yang Allah training tu penipu?

Korang tak tahu ke zaman 4 imam mazhab tu ialah zaman tabi'in dan zaman tabi' tabi'in yang disebut nabi sebagai ''kurun yang terbaik.'' bermakna ketika itu islam masih berada dalam bentuk yang paling asli, sebab itu imam-imam yang datang selepas itu walaupun sangat hebat seperti imam Tirmizi, Imam Abu Daud, Imam Nawawi, Imam Ghazali, Imam Ibn Hajar, Imam Suyuthi dan banyak lagi imam, mereka tak ada pulak nak buat Mazhab baru walaupun mereka layak, sebab?

Kerana Mazhab yang 4 itu dah sempurna, imam Tirmizi, Imam Abu Daud, Imam Nawawi, Imam Ghazali, Imam Ibn Hajar, Imam Suyuthi semua pakat ikut Mazhab sedia ada, maka apakah hak kita yang bodoh dan jahil lagi hina ini untuk tidak mengikuti mazhab?

Last aku nak berhujah bab solat lima waktu guna akal dan Al quran untuk korang anti hadis adalah dengan merujuk surah 10 terakhir, surah Al fil, kisah tentara bergajah yang menjadi seperti daun di makan ulat akibat serangan burung abibil sewaktu raja Abrahah nak pergi runtuhkan kaabah.

Dari ayat surah Al Fill ini, jelas bahawa Allah akan menjadi penjaga kaabah sampai bila bila kerana kisah dalam al quran cerita bagaimana rancangan Raja Abrahah gagal kerana Allah jaga Kaabah. Ni kisah dalam Al quran, bukan hadis!

Kitapun tahu rupanya di zaman Nabi masih kecil, sekeliling kaabah dipenuhi berhala, dan dikelilingi dengan amalan yang salah, (tawaf sambil berbogel) sedangkan zaman nabi Ibrahim tak ada semua tu, tapi akhirnya dari surah Surah al-Fath yang menceritakan kemenangan islam, habis semua berhala dimusnahkan oleh Nabi dan sahabat sewaktu peristiwa fatal Mekah, dan tanah mekah telah diharamkan oleh orang kafir sampai sekarang, dan jika korang pergi sekeliling kaabah sekarang, satu berhalapun tak ada.

Jadi dari dua surah ni, surah Al fil dan Al Fath, kamu geng anti hadis sudah tentu yakin bahawa Allah jaga kaabah yang mana jika ada maksiat (berhala dan amalan sembahan yang salah), maka Allah akan hantar pembela untuk musnahkannya, tentera Abrahah di musnahkan oleh burung, berhala dan amalan jahiliyah dimusnahkan oleh Nabi Muhammad SAW bersama sahabat baginda dengan izin Allah.

Jadi, jika amalan solat 5 waktu ini salah, maka Allah pasti akan hapuskan amalan ini seperti kisah dalam Al quran, jika imam 4 mazhab berniat jahat nak rosakkan islam, sudah tentu mereka akan berlubang seperti mayat di makan ulat sebagaimana kisah dalam al quran.

Jika amalan solat 5 waktu ini salah, sudah tentu imam Mahdi akan datang dalam tempoh tak sampai 500 tahun, (note: zaman Nabi Muhammad dan Nabi Isa berbeza 500 tahun) untuk hapuskan ulamak yang berniat jahat tambah solat 5 waktu.

Tapi dari pembukaan kota mekah, dah nak dekat 1500 tahun, ummat islam solat 5 waktu sehari semalam depan kaabah, dan tiada bencana seperti dalam Al quran diturunkan jika benar perbuatan ini salah, jadi guna otak, amalan yang di turnkan secara turun temurun juga adalah dalil yang terbaik dalam membenarkan hadis, inilah di panggil SANAD.

Jadi cerita bab sanad, boleh korang cerita tahun berapa Nabi solat tiga waktu dan bila orang mula start solat depan kaabah lima waktu? Apa? Tak tahu sanad tu apa?

Korang tahu tak sanad ni ada dalam SIRIM, ISO untuk pastikan nilai dan unit adalah tepat, supaya quality prodek ikut standard, jadi dalam bab hadis, ada sanad untuk menjaga quality Al quran supaya mengikut standard., panjang lagi nak cerita tapi cukup sampai sini.

Mudah cerita, jika kita tolak hadis, maka manusia akan baca Al quran ikut kepala otak, dan wjudlah perbezaan pendapat tanpa sempadan! akan wujud beribu ribu mazhab ikut kepala otak dan nafsu! solat pun akan ikut kepala otak.

Bayangkan Mazhab sedia ada yang rujuk hadis soheh pun boleh ada empat, tapi jika tak rujuk hadis akan jadi berapa? 

Fikirlah baik baik guna otak, secara logiknya, kita  memang kena rujuk hadis sedia ada, Namun tak dinafikan, hadis yang ada hari ini  ada yang palsu, lemah dan lain lain tokok tambah almaklumlah hadis ini sudah berjalan dari mulut ke mulut beribu tahun.

Tapi sesuai dengan ayat Al quran, ALLAH berfirman “Dan Mereka Merancang, Allah juga merancang, Dan ALLAH sebaik-baik Perancang”

Maka tak logik jugak jika semua hadis adalah palsu sedangkan telah lahir dikalangan ulamak silam yang dengan ikhlas membuat kajian hadis sehingga beribu ribu hadis telah dimusnahkan dalam menjaga keaslian, macam duit palsu bila masuk pasaran, akan ada pakar wang untuk check, tak kan sebab ada duit palsu kita nak bakar semua duit, jadi hadis pun sama, ada pakar hadis yang check dan telah bakar hadis palsu.

Kesimpulannya, Umur dah makin pendek bro, Kassim Ahmad pun dan meninggal dunia, nak tolak semua hadis tak sempat bro, padahal imam 4 mazhab pakar hadis sudah kaji siang malam, kenapa kita yang terpisah jauh dari zaman Nabi dan sahabat nak tolak kajian dari orang yang dekat dengan zaman Nabi dan sahabat?

Tak logic langsung dalam kaedah mengumpul fakta dan sumber berita, kita tolak saksi terdekat, adohai.

Akhir kata, Rasul Melayu  hari tu ada declare sempat bertaubat, anti hadis tu tak tahu dah declare ke belum, hanya Allah yang tahu, semoga kita sempat bertaubat sebelum mati.

Cukup sampai sini coretan aku, I love you kerana Allah. Hidup di dunia sungguh tak lama.

Sekian.

Ps: Yang nipis itu Kapan, yang keras itu keranda, yang berat itu mayat, yang masuk neraka itu anti lima waktu Solat.


49 comments:

Anonymous said...

Nabi Muhammad solat berapa kali sehari? 5 kali sehari. Kau pulak solat berapa kali? Apa? 3 kali? Maknanya kau tak ikut Nabi Muhammad SAW.

Hidup ini ada pilihan. Siapa nak ikut Nabi Muhammad SAW, silakan. Siapa tak nak ikut juga silakan. Tugas Nabi Muhammad SAW hanyalah menyampaikan, yang bagi hidayah hanyalah Allah jua.

Anonymous said...

Mohon Anti-Hadis datangkan dalil yang Nabi Muhammad SAW solat 3 kali sehari jika ada.

Anonymous said...

Kalau kita belajar engineering, kita mesti refer buku teks engineering. Macam mana nak belajar cara refer yang betul masa baca buku teks engineering? Mesti lah belajar dengan pensyarah engineering, yang dilantik oleh pihak universiti.

Kalau kita belajar medic, kita mesti refer buku teks medic. Macam mana nak belajar cara refer yang betul masa baca buku teks medic? Mesti lah belajar dengan pensyarah medic, yang dilantik oleh pihak universiti.

Kalau kita belajar Islam, kita mesti refer buku teks Islam, yakni Al-Qur'an, sumber wahyu dari Allah SWT. Macam mana nak belajar cara refer yang betul masa baca Al-Qur'an? Mesti lah belajar dengan tok guru Al-Quran, yang dilantik oleh Allah sendiri, yakni Nabi Muhammad SAW. Cara refer atau memahami Al-Quran, cara tafsir dan beramal itulah namanya Hadis.



AMYSSB said...

Bukan kah nabi hanya tahu apa yang diwahyukan padanya dan diperintah untuk sampaikan wahyu nya sahaja seperti firman tuhan
"Katakanlah: Aku tidak mengatakan kepadamu, bahwa perbendaharaan Allah ada padaku, dan tidak (pula) aku mengetahui yang ghaib dan tidak (pula) aku mengatakan kepadamu bahwa aku seorang malaikat. Aku tidak mengikuti kecuali apa yang diwahyukan kepadaku. Katakanlah: "Apakah sama orang yang buta dengan yang melihat?" Maka apakah kamu tidak memikirkan(nya)?" AQ 6:50

"Ia adalah wahyu yang diturunkan dari Tuhan semesta alam. Seandainya Dia (Muhammad) mengadakan sebahagian perkataan atas (nama) Kami, nescaya benar-benar Kami pegang dia pada tangan kanannya. Kemudian benar-benar kami potong urat tali jantungnya" AQ 69:43-46

Jadi boleh ke tuhan kata 3 tapi nabi kata 5

Muslim said...

Ayat dlm Surah Hud tu dua tepi siang tu maknanya waktu subuh dan asar, dan awal malam tu maknanya maghrib.
Ayat dlm Surah Isra' tu pulak gelincir matahari tu waktu zohor, dan waktu bila jelas malam tu waktu isyak.
Gabung dua ayat berkenaan, maka jumlah solat fardhu tu lima semuanya. Geng geng yg kononnya quranist ni tak baca Surah Isra' ke ?

AMYSSB said...

Tuan nak tanya sikit perkataan solat, datang dari akar kata "Sod -Lam " atau s L yang bermaksud itizam/komitmen / kewajipan

Jadi bagaimana pulak ianya diterjemah atau digunakan untuk merujuk kepada perbuatan "sembahlah" atau persembahan dari satu set pergerakan badan.

AMYSSB said...

Oleh itu ayat Baqarah(2):45 sepatutnya dibaca

“Dan mintalah pertolongan dengan sabar dan beritizam. (solat) Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk,” (QS.al Baqarah(2):45)

Sekira nya tuan baca ayat ini dari 2:234 hingga 2:339 tuan akan dapati section ayat ini sebenarnya lebih merujuk pada alam perkahwinan untuk pra-janda bukan sembahyang

AMYSSB said...

Dan ayat seterusnya dari 2:240 hingga 2:245 adalah lebih pada sokongan untuk janda dan yang bercerai

AMYSSB said...

Sekira tuan menterjemah ayat ayat yang telah tuan rujuk dalam tulisan tuan mengikut akar kata yang sebenar(keseluruhannya tanpa menunggal kata perkataan dalan bahasa arab) makna makna ayat itu akan amat bebeza dari apa yang kita faham seperti perkataan dibawah
Islam -Ketenteraman/Keamanan
Muslim -Seseorang yang tenteram
Sol-la -Komit atau berkomited
Deen -Cara hidup yang sempurna
Sujud -Merelakan diri
ruko' -Sifat merendahkan diri
ka'aba -Buku Lali atau Bahagian kaki dibawah betis
hadya -Petunjuk
Haji -Cabaran atau mengambil cabaran
Zakaa -Membersih diri dari kejahatan

Anonymous said...

Benar sekali kata kata Nabi saw, 3 tandanya ahli Neraka ; Kasar, degil dan angkuh.
Satu golongan tolak pendapat dan pandangan ulama', konon boleh faham terus dari Quran dan Hadis, tak perlu rujuk ulama'. Yg satu lagi lebih hebat lagi, terus tolak Hadis, konon boleh faham agama terus dgn hanya membaca terjemahan Quran. Dua dua golongan yg sama sama angkuh, terlebih alim, terlebih genius.

Anonymous said...

Katakanlah " Jika kamu cinta Allah (swt), maka ikutilah aku (Nabi saw), nescaya Allah (swt) cinta kamu dan mengampuni kamu. Dan sesungguhnya Allah (swt) Maha Pengampun lagi Maha Pengasih."

Katakanlah " Taatilah Allah (swt) dan Rasul (saw), maka jika kamu berpaling (derhaka) maka sesungguhnya Allah (swt) tidak menyukai org org yg kafir."

QS3:31-32

Berpaling tidak taat pun boleh jadi kafir, apatah lagi tolak terus semua ajaran Nabi saw melalui hadis hadisnya.
Bgmn mengikuti Nabi saw, jika menolak hadis hadisnya ?

"Apakah kamu beriman dgn sebhgn kitab dan kufur kpd sebhgn yg lain ? Maka tiadalah balasan bg nrk yg melakukan yg sedemikian itu dr klgn kamu selain kehinaan dlm kehidupan di dunia, dan di Hari Qiamat diazabkan dia dgn azab yg bersangatan. Dan tiadalah Allah (swt) lalai dr apa yg kamu lakukan."

AMYSSB said...

Bacalah dengan nama Tuhanmu yang mencipta. Dia mencipta manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhan kamu amatlah mulia. Dialah yang mengajar kamu dengan pena. Dialah mengajar manusia apa-apa yang mereka tidak ketahui." (96:1-5)

"Yang amat Pemurah, Dia sajalah yang mengajar Al Quran - dan Dialah mencipta manusia - dan Dia sajalah yang mengajar dan menjelas." (55:1-3)

"Sesungguhnya Kami telah permudahkan Al Quran itu untuk pelajaran - maka adakah sesiapa yang memngambil peringatan?" (54:17,22,32 dqn 40)

"Janganlah kamu mengerakkan lidah kamu untuk segera menguasainya. Sesungguhnya ats Kami lah mengumpulkannya dan membacakannya - Maka apabila Kami telah membacanya - maka ikutilah bacaannya - Kemudian sesungguhnya atas Kami lah untuk menjelaskannya." (75:16-18)

"Mereka telah menjadikan pakar-pakar agama (Habr) dan imam-imam (ruh-ba-naa) mereka sebagai tuhan disisi Allah". (9:31)

"Allah telah menurukan "Hadith" (hadith-sti) sebagai Kitab yang "kosistent".... (39:23)

"Dan tidaklah mereka datang kepada kamu dengan sebarang hujah - melainkan Kami akan kemukakan dengan kebenaran dan sebaik-baik tafsiran." (25:33)

"Maka kepada "Hadith" (Hadith-sin) manakah sesudah (Al Quran) ini mereka akan beriman." (77:50)

AMYSSB said...

Bacalah dengan nama Tuhanmu yang mencipta. Dia mencipta manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhan kamu amatlah mulia. Dialah yang mengajar kamu dengan pena. Dialah mengajar manusia apa-apa yang mereka tidak ketahui." (96:1-5)

"Yang amat Pemurah, Dia sajalah yang mengajar Al Quran - dan Dialah mencipta manusia - dan Dia sajalah yang mengajar dan menjelas." (55:1-3)

"Sesungguhnya Kami telah permudahkan Al Quran itu untuk pelajaran - maka adakah sesiapa yang memngambil peringatan?" (54:17,22,32 dqn 40)

"Janganlah kamu mengerakkan lidah kamu untuk segera menguasainya. Sesungguhnya ats Kami lah mengumpulkannya dan membacakannya - Maka apabila Kami telah membacanya - maka ikutilah bacaannya - Kemudian sesungguhnya atas Kami lah untuk menjelaskannya." (75:16-18)

"Allah telah menurukan "Hadith" (hadith-sti) sebagai Kitab yang "kosistent".... (39:23)

"Maka kepada "Hadith" (Hadith-sin) manakah sesudah (Al Quran) ini mereka akan beriman." (77:50)

Dan tidaklah mereka datang kepada kamu dengan sebarang hujah - melainkan Kami akan kemukakan dengan kebenaran dan sebaik-baik tafsiran." (25:33)

"Mereka telah menjadikan pakar-pakar agama (Habr) dan imam-imam (ruh-ba-naa) mereka sebagai tuhan disisi Allah". (9:31)

Anonymous said...

Allah SWT memerintahkan solat 3 waktu dalam sehari (seperti yang diyakini oleh AMYSSB), tapi Nabi Muhammad SAW melakukan 5 kali sehari semalam.

Soalan: Adakah Nabi Muhammad SAW telah mengingkari perintah Allah SWT?

A) Ya
B) Tidak

Anonymous said...

Ada beberapa ciri kaum anti-hadis yang kita semua boleh perhatikan ada pada mereka

1) Lebih suka menggunakan perkataan "tuhan" daripada Allah SWT.
2) Lebih suka menggunakan perkataan "nabi" daripada Nabi Muhammad SAW.
3) Sangat membenci kaum arab.

AMYSSB said...

Nabi Muhammad SAW tak pernah^tak akan mengingkari perintah Allah SWT kerna kalau nabi bebuat demikian tentu tuhan dah halang seperti firman tuhan diAQ 69:43-46

AMYSSB said...

TUHAN adalah Zat asal yang mencipta sistem kehidupan. Semua yang kita lihat di alam semesta ini, dari sebesar perkara seperti matahari sehingga sekecil-kecil entiti seperti zarah dan atom di cipta oleh Tuhan. Kesemuanya saling kait-mengait di dalam satu sistem yang harmoni.

Zat Asal ini tidak mempunyai nama kerana hakikatnya tidak ada nama sesuai yang dapat mewakili kehebatan Tuhan. Walaubagaimanapun, di dalam lipatan sejarah, Zat ini telah merujuk dirinya dengan pelbagai terma rujukan.

Terma rujukan ini berbeza mengikut kesesuaian masa, zaman dan bahasa yang ditutur oleh sesuatu bangsa, berdasarkan Buku (Kitab) yang diturunkan kepada bangsa itu.

Dalam Bahasa Sanskrit di dalam Buku-buku Vedas yang diturunkan kepada Nabi Adam. Zat ini merujuk dirinya sebagai EKAN ANEKAN.

Melalui Buku Taurat dalam Bahasa Hebrew, Zat ini merujuk diriNya sebagai YAHWEH.

Seterusnya, Melalui Buku Injil dalam Bahasa Aramaic, Zat ini merujuk diriNya sebagai Elohim.

Kemudian, melalui Buku Al Quran, dalam Bahasa Arab, Zat ini merujuk diriNya sebagai Allah.

Dalam Bahasa Melayu kita kenali Zat ini sebagai TUHAN. Sementara, di dalam Bahasa Inggeris pula kita mengenalinya sebagai GOD.

Hakikatnya, kita tidak beriman kepada terma-terma rujukan ini. KITA BERIMAN KEPADA ZAT ASAL YANG MENCIPTA SISTEM KEHIDUPAN DI ALAM SEMESTA.

Sesungguhnya Ekan Anekan, Yahweh, Elohim, Allah, Tuhan dan God bukanlah entiti yang berbeza. Ianya adalah entiti yang sama, iaitu Tuhan yang Maha Esa.

Anonymous said...

Boleh kemukakan rujukan dari mana AMYSSB percaya Nabi Adam AS diturunkan Buku-buku Vedas?

Anonymous said...

Jika begitu mengapa Nabi Muhammad SAW tetap solat 5 waktu?

AMYSSB said...

Rasulullah telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, dan juga orang-orang yang beriman (wal-muk-minu-na); semuanya beriman kepada Allah, dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya, dan Rasul-rasulNya. (Mereka berkata): "Kami tidak membezakan antara seorang dengan yang lain Rasul-rasulnya". Mereka berkata lagi: Kami dengar dan kami taat (kami pohonkan) keampunanMu wahai Tuhan kami, dan kepadaMu jualah tempat kembali" AQ 2:285

“Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul (utusan), sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul (utusan). Apakah Jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun, dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur" AQ 3:144

Anonymous said...

AMYSSB tidak mahu jawab soalan.

AMYSSB said...

Tasanya tuan dah jawap saolan tuan sendiri...fikir fokurkan lah

AMYSSB said...

*fikir

Anonymous said...

Tiada guna deretan ayat-ayat Al-Qur'an yang kamu datangkan jika cara kamu menafsirkan berbeza dengan Nabi Muhammad SAW.

Anonymous said...

Cuba ajukan apakah kitab atau buku atau rujukan yang kamu tafsirkan untuk Al-Quran.

AMYSSB said...


"Orang-orang arab itu, lebih sangat kekafiran dan kemunafikkannya, dan lebih wajar mereka tidak mengetahui batas-batas (hudud) hukum-hukum yang diturunkan Allah kepada Rasul-Nya. Dan Allah maha mengetahui lagi maha bijaksana" AQ 9:97

Anonymous said...

Masih tidak menjawab soalan kenapa Nabi Muhammad SAW melakukan solat 5 waktu sedangkan AMYSSB percaya Al-Qur'an hanya menyatakan 3 waktu seperti yang difahaminya.

Anonymous said...

Jelas antara ciri-ciri mereka ialah sangat membenci bangsa arab. Terang lagi bersuluh.

AMYSSB said...

Tuan silap saya tak pernah menafsir apa apa ayat , saya saya beri kan ayat tuhan yang ada kena mengena dengan topic atau pertanyaan yang ditanya..tuan boleh baca dan tafsir sendiri

AMYSSB said...

Itu hanya prasangka anda senata mata

AMYSSB said...

Kan itu topic yang ditulis oleh penulis block in. Kalau tuan baca semua post saya dgn teliti saya tidak pernah menyakan atau tidak pendapat itu saya hanya nak bukti

Kalau tanya pendapat saya, saya belum berjumpa satu ayat pun yang tuhan araham dalam Al Quran mewajibkan manusia untuk sembah Allah atau untuk melakukan sebarang sembahyang ritual samada empat atau lima atau sepuluh kali sehari atau seminggu sekali.

Mengikut Al Quran kewajipan setiap individu adalah dengan menghambakan diri secara mempraktikkan satu perjalanan hidup harian yang biasa dengan mengunakan fakulti citarasa menimbang setiap satu perbuatan itu akan menghasilkan kebaikan atau keburukan untuk mencapai kedamaian mengikut cara hidup Allah

Sesungguhnya Cara Hidup pada sisi Allah ialah Kedamaian. (3:19)

Ini boleh dicapai dengan aturcara hidup yang telah digariskan dan ditetapkan tuhan dalam alquran

– jangan sekali-kali kamu mengabdikan diri kamu untuk selain daripadaNya.

• Berbuat baiklah kepada kedua orang tuamu selama mereka hidup, salah satu dari kedua-duanya atau kedua-duanya sekali. Jangalah kamu berkata kepada kedua-duanya perkataan ah! sekali pun.

• Hendaklah kamu berurus dengan adil dengan orang-orang lain dan jangan sekali-kali kamu membuat dusta.

• Hendaklah kamu jaga petalian kamu dengan saudara mara kamu, anak-anak yatim, dan orang-orang miskin.

• Janganlah kamu membunuh anak-anak kamu dek kerana takut kelaparan

• Janganlah kamu hampiri zina kerana perbuatan itu adalah fasik

• Janganlah kamu membunuh sesuatu jiwa, kerana perbuatan pembunuhan itu adalah haram.

• Janganlah kamu mengunakan harta anak-anak yatim kecuali ianya untuk kebaikan diri mereka

• Hendaklah kamu member timbangan dengan betul apabila kamu berurusniaga dan timbanglah dengan timbangan yang adil.

• Jangan sekali-kali kamu mengikuti apa yang kamu tidak pasti tentangnya, sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati kesemuanya akan ditanya kelak.

• Hendaklah kamu bercakap benar apabila kamu menjadi saksi, walaupun atas diri kamu sendiri, atau ibu bapa kamu, atau saudara-mara kamu samada yang dituduh itu kaya atau miskin.

• Hendaklah kamu member nafkah daripada apa yang Allah telah amanahkan kepada kamu.

• Hendaklah kamu berperang dengan orang-orang yang memerangi kamu – dan jangan sekali-kali kamu memulakannya (aggresif) – kerana Allah benci pada orang-orang yang aggresif.

• Hendaklah kamu sempurnakan komitmen kamu dan rendahkan diri bersama orang-orang yang merendah diri.

• Janganlah kamu bersikap sombong atau bongkak. Sesungguhnya Allah benci kepada orang-orang yang bongkak, sombong. Rendahkan diri apabila kamu berjalan dan rendahkan suaramu.

• Makanlah dari apa yang baik-baik yang kamu suka, dan jangan sekali-kali kamu mengikuti jalan syaitan kerana dia adalah musuh kamu yang nyata. Dia akan mengarahkan kamu kejalan yang buruk dan jahat – dan dia menyuruh kamu ada-adakan dusta atas nama Allah.

• Inilah Kitab yang diturunkan kepada kamu – maka janganlah kerananya ia menjadi kesempitan dalam dada kamu – supaya kamu beri peringatan dengannya dan sebagai pelajaran bagi orang-orang yang percaya. Ikutilah apa yang diilhamkan kepada kamu dari Tuhan kamu - dan jangan sekali-kali kamu mengikuti selain daripadanya sebagai pemimpin.

• Allah menurunkan Hadis yang paling baik iaitu sebuah Kitab yang konsisten dan berulang-ulangan...... (39:23)

Itulah ayat-ayat Allah yang kami bacakan kepada kamu – maka dengan Hadis manakah lagi mereka akan beriman? (45:6)

"Celakalah bagi orang-orang yang mendustakannya. Dengan Hadis manakah lagi mereka akan beriman?" (77:49-50)

Tapi ini pendapat saya tuan tak perlu setuju tuan ada akal dan boleh buat kajian tuan sendiri

AMYSSB said...

Amat setuju dgn pendapat tuan dan nabi dalam hidup hanya menyampaikan wahyu yang diturun pada (alquran) oleh kira nya mengikut alquran kita ikut dan taat pada nabi tapi kira kita ikut selain kita engkar(kafir) bukan aje pada nabi tapi juga pada tuhan.

"Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang telah diperingatkan dengan ayat-ayat Tuhannya lalu dia berpaling daripadanya dan melupakan apa yang telah dikerjakan oleh kedua tangannya? Sesungguhnya kami telah meletakkan tutupan di atas hati mereka, (sehingga mereka tidak) memahaminya, da (kami letakkan pula) sumbatan di telinga mereka; dan kendatipun kamu menyeru mereka kepada petunjuk, niscaya mereka tidak akan mendapat petunjuk selama-lamanya" AQ 18:57

"Dan sesungguhnya dalam Al Quran ini Kami telah ulang-ulangi, agar mereka selalu ingat. Dan ulangan peringatan itu tidak lain hanyalah menambah mereka lari (dari kebenara)" AQ 17:41

"Dan Kami adakan tutupan di atas hati mereka dan sumbatan di telinga mereka, agar mereka tidak memahaminya. Dan apabila kamu menyebut Tuhanmu saja dalam Al Quran, nescaya mereka berpaling ke belakang kerana membencinya" AQ 17:46

"Ikutilah apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu dan janganlah kamu mengikuti pemimpin-pemimpin selainNya. Amat sedikitlah kamu mengambil pelajaran (daripadanya)" AQ 7:3

"Berkatalah Rasul : 'Ya Tuhanku, sesungguhnya kaumku menjadikan Al Quran ini sebagai sesuatu yang tidak diacuhkan" AQ 25:30

Anonymous said...

ok, tak nak jawab soalan tu takpe. boleh saya tahu dari siapa AMYSSB belajar mengaji Al-Qur'an? saya nak belajar sama.

Anonymous said...

maksud saya guru Al-Qur'an.

AMYSSB said...

Tuan yang budiman
Saya mula berlajar menghafal dari tok saya dan belajar bahasa arab dari sekolah ugama . Semasa saya berlajar di Negara Jepun saya bernasib baik sebilik dengan seorang pelajar dari arab saudi dimana saya dapt belajar sedikit bahasa arab lama dimana saya kenal akar kata.
Sekembali ke tanah air, saya meneruskan kehidupan seperti biasa sambil meneruskan pencarian saya. saya membuat kajian secara akademik terhadap Al Quran. Saya membuat perbandingan informasi yang direkodkan di dalam Al Quran di dalam Bahasa Inggeris dan Bahasa Melayu. Kitab kitab yang saya rujuk adalah
Kitab AlmumayyaZ
Kitab tafsir AlQoyyim
Al Jaami’ Li Ahkamil Qur’an, Al Qurtubhi, Darul ‘Alim Al Kutub, Riyadh Al Mamlakah Al ‘Arobiyah As Su’udiyah
At Tafsir Al Qoyyim, Ibnu Qoyyim Al Jauziyah, Darul Kutub Al ‘Ilmiyyah
Fathul Qodir, Asy Syaukani, Asy Syaukani
Mafatihul Ghoib, Fakhruddin Ar Rozi Asy Syafi’i, Darul Kutub Al ‘Ilmiyyah, Beirut
Syarh Al ‘Aqidah Ath Thohawiyah, Ibnu Abil ‘Izz Ad Dimasyqi, Tahqiq: Syu’aib Al Arnauth, Muassasah Ar Risalah
Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, Abul Fida’ Isma’il bin ‘Umar bin Katsir Al Qurosyi Ad Dimasyqi, Dar Thoyyibah lin Nasyr wat Tawzi’
Saya juga banyak membaca banyak terjemahan dari penterjemah-penterjemah Melayu, Inggeris dan orientalis. Juga, terjemahan-terjemahan yang kontroversi untuk membuat perbandingan. Ternyata Al Quran adalah suatu buku (kitab) yang tiada tolok bandingnya.
Saya dapati tiada misteri di dalam Al Quran. Ia hanyalah petunjuk dari Tuhan kepada manusia tentang bagaimana mahu menjalani kehidupan seharian. Ia ditujukan kepada seluruh umat manusia samada dia menganut Hindu, Buddhism, Judaism, Kristian, Islam, Zoroastrian, Baha'i dan lain-lain agama

Saya berpegang pada ayat ini

Iqra’ bismi rabbikal lazii khalaq. Khalaqal insaana min
‘alaq. Iqra’ warabbukal akramul lazii ‘allamabil qalam. ‘allamal insaana maalam ya’lam.
Bacalah Dengan Nama Tuhan yang menjadikan Engkau. Mencipta manusia dari segumpal darah. Dan bacalah, sesungguh Tuhan engkau itu Maha amat pemurah. Mengajar (manusia menulis) dengan pena. Mengajar manusia apa-apa yang tidak diketahuinya.
Surah:96: .Al ‘Alaq:1-5

AMYSSB said...

Tuan amat hebat boleh jelaskan saya bagaimana nabi Muhamaad SAW menafsir ayat quran

AMYSSB said...

Boleh tak tuan jelaskan macam mana nabi tafsir kan ayat pertama yang paling basic dibawah ini

Iqra’ bismi rabbikal lazii khalaq. Khalaqal insaana min
‘alaq. Iqra’ warabbukal akramul lazii ‘allamabil qalam.
‘allamal insaana maalam ya’lam.

AMYSSB said...

Sila lihat dibawah

Muslim said...

Hari Akhir itu benar,
Syurga itu benar,
Neraka itu benar.

Takutilah Neraka yg dijanjikan utk org org yg kafir.
Jagalah diri kamu dan ahli keluarga kamu dr Neraka.
Janganlah kamu mati kecuali dlm keadaan beragama Islam.
Batasnya Islam dan kufur itu, meninggalkan solat solat fardhu dgn sengaja.

Apa erti hidup kaya mewah di dunia,
apa erti hidup disanjung dimuliakan org,
jika di Akhirat sengsara selamanya.

Anonymous said...

Ok, saya respek dan kagum dengan bacaan dan pencarian tuan. Tapi saya nak faham kenapa bila saya tanya kenapa Nabi Muhammad SAW solat 5 waktu sedangkan AMYSSB berpendapat 3, AMYSSB tak jawab direct tapi bawak mari ayat Surah At-Taubah ayat 97 berkenaan "orang arab lebih sangat kekafiran dan kemunafikannya" sehingga akhir ayat. Apa sebenarnya yang AMYSSB nak kata tentang Nabi Muhammad SAW. Mohon direct explanation.

Anonymous said...

Lagi satu, bila saya mana reference yang AMYSSB bawak mari kata Nabi Adam diturunkan buku-buku vedas? Tak jawab juga. Ada ke dalam Al-Qur'an atau Hadis?

Anonymous said...

Siapa guru yang mengajar AMYSSB tentang methodology dalam memahami Al-Qur'an sebagaimana yang AMYSSB dok bawa sekarang. Yang ni pun tak jawab juga.

AMYSSB said...

Ayat tu untuk jawap yang tuduh saya benci kaum arab berkenaan sembahyang 5 atau 3 waktu saya rasa dah jawap pendirian saya pada 8.45 16.10.2017

AMYSSB said...

Tu kajian saya (mungkin salah mungkin betultp tuan boleh buat kajian sendiri) tapi tak ada kena mengena dgn saolan yang saya nak jawap dari anon 8.24 16.10.2017

AMYSSB said...

Methology apa tang tuan maksud kan saya hanya beri ayat ayat dalam alquran untuk tuan fikirkan..saya tak hurai pun ayat ayat tersebut itu pun tua tak dapat nak jelaskan

AMYSSB said...

Saya juga nak tanya kenapa tuan tak jawap beberapa saolan yang saya tanya diatas

Anonymous said...

Ok, saya akan jawab dengan kadar yang saya tahu dan cuba ringkaskan supaya AMYSSB mudah memahaminya nanti. Insya Allah.

1) Allah memerintahkan solat fardhu 5 waktu bukan hanya 3 waktu. Dalil daripada ayat Al-Quran sudah diterangkan oleh Encik Hamka Keretamayat, tuan punya blog. AMYSSB hanya memetik dan memahami hanya teks ayat Al-Qur’an seperti memetik ayat 114 dalam Surah Hud kemudian mengatakan solat hanya 3 waktu. Walhal Al-Quran ada 6000 lebih ayat bila difahami konteksnya secara holistic sudah tentu kita akan menerima solat fardhu sememangya 5 waktu sehari semalam. Inilah yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW sekalian para sahabat, tabiin dan seterusnya kita hari ini. Tapi AMYSSB tak mahu ikut Nabi Muhammad SAW. AMYSSB hanya ikut akal tanpa contoh daripada Nabi Muhammad kerana AMYSSB hanya memahami ayat Al-Quran pada teks dan terjemahan tidak pada konteks dan contoh Nabi Muhammad SAW.

2) Nabi Muhammad tidak pernah contradict dengan perintah Allah SWT dengan melakukan solat 5 waktu kerana solat 5 waktu sememangnya perintah daripada Allah SWT. Cuma AMYSSB mengatakan hanya 3 waktu.

3) Nak terjemah apa itu Sod-Lam, macam mana nak melakukan solat? Mestilah kita lihat contoh daripada Rasulullah SAW. Kerena itulah kita refer hadis. Dari hadis lah kita tahu bagaimana set pergerakan badan Nabi Muhammad SAW. Melainkan AMYSSB tak mahu ikut solat cara Nabi Muhammad SAW.

Mohon AMYSSB pula jawab semua soalan-soalan saya pula.

AMYSSB said...

Salaamun alaikum
Tuan sebenarnya tak jawap saolan saya beekenaan perkataan SooLaa (salat) yang berasal dari akar kata S L yang bermaksud komitment/itizam/usaha (perkataan in diulang guna sebanyak 109 kali) jadi bagaimana pulak boleh diterjemah /ertikan sebagai sembah/sembahyang

Oleh itu ayat 11:114 harus diterjemah seperti berikut

Dan penuhi lah itizam/komitmen anda dari permulaan hari hingga penghujung hari, dan pada waktu malam Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat. (Alquran surah 11:114)
(You shall fullfill your commitment from start of the day to the day end, and during the night. The good work rescind the evil work. This is a reminder to those that take heed)
Lihat juga ayat 2:3,25:70 dan 25:72-77

Dalam ayat 62:9 perkataan "yaumil-jumu'ati" telah di terjemahkan pada "hari jumaat" sedangkan perkatan itu adalah perkataan yang selari dengan perkataan Jemaah yang bermaksud Kumpul/kumpulan/berkumpul

( semasa nabi dapat wahyu hari jumaat tak wujud kerana kelendar islam hanya dicipta selapas nabi wafat (70 tahun) dizaman khalifah omar; masa nabi maseh pakai kelender jahili)

AMYSSB said...

Kalau tuan masih berpengan pada solah bermaksud sembahyang/sembah cuba tuan jelas nya logik terjemahan ayat 21.41 in

"Tidakkah kamu tahu bahwasanya Allah: kepada-Nya bertasbih apa yang di langit dan di bumi dan (juga) burung dengan mengembangkan sayapnya. Masing-masing telah mengetahui sembahyang [solla(h)] dan tasbihnya, dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan." AQ 24:41

Soalan utama - bagaimanakah monyet, burung, kera, cacing, bulan, bintang, matahari, air, angin, cahaya dan semua makhluk-makhluk ciptaan Tuhan mendirikan solla(h) ?

Bolehkah burung duduk bersimpuh semasa tahiyat akhir sambil menegakkan telapak kaki seperti manusia islam yang bermazhab shafie?.